Raisa – Hamish & Bella – Emran

eksklusif-pernikahan-raisa-dan-hamish-album-foto-acara-resepsi-pernikahan-malam-hari-2

Credit: Bridestory

Hari Patah Hati Nasional, kata para netizen saat Raisa Andriana dan Hamish Daud menikah. Tak lama berselang, Laudya Cynthia Bella dan papah keren negeri jiran Engku Emran menyusul jejak mereka.

Dua pasangan itu sama-sama membuat heboh media sosial, walau tetap menurut gw pribadi pasangan pertama lebih bikin gempar. Setidaknya pas Bella – Emran menikah, gak ada tagar #HariPatahHatiNasionalJilidTiga.

Raisa – Hamish menikah (untungnya) saat gw lagi libur. Kalau lagi piket… Bisa dibayangkan gw sudah standby di hotel Ayana, nungguin konferensi pers pengantin baru yang bahkan gak ngundang gw ke pernikahannya.

Hiruk pikuk pernikahan Raisa – Hamish terasa jelas sejak pertunangan — setelah dua orang ini selalu bungkam soal jalinan asmara — apalagi pernikahan mereka juga diurus oleh wedding organizer terkemuka yang rajin update foto – video pernikahan impian (impian ciwi-ciwi yang ngarep nikah ama babang Hamish).

Seharian itu gw tepar akibat nonton konser Korya dua hari berturut-turut. Timeline media sosial pun penuh dengan Raisa – Hamish. Kalau orang-orang pada bilang mereka baper, gw sih beneran biasa aja.

Tahun lalu untuk pertama kalinya gw ketemu Hamish saat liputan mengenai program sebuah bank. Belum seterkenal sekarang sampai gw harus googling untuk nyari tau biodatanya. Tapi soal cakep sih udah dari dulu, ha ha ha.

Saat itu Hamish cerita soal kebiasaannya berhemat. Dia juga ngaku suka makan pete dan gak segan-segan mengisi perut di warteg. Beuh, bule petualang nih, pikir gw.

Tak disangka tak dinyana, popularitasnya makin melejit. Makin sering muncul jadi bintang iklan sampai akhirnya terkuak kalau dia pacaran sama Raisa. Heeeebooooh.

20170908screen_shot_2017-09-08_at_7-00-43_pm

Nah, justru gw malah baper pas lihat pernikahan beda Bella – Emran. Bapernya bukan yang ngiri, tapi merasa sangat berbahagia dan senang banget akhirnya lika-liku perjalanan cinta sang aktris itu berakhir bahagia. Walo ga kenal secara personal, tapi gw mayan ngikutin perjalanan karir Bella, terutama abis dia memutuskan untuk berhijab.

Masih inget dulu Asma Nadia pernah bilang, Bella makin pinter pakai kerudung buat salah satu perannya di film yang diadaptasi dari buku si penulis. Sampe dia nyeletuk, intinya nanya, kapan Bella mau pakai beneran, kan udah jago.

Dengan drama kandasnya pertunangan dengan lelaki lain tanpa alasan yang diungkapkan ke publik, mungkin inilah jawaban dan pengganti yang lebih baik buat dia. Alur drama Korea banget yekaan. Skenario terbaik emang dari Tuhan ya.

Udah gitu lihat postingan instagram mantan istri abang Engku Emran yang ngasih selamat atas pernikahan mantan suaminya, uwalaaah ini adem banget sih keluarga.

Alhamdulillahhhh.. Tahniah!! Buat ayah kepada Aleesya @iamkumbre dan @laudyacynthiabella diatas penyatuan cinta kalian.. moga berbahagia dan berkekalan hingga ke jannah. Penyatuan ini juga moga dapat mengeratkan lagi ukhwah antara Malaysia dan Indonesia.. Kita bersaudara dalam kejauhan.. kita saling mendoakan dan pupuk kasih sayang. Moga harmoni dan damai bersama. Amin. . . Anakanda ku, kini bertambah ahli keluarga Aleesya, maka bertambahlah hendaknya kasih sayang dan perhatian buat mu sayang.. Moga menjadi anak yg solehah dan punya jati diri yang disenangi dan dsayangi sentiasa. Mom will always support and pray for your happiness dunia dan akhirat. Love you so much my love!!! ūüėôūüėôūüėô. . Kepada pasangan mempelai ee dan bella.. moga kalian segera dikurniakan cahaya mata yg soleh dan solehah lagi comel! Pasti anakanda Aleesya tak sabar menanti adik.. ūüėČūüėĀ Kalian sentiasa dalam doaku.. CONGRATULATIONS AGAIN!! Muahhhhh ūüėôūüėô

