Kebun Binatang di Danau UI

Geng Bins akhirnya berkumpul setelah rencana pertemuan selalu berakhir wacana di grup WhatsApp.

Berlagak sibuk serasa menteri yang harus ngurusin negara, susaaaaah banget ngumpulin orang-orang ini buat ketemuan.

Pada sibuk juga sih emang, sibuk ngurus anak, sibuk liputan akhir pekan (uhuk), sibuk piket akhir pekan (uhuk), sibuk ini dan itu.

IMG_3136

Ternyata seru juga lho piknik di pinggir danau UI dekat Balairung. Seharian sejuk dan matahari enggak terik. Gelar tikar (thanks Nyanya) dan bawa makanan buat sharing. Angin sepoi-sepoi bikin ngantuk. Orang-orang yang berseliweran pun cuma sedikit. Kebanyakan melirik dikit lihat kami pada heboh piknik, wekekeke.

IMG_5033

Gw bawa bacang dan jajanan pasar, Della bawa (baru beli deket kampus) air mineral beberapa botol gede kayak mau ngasi minum anak Marching Band latihan, Nyanya bawa pasta, Odah bawa somay, Maya bawa donat Animo, Dachi bawa anggur, Rivanie bawa “bekal anak sekolah kalau renang” alias indomie goreng diberi sentuhan saus cabai khas Padang buatan ibunda plus nugget.

Sylvi bawa puding, Hesty bawa nasi kepel Dapur Mama Thia (hasil rikuesan gw, haha!), Anggi bawa brownies, Susi bawa kue pie, Dechu bawa… Dia bawa apaan ya? Yang pasti dia bawa anaknya yang bermuka datar dan menggemaskan!

Kenyang banget makan semua perbekalan ini… Diselingi haha hihi terus kadang diem saking udah capek ketawa. Yang udah kawin pada bawa suami (kecuali Dechu karena suaminya lagi di bandara). Yang punya anak pada bawa anak. Yang masih jombs membawa beban hidup saja.

 

Lanjut piknik ke mana lagi nih?

Iklan

Bebek

IMG_0877.JPG

Salah satu teman main gw akhirnya menikaaah! Sebenarnya udah banyak banget sih teman yang menikah, tapi kali ini cukup berkesan karena pas ngeliat dia jalan pake gaun pernikahan, tiba-tiba keinget masa-masa remaja yang dilalui bersama. Tsaaahhh.. Maklum, udah temenan 14 tahun 😀

Gw dan bebek dekat bukan karena kesamaan hobi atau visi misi, melainkan faktor geografi.

Rumahnya deketan, SMP bareng, angkot pulang hanya itu satu-satunya jadi kami membentuk geng angkot (bersama tiga ciwi-ciwi lain) yang interaksinya banyak terjadi dalam angkot mengingat ga pernah sekelas berlima.

Kalo gak salah pertama kali ketemu bebek di hari ospek SMP, masih bocah, umur 12 tahun. Gw pake pita kuning, kelas 1-2, dia kalau gak salah pita oranye di kelas 1-5 (atau 1-8 ya?). Ini manusia rame dan bawelnya luar biasa, makanya kami memanggilnya bebek. Panggilan yang sebenarnya dia gak suka (“Panggil gw Putri”) dan dia udah nyuruh gw untuk stop manggil dia begitu kalau dia punya anak (“gw gak mau anak gw nyangka nama ibunya Bebek”). I will, Bek 🙂

Selama tiga tahun, gw cuma sekelas sama bebek sekali, apa dua kali ya? Yang pasti kelas satu kami gak sekelas. Kelas dua SMP, pulang sekolah bebek biasanya mampir ke rumah gw. Sekadar main sama ponakan yang masih bayi sambil jajan Pop Ice seharga tiga rebu perak.

Kami juga sering pramuka bareng, jambore di Cibubur. Ada tuh foto berduaan pake baju pramuka, zaman gw masih kurus banget hahaha. Dulu fotonya gw tempel di meja belajar soalnya lagi sama-sama cakep walau belum mandi (siapa yang mandi pas jambore dengan kamar mandi seseram itu?). Sekarang entah raib kemana.

Seperti gw bilang, kami dekat semata-mata karena faktor geografis dan kesamaan sekolah. Hobi gak sejalan, tapi sama-sama memaklumi kesukaan masing-masing. Karena sering main ke rumah, orang tua gw juga udah kenal banget sama ini anak. Sebaliknya, gw sih yang gak begitu kenal keluarganya karena hubungan ini lebih searah. Si bebek punya sepeda dan rajin ngegowes ke rumah gw, sementara gw gak punya sepeda jadi rada peer kalo mau ke rumah dia. Walau dekat angkotnya susah kak, kudu jalan kaki jauh pula. Maklum rumah di kampung.

Anyway, SMA pisah. Tiga tahun berlalu hanya ketemu sesekali di angkot pas pulang sekolah.