A post shared by Eera Chek (@errafazira) on

 

Rezeki semuanya sudah diatur Allah. Yang penting mau berusaha aja. Keajaiban ini juga baru kejadian sih sama gw. Bukan soal jodoh, tapi soal yang hilang menjadi kembali. Tsaah. Sepele sih, tapi karena menyangkut jumlah yang spesifik rasanya menakjubkan.

Jadi bulan ini gw lagi banyak pengeluaran. Bukan buat beliin popok atau biaya anak masuk TK, tapi buat kebutuhan tersier dengan segala tetek bengeknya.

Nah, biar keuangan gak terlalu terpuruk, gw mulai ngejualin barang-barang baru yang gak kepake lewat salah satu e-commerce. Biasanya jadi pembeli, sekali-kali jadi penjual lah.

Pertama, ngejual mesin minuman yang dulu gak laku-laku kalo ditawarin pake mulut ke mulut atau whatsapp. Sekian hari abis tu barang laku, tetiba gw nemu barang incaran, very good deal, dengan harga yang nyaris sama dengan hasil jualan. Gw cuma nombok seribu!

Ya ampun, mungkin rezeki dari jual mesin minuman itu emang buat barang X yang gw pengen, pikir gw.

Kedua, duit gw keluar lagi sekian rupiah untuk perintilan ini dan itu. Gak berapa lama, suprisingly ada lagi yang minat beli jualan gw di e-commerce (padahal barangnya bukan yang banyak dicari). Terus gw juga baru ngejual payung waterfront dari Jepang ke salah satu teman yang dari dulu nitip.

Pas gw itung-itung, jumlah duit yang gw dapet kurang lebih sama dengan yang gw keluarin buat beli perintilan ini itu. Balik modal! Rezeki itu emang gak terduga ya, dateng dari mana aja. Ku terharuuu!

Iklan

Jalan Jalan Jepang – Gunung Fuji dan Onsen

IMG_9264

Pasukan neon siap ke gunung Fuji! Tentunya dengan cara tanpa lelah: naik kereta dan bis! Pagi buta (jam 6) kami sudah siap beraksi.

IMG_9275IMG_9276

Beli dulu tiket kereta ke arah Kawaguchiko seharga 5.600 yen PP. Rutenya bisa dilihat di foto atas, lumayan panjang deh. Perjalanan kalo ga salah memakan waktu sampe tiga jam, turun di stasiun mana terus lanjut kereta lain. Tapi gak berasa juga karena transportasinya nyaman.

IMG_9316

Cuanet kereta gambar Fuji

IMG_9300

Pas lagi transit nunggu kereta berikutnya

Dari Kawaguchiko, lanjut naik bis cuma sampai titik ke sekian, lupa gw. Third something itu lah. Pokoknya sampe di tempat yang dingiiiiiiiin, ada restoran dan tempat beli suvenir. Kita memang gak niat mendaki gunung, lihat aja bajunya kayak mau ke mol semua.

IMG_9315IMG_9320

Lalu, tiba-tiba kabut makin tebal. Hujan turun! Aaaaarghhhh dingiiiiin (padahal belum di puncak).

IMG_9339

Di tengah terpaan angin dingin menusuk kalbu

IMG_9341

Basah

Setelah puas cari suvenir berbentuk gunung Fuji (gw beli sikat gigi dan pouch lucu), kami mencari restoran untuk makan siang! Bayangkan saja, perut lapar makin keroncongan karena cuacanya super dingin.

Dan… tiada yang lebih enak dari makan nasi kare mengepul di gunung! Andai ada indomie, pasti sudah pesan indomie kare ayam! Nasinya dibentuk kayak gunung. Dalam beberapa menit langsung habis tak bersisa, kalau perlu pengen jilat-jilat piringnya juga. Karenya lumayan pedas, jadi cocok sama selera gw.

IMG_9333

IMG_9334

Orang tertua yang mendaki gunung Fuji

Karena cuacanya kurang asyik, kita balik lagi deh ke stasiun Kawaguchiko. Dengan tiket PP yang harganya setengah juta rupiah, kita bisa naik macam-macam bis. Tinggal nanya aja sama supirnya, tunjukin tiketnya, kalo dia mengiyakan berarti bisa. Jadi kita cari deh bis yang lagi ngetem, mastiin dia ke arah Kawaguchiko.

Langsung balik Tokyo? Enggak dong. Kita mau coba berendam di onsen yang direkomendasiin di Internet. Di tengah hujan badai dan ketidakpahaman atas hiragana dan kanji, somehow kami berhasil naik bis menuju onsen.

Si onsen itu pun sulit ditemukan. Letaknya gak di pinggir jalan, jadi harus jalan kaki ke dalem-dalem pemukiman. Gak ada plang bahasa Inggris juga. Sampe awalnya kita modus dulu turun di lawson, beli sesuatu, terus nanya arah ke kasir.

Suasana sepiiiii banget ditambah hujan makin deras. Udah basah kuyup, kedinginan, mendung dan langit makin gelap karena menjelang sore.

Akhirnya sampe juga… Tapi karena takut ketinggalan kereta jadi mandinya kilat gitu. Kelamaan nyari jalan ketimbang berendam, LOL.

Menurut gw sih lebih berkesan onsen pas dulu di Akita, letaknya di desa, kecil, isinya nenek-nenek. Mungkin karena kali pertama, santai pula.

IMG_9344

Sebotol susu sempurna jadi penutup onsen!

Nungguin bis balik ke arah Kawaguchiko rada horor juga. Hujan masih deras, langit sudah gelap, tapi tak ada tanda-tanda bis datang.

Jangan-jangan udah ga ada bis karena ini kampung?

Jangan-jangan…. kita ga bisa balik ke Tokyo? Harus nginep di mana? Ga ada masjid buat diinepin!

Kami mencari tanda-tanda makhluk hidup. Ketemu! Ada bapak-bapak di pinggir jalan. Dengan bahasa Jepang ala-ala kami nanya masih ada bis apa enggak, lewatnya berapa menit sekali. Intinya sih: ada.

Ya udah, harap-harap cemas. Rasanya tuh kayak adegan Satsuki dan Mei hujan-hujanan bawa payung di bus stop terpencil nungguin bapaknya pulang, terus tiba-tiba Totoro datang dan berdiri di sebelahnya. Agak-agak horor kan ya…

Kekhawatiran akan terlunta-lunta tak terbukti.

Kami sampai di Kawaguchiko dan kembali melewati perjalanan sekian jam untuk tiba di ibukota. Pas berangkat kita dapet keretanya yang kece-kece, nah pas pulang dapet kereta lokal yang mirip sama KRL Jakarta-Bogor (yang ini belum dihibahin).

Satu gerbong isinya cuma kami dan beberapa orang lokal. HENING BANGET. Di Jepang memang ada aturan untuk tidak boleh berisik ya, beda banget sama kereta di Indonesia penuh orang ngobrol.

Tapi keheningan waktu itu benar-benar bikin gw sampe takut nafas karena khawatir bunyi udaranya akan mengganggu penumpang lain!

 

IMG_9355

Capek ya kak?

Perjalanan panjang ditutup dengan makan okonomiyaki di mol (lupa di mana). Kita sampe restoran jelang tutup, jadi rada diburu-buru milih menu sebelum last order.

Harus gw bilang, okonomiyaki di sini lebih enak daripada yang gw makan di Osaka bulan lalu, hehehe. Lebih gurih dan cucok ama lidah Indonesia.