Kuliah…BARENG! Kalau gak salah pilihan kami juga sama persis, nomor satu dan dua (Sastra Korea). Ritual berangkat bareng kembali dimulai, ospek dan daftar ulang kuliah pun kami berangkat bareng-bareng lagi. Pada tahun kedua pemilihan program studi, barengan jadi Jurnalsista. Meskipun demikian, gak selamanya kami nempel kaya mochi yang lengket sih. Gw sering melipir ke Teknik buat ngeceng ke RTC, nonton Arashi, dan bebek juga punya kesibukan sendiri. Kami masih sering kerja bersama buat kepanitiaan kampus atau volunteer di acara Ananda Sukarlan.

Kadang-kadang kami terlibat dalam proyek ajaib, seperti bikin film Indonesia Untuk Raya yang isi krunya antarnegara! Proyek random yang kalo dipikir-pikir ngabisin duit, bikin capek, tapi lumayan buat pengalaman dan sarat kenangan ya.. *colek Lei, Nyanya, Satoko*.

Si Bebek juga sering menanggapi becandaan emak gw yang bilang “kenalin dong pacarnya ke tante”. Terus beneran aja dia ke rumah gw bawa pacar, dikenalin ke orang tua gw sebelum dikenalin ke bapaknya sendiri. LOL.

Lulus kuliah, kami berpisah. Gw wara-wiri di ibukota, sedangkan dia wara-wiri di hutan Sumatera. Setelah melewati fase beberapa nama pria yang sering disebut (ga ada yang gw kenaaal!), pilihan pasangan hidupnya jatuh pada Mr. A 🙂

Barakallah Minanti!

Bins Kumpul

IMG_0475.JPG

Kumpul sama mereka selalu berujung pada percakapan tidak berkualitas namun menghibur. Sampe-sampe beberapa tahun lalu seorang teman dari peer group berbeda komentar betapa anehnya topik pembicaraan kami. Di gengs lain zaman kuliah gw yakin obrolannya nyerempet ke cowok, sementara kami bisa lama banget ngebahas video klip dangdut atau lagu-lagu alay (tapi pada hafal lirik) di ANTV sambil makan bubur di kosan Mira. Atau kejadian-kejadian aneh yang terjadi pada kami.

Padahal kalo dilihat seksama satu-satu sih orangnya berkualitas semua *pembenaran*, cuma kalo udah barengan langsung otomatis rada geser gitu deh otaknya.

Anyway, dari salah satu percakapan panjang, si Dachi nyeletuk kenceng pas ngeliat foto di atas dari hp gw. Celetukannya didengar oleh mbak pelayan restoran yang sontak membuat dia nengok ke arah gw penuh pandangan menuduh.

Celetukannya:

“Kok di sini ciuman?”

Sebenarnya Dachi ngomongin pose kucing. Tapi gw curiga mbaknya nyangka gw nyimpen foto cipak cipok di hape. Grrrrrr.

Oiya, di sebuah restoran di kawasan Jakarta Selatan, terdengar decit-decit tikus tiada henti. Lagi-lagi yang ngeh si Dachi. Yang lain cuma ngira ada bunyi decitan kursi.

Kami terdiam, menatap ke langit-langit daaaan… melihat tikus-tikus berlarian.

Hening.

Cukup tahu aja deh.

Akhirnya si tikus jadi jokes, mulai dari kecurigaan “jangan-jangan yang kita makan daging tikus” sampe “kalo kita dikasi charge, tinggal ancam soal tikus”. Ceritanya kan ada menu all u can eat, mengingat bins itu punya kecenderungan picik kalo gw sih lagi hemat abis banyak pengeluaran, dari lima orang yang pesan all u can cuma dua. Biar murah dan kenyang. Setelah melihat kebarbaran bins ini, pelayan pun datang sambil memberitahu bahwa yang ga pesen all u can eat ga boleh makan. Tepat saat itu di depan gw terlihat mangkuk penuh rebus-rebusan all u can eat. Nanggung, kunyah aja gan…

In the end ga ada charge kok, muhahahaha.

IMG_0471.JPG

Tragedi Alarm Kokas

IMG_0015.JPG

IMG_0021.JPG

Suatu hari beredarlah kabar bahwa AKB48 akan manggung untuk kedua kali di Jakarta. For the sake of reminiscing old days, gw mengajukan diri~

Tiga tahun lalu, waktu AKB48 pertama kali ke Jakarta, gw tentu saja menonton berkat tiket gratisan menang kuis sama Rizu dan sai senpai. Itu adalah sehari sebelum hari pertama kerja. Gara-gara begadang karena konser berakhir malam, gw masuk angin dan muntah di kantor. Hari pertama!!! Lol.