IMG_9370

Jalan Jalan Filipina – Pasar Malam di Balanga City

img_3353

Butuh sekitar sejam untuk balik dari Las Casas Filipinas de Acuzar ke terminal Balanga. Malam telah tiba dan perut keroncongan. Di terminal, selain ada jeepney, ada juga tricycle yang berseliweran. Kami langsung nyetop abang-abang yang baru nurunin penumpang, bilang mau ke night market deket hotel Royal Crown.

“How much?”

“30”

“All? Per head?”

*abangnya ngangguk di dua pertanyaan itu*

Lah, jadinya 30 per orang apa udah bertiga ya? Yaudah, siap-siap aja bayar 90 peso, siapa tahu pasar malem dari terminal emang jauh.

Ternyata pasar malem deket toh, apalagi abangnya lewat jalan tikus. Kami kasih lah itu 90 peso. Pas kita udah jalan menjauh, dia manggil lagi, ngebalikin 60 peso.

Waaah ternyata maksudnya 30 bertiga. Murah banget dan terharu karena abangnya jujur bangeeeeeet, gak mengambil kesempatan dalam kesempitan dari turis yang clueless.

Apalagi beberapa jam sebelumnya sebel sama abang tricycle karena di Las Casas disuru bayar 60 peso padahal jaraknya cuma selemparan kolor.

Pasar malam dadakan yang cuma ada sampe akhir tahun 2016 ini gak terlalu besar. Makanannya mulai dari tipe warteg sampe cemilan macam takoyaki.

Menunya mirip-mirip, yang tipe warteg punya ikan bakar, ayam bakar, cumi bakar sampai tentunya babi babi baboy.

Untuk jajanan seperti dorayaki dan sebangsanya, ada topping atau isian yang sepertinya lumrah di sana, yaitu cokelat mehong seperti Hershey’s dan sebangsanya. Di restoran siap saji juga cokelat-cokelat mahal ini biasa jadi pilihan topping gitu deh.

Anyway, di sini gw jadi kaum minoritas, mencari-cari makanan yang sekiranya halal.

img_3349

Setelah bolak-balik kayak setrikaan, kami berhenti di satu kios menunya serba bakar. Ada pusit (cumi-cumi) mentah yang harganya berbeda, tergantung ukuran.

Gw dan Ati memutuskan untuk berbagi lauk pauk. Kita mesen pusit isi cacahan tomat dan ayam bakar, sementara Dachi pilih sisig, cacahan daging dari kepala babi yang disajikan di atas hotplate.

img_3351

Harganya standar, kalau dirupiahin ya 30 rebuan sih.

Yang menarik, nasi disajikan di atas piring berlapis plastik. Bisa juga nih ditiru kalo males cuci piring. Eh, kalo di kita sih biasa pake kertas cokelat yang sering dipake di rumah makan Padang yak?!

Rasanya gimana?

Filipina membuat gw sungguh bersyukur lahir jadi orang Indonesia yang makanannya ENAK ENAK ENAK ENAK ENAK! Juga bikin gw kanget berat sama sambal. Di rumah, makanan sesederhana telor ceplok pun jadi nikmat asal ada sambal.

Pusitnya lumayan lah karena ada bumbu kecap asin + sedikit irisan cabe rawit, tapi tentu kalah telak kalau bumbunya kecap manis + rawit + bawang merah + irisan tomat!

Ayam bakar rasanya standar, tapi ini juga penyelamat karena akhirnya ada yang enak di lidah.

Lalu, bagaimana dengan rasa daging babi di hidangan sisig? Kata Dachi sih jauh lebih enak daging babi di Indonesia.

Rupanya bumbu makanan memang Filipina kurang cocok sama lidah kami.

img_3352

Habis makan, tenggorokan seret. Lihat-lihat sekitar, pada asik minum kelapa.

“Ate! (artinya sister, mungkin kayak kita manggil ‘mbak’)¬†buko, three!”

Kelapa dalam bahasa setempat disebut Buko. Ada dua pilihan, buko murni atau buko yang sudah dikasih gula. Kami pilih buko yang belum diapa-apain. Segar!

Perut kenyang, hati senang, ayo pulang!

 

Di balik Aksi 4 November

Ini cerita di balik Aksi 4 November versi gw yang terjebak di kantor hingga keesokan harinya, lembur dadakan karena minim personil. Gw masih belum ngerti apa-apa saat demonstrasi 1998 terjadi. Ternyata kesampean juga merasakan gegap gempita demonstrasi puluhan ribu orang!

Sehari sebelumnya udah ada penugasan siapa ke mana. Gw in charge bikin foto dan video karena berita tulis sudah dihandle sama temen-temen yang lain. Lokasinya belum tahu di mana, pokoknya ke kantor dulu lah pagi-pagi.

Jalanan Jakarta pagi-pagi kayak lebaran. Kosong melompong. Orang-orang berbaju putih di jalan menuju masjid Istiqlal. Ini mau demonstrasi apa solat Ied ya?

Sesampainya di kantor, sudah mulai rame tuh ratusan pengunjuk rasa patung kuda alias Arjuna Wijaya alias Arjuna Wiwaha yang letaknya selemparan kolor dari kantor. Lagu-lagu shalawat dikumandangkan. Mendadak berasa lagi pengajian di Masjid Al Falah. Tapi abis itu ada yang teriak-teriak, “Ahok keparat!”. Hmm. Mulai kerasa ini demo.

Rekam dulu videonya, lalu balik ke kantor buat ngedit (padahal pake hape) dan numpang makan siang. Sementara itu, udah ada yang nangkring di DPR, keliling Glodok – Istiqlal, mantau rombongan yang menuhin kereta menuju Juanda.

Masih berpikir bakal terjebak di tengah massa yang panas, gw makan nasi padang (sampe nasinya yang porsi gede itu habis) biar enggak pingsan kesenggol massa.

Ternyata sebagian orang kantor (non redaksi) juga ikut demo. Tapi ada juga yang cosplay jadi pendemo lalu keluar dan foto ala ala. LMAO.

Setelah kroscek-kroscek sama tim yang sudah di lapangan, istana dan istiqlal udah banyak orang, kayaknya gw bisa helpful kalo stay di kantor buat ngedit dan unggah video dari temen-temen soalnye yang tim sosmed juga kewalahan.

Tang ting tung, potongan-potongan video dan foto silih berganti masuk ke grup waslap.

Multitasking ye mentemen sayah, nulis iya, moto iya, ngesyut video iya.

Biasanya sih semua diedit sendiri kalo liputan santai , tapi dalam keadaan riweuh yang kondisinya dinamis dengan sinyal susah kayak kemarin, mendingan ngandelin orang kantor.

Jadi yang gw lakukan adalah Save-edit-nanya manajer/senior konsultasi judul-upload. Ulang terus prosesnya sampe sekitar 10 video.

img_2841

Gw juga sempet naik ke rooftop (lantai 20) buat ambil foto, video dan swafoto. Btw prosesnya makin rempong deh buat ke rooftop, izinnya berlapis-lapis kayak kue. Beberapa tahun lalu cuma izin satpam aja, kelar. Di gedung lain ternyata banyak juga yang nonton demo dari atas.

Massa yang ngumpul di air mancur dekat patung kuda –masih nambah dari arah Bunderan HI dan Medan Merdeka Selatan– mengeluarkan suara yang lebih heboh setiap kali ada helikopter lewat.

Itu heli terbangnya rendaaaah dan lumayan deket lah sama atap gedung. Gw bahkan bisa baca jelas “TNI AU” di badan helikopternya, cuma muka-muka di dalemnya ga kelihatan.

Ih, belum kesampean naik helikopter.

Anyway dari atas itu manusia kayak semut berlapis terigu. Putih semua deh isi jalanan.

img_2713Sampe beberapa jam situasi masih aman, damai dan terkendali.

Salah satu mbak editor bilang tangannya sampai gemetar saking ngedit berita yang kuotanya jauh lebih banyak dari biasa.