Kali ini badan udah terlatih sama liputan malam (yang penting minum tolak enjin). Niat nostalgia berubah jadi sendu karena gw menemukan banyak perubahan yang bikin “uuuh kangen yang lama!” Misalnya.. Ga ada geng senbatsu jadul berisi anggota yang popularitanya mainstream sehingga masyarakat awam macam gw mengenal mereka. Geng Takamina gitu deh.. Eh terus gw baru tau dari om Dhimas kalo Takamina mau graduate. I was like WOOOT LALU AKU MAU LIAT SIAPA LAGI? Maklum ya gw emang ga apdet gitu, taunya formasi lama doang.

Hmm perubahan lainnya apa ya, dibanding tiga tahun silam setidaknya gw lebih lumayan ngerti deh sama percakapan bahasa Jepang.

Entah mengapa gw dapat rilis tapi ga dapat undangan konsernya *garuk kepala* tapi ya gw datang aja lah. Setelah wasap mbak menejer bersangkutan, dapat akses deh. Tapiiii si Lei dari majalah remaja putri terdepan dateng telat terus ga kedapetan ID Card. Abis katanya. Terus gak diusahain masuk juga. Zonk. Padahal bukan bodrek ya Lei *tepok-tepok simpatik*

Yah selagi gw berjoget-joget bersama wota, Lei kopi darat sama bocah-bocah kom macam Emma, Iif, Rhara, Ira, Rini.

Sebelumnya Lei ngajak nonton Kingsman, gw sempat ragu karena diajaknya yang paling malam jadi kelar midnight.

“Gw baliknya gimana?”
“Gw anterin”
“Sampe rumah?”
“Sampe masjid xxx”
“Okey!”

Mure bener dah asal ada tebengan hayu aja hahahaha.

Jeketi kelar, ketemuan bentar sama mentemen, lanjut ke bioskop!

IMG_0419.JPG

Kingsman gimana? Keren banget lah pokoknya, sinopsis baca aja di imdb sama wikipedia karena yang mau gw ceritain bukan itu.

Kota Kasablanka itu mol gede bingit. Gw dan Lei bukan pengunjung tetap, jadi ga paham jalan keluar. Sebagian besar penonton midnight bawa mobil sendiri jadi saat kami keluar bioskop, arah pulangnya mencar-mencar. Sana, sini, parkiran, dsb.

Kami berdua ga bisa dong ngintilin orang, jadi berbekal intuisi dan nanya arah sama satpam melangkahlah kaki ini ke pintu darurat.

Turun satu lantai… Emergency Exit. Jangan Dibuka Kecuali Petugas. Tapi kan tadi disuruh ke sini jadi yuk buka…

LALU ALARM BERBUNYI KENCANG.

Yang belum pernah liat muka Lei panik, lo nyesel deh ga barengan gw malam itu. Sementara dia “aduh gw kaget!” dengan ekspresi priceless, gw entah mengapa merasa tenang. Mungkin karena ada temannya.

Malah gw mikir “oh ya udah bayar 50.000 nih karena melanggar aturan” (ada di pintu, yang buka tanpa izin suru bayar segitu) dan sempet kebayang adegan memalukan kami diseret satpam ke pos keamanan atau dibawa ke kantor polisi karena mengusik kedamaian.

Reaksi pertama kami adalah lari ke atas, nyoba buka pintu awal yaaaang… Ga bisa dibuka!

Si Lei makin panik, di pikiran dia berkecamuk adegan gak asik yang dibayangin akibat kumpulan film barat yang dilahapnya selama bertahun-tahun.

Gw masih punya harapan bahwa pintu di lantai atas bisa dibuka. Kalaupun terjebak di tangga.. I got Lescha, besok libur dan gw punya powerbank 30.000 mAh yang berguna untuk nulis artikel yang belum selesai. Tetep optimis selagi ada teman. Kalo sengsara setidaknya ada teman ngobrol.

Abis nonton Kingsman kok rasanya kami jadi agen rahasia yang gagal dalam operasi penyelamatan, ketahuan musuh dan ga sengaja bikin alarmnya bunyi.

Ternyata pintu di lantai atasnya… Bisa dibuka!!!

“Act normal!!” kata gw. Lalu kami berjalan cepat mencari pintu keluar yang bener sambil berharap ga ditangkap sama petugas keamanan.

Alhamdulillah dua Cinderella berhasil meninggalkan Kokas dalam keadaan aman damai sejahtera tanpa meninggalkan satu jejak kejahatan bunyiin alarm.

Btw itu alarm akhirnya dimatiin gak lama setelah bunyi. Jangan-jangan insiden kaya gw dan Lei itu udah sering kejadian yak! Hahahaha.

Di taksi, Lei misuh-misuh sementara gw minta maaf ga bisa merespon dia karena harus ngetik utang tulisan. Yeaaah!

Kata Lei: gw gak mau lagi nonton midnight di Kokas. Mending di Hollywood KC di mana pintu keluarnya cuma satu.

Make sense, sist. Next time di Tamini aja lah yang deket ama rumah…