Sebagian reporter yang kerja dari pagi sudah balik ke kantor, nyetor video yang tak kunjung tiba akibat sinyal yang kualitasnya setara sama kondisi konser di mana kita harus live report tapi gak bisa dikirim. Ujian kesabaran.

Yang di lapangan juga harus sabar karena dikatain demonstran yang ngaco. Salah satu teman dibilang “wartawan kafir!”.

Gw ketawa-ketawa sambil pengen kasih pukpuk virtual.

Berdasarkan postingan seorang teman Di DPR, katanya pendemo ngeliatin wartawan yang pake ID Card Metr* TV dan K*mpas TV. Wiiii.. Hati-hati dinyolotin ya.

Suka sebel juga kalo pada marah-marah sama wartawan. Padahal hubungannya kan simbiosis mutualisme. You butuh publisitas, ijk butuh berita. 

Perihal media tertentu dianggap miring ke sana atau miring ke sini, yah…¬†Enggak mungkin ada media yang netral. Idealnya netral, kenyataannya susah. Itu sudah dipelajari pas gw kuliah. Pasti ada kepentingan sana-sini. Lo (masyarakat pembaca, pendengar, penonton) memang harus kritis.

Makan malam tiba, para editor pulang, gw pun sabar menunggu Transjakarta kembali beroperasi. Ngecek Twitter Transjakarta, belum ada pengumuman. Sisa orang di kantor cuma seciprit, bisa dihitung pake jari (satu tangan).

Lah tetiba presenter di TV dengan heboh mengumumkan ada kericuhan, teman-teman yang di depan istana juga ngabarin di grup kalo situasi lagi panas, ada yang kena gas air mata juga, ada yang lihat lagi gebuk-gebukan pake tongkat kayu, ada yang minta ditelepon karena situasi enggak memungkinkan untuk nulis berita.

“PANTESAN TRANSJAKARTA KAGAK JALAN-JALAN LAGI, RUPANYA MASIH RAME DEMONYA!”

Di Istana lagi heboh gas air mata, yang di DPR masih menunggu nasib, apakah demonstran bakalan jadi ke sana? #korbanPHP.

Gw pun sempet turun ke halaman kantor buat ngeliat situasi, pintu-pintu ditutup biar enggak ada mobil yang bisa masuk, orang-orang pada pake ID Card kecuali kalau lo bos besar dan semua orang tahu muke lo. Begitu massa mulai bergerak ke arah DPR, yang lagi nonton dari lapangan kantor disuruh mundur.

Gw juga ditarik-tarik satpam. Sebel banget, bukan karena ditarik, tapi karena disebut “BU, BU, mundur BU. Mundur BU.”

Huft.

Pas massa udah mulai ke DPR (yak, sekarang gantian geng DPR yang kerja ekstra), temen yang tadinya di sekitar istana melipir ke Penjaringan yang dikabarkan rusuh. Mendadak muncul lagi berita-berita bahwa ada rusuh di sana, rusuh di sini, sporadis.

Masih kerja dan dengernya jadi makin KZL.

Bikin kerjaan nambah aja woooooooooooyyyyyyyyyyyyyyyyy!!!!!

Whatsapp tang teng tong lagi. Dari Penjaringan kirim video, dari DPR kirim video, dari depan kompleks rumah ahok kirim video.

Oke, bentar ya edit dulu, satu-satu ya, mana duluan yang mau diedit?

Loh ini ga bisa didonlot videonya SINYAL TELKOMSEL GUE BAPUK padahal udah paling mahal di antara provider lain.

LOH INI INTERNET KANTOR EROR!

MAS WIFINYA MANA MAS GIMANA MAU KERJA INI KAGA ADA INTERNET?!?!?!?!?!

(yang bertahan di kantor adalah cewe-cewe rempong rempita penuh tensi).

Multitasking gilak. Pas lagi heboh-hebohnya sisa cuma trio di kantor. Ketiganya melakukan pekerjaan seperti: edit tulisan/edit foto/unggah foto/edit video/unggah video/bikin berita dari keterangan pers dan sebagainya…..

Pelajaran banget buat kejadian mendatang kalau ada demo-demo gini seharusnya full team di kantor. Tapi ya gimana ya, tim kecil sih. Ada yang di luar kota, masih di luar negeri dan entah di mana lagi.

Yang di lapangan masih bertahan, si Bebeb sudah balik ke rumah (siangnya dia liputan ganteng di Jakarta Convention Center) disuruh bersiap cus gantiin yang di DPR.

Eh ternyata DPR udah steril jadi gak ada akses keluar masuk, artinya yang liputan di DPR bersiap harus menginap di sana. Bebeb pun disuru melipir ke tempat lain yang lagi rusuh.

Temen gw yang di DPR baru beranjak pulang pas Subuh dan sampe rumahnya pukul 7 pagi.

Ibu humas mampir ke kantor, memberi nomor telpon supir yang akan mengantar pulang lepas tengah malam. Oke, pulang aman.

Gw ngabarin emak bakal balik super larut. Kaga dibales pula ama doi. Tapi berhubung sampe jam 12 enggak ditelpon berarti pesannya udah dibaca. Wkkk.

img_2819-2

Cinderella sebentar lagi berubah jadi upik abu

Loh, itu jam 12 lewat presiden kasih statement. Malem amat pak? Pake jaket, kedinginan kayaknya (komentar di kantor). Eh tak dinyana itu jaket Jokowi jadi salah satu pembicaraan hangat di media sosial.

Di sela-sela stres karena pendemo kayak Bang Toyib yang enggak pulang-pulang, Instagram Stories – Snapchat dan Path jadi sarana agar jiwa tetap waras.

Ada analis sotoy yang mengatakan bahwa para pendemo yang keukeuh banget enggak pulang ini adalah jomblo. Soalnya kalo udah berkeluarga pasti pulang ke rumah ketika malam tiba. Kalo¬†jomblo… :p

Pukul satu dini hari… Yuk, pulang.

Jalanan lengang. Kecuali di Semanggi, tol arah Slipi stuck! Duh, itu gara-gara yang di DPR ya?

Akhirnya tiba di rumah nyaris pukul 2 pagi. Emak masih bangun. Gw langsung tepar. (Tapi di tempat lain masih kerja). Sekian jam kemudian bangun dan kembali ke kantor untuk ….kondangan!

Demo gede-gedean yang hebohnya sampe siaga satu ini memang seru, tapi enggak usah sering-sering ya? Setiap dua puluh tahun sekali, boleh. Tiap tahun? No, thanks!

Sibolga

  
Sebelum kenal si Maikel anak Sibolga, gw tidak terlalu tahu sama tempat ini. Eh ini juga kampung halaman ya Riju si anak Betawi. 

Entah karena ada fenomena alam yang membuat suhu meningkat kat kat kat terutama di kampungnya si Maik, pas gw ke sana panasnya warbiasakkkk! 

Keringat mengucur deras bagai aliran air terjun. Basah total! Rasanya capek karena kepanasan. 

  
Jalanannya sepi tanpa macet, jadi dari bandara ke kota Pandan hanya butuh 45 menit kira-kira. Kalau di Jakarta entah sekian jam. 

Begitu sampai, hujaaaaan. Jadi labil panas-hujan-terik-badai. Begitu nyetel televisi ada berita Tapanuli Tengah badai sehingga nelayan tidak bisa memancing. 

Kejadiannya pas banget karena di luar jendela hotel terlihat derasnya hujan disertai angin menderu-deru. Teman sekamar sibuk bekerja sementara gw… Yah bobo ciang sikit. 

Di Zibolkha, ijk ke tempat-tempat di mana dulunya orang tidak punya akses air bersih (kerja bos!). Mendaki, naik banyak anak tangga dan menahan jeritan saat banyak anjing mendekat. 

 
  

Apa buah tangan istimewa di Sibolga?  Kerupuk pedas atau keripik yang biasa dibawa dari Padang itu loh. Tapi yang di Sibolga jauh peboh enak karena ada juga ikan asin krenyes-krenyes dan pedas manisnya merata. Rekomendasi banget kalau mau ngemil.