Nyeberang Eropa – Asia Cuma Rp15.000

Kurang lengkap kalau ke Turki tapi gak ngerasain sensasi menyeberangi antar benua, Eropa dan Asia.

Ada banyak banget tur yang menawarkan pengalaman menjelajahi selat Bosphorus, tapi harganya pake dolar dan lumayan mencekik.

 

DSC05273

Posisi di kapal feri

 

Mengingat gw gak punya rencana solid, cara terbaik adalah bertanya sama petugas informasi turis yang ada di pelabuhan.

Pertama, nanya cara nyeberang dan apakah bisa pakai kartu yang selama ini digunakan buat naik metro dan trem (bisa).

Kedua, tujuan mana yang sebaiknya kami pilih? Ibu-ibu yang baik itu menunjukkan sebuah tempat yang direkomendasikan karena hal sederhana, “rumah saya di sana, jadi menurut saya bagus kok itu tempatnya”.

 

DSC05279

Dari siang-sore, bapak topi merah dengan burung menawarkan jasa foto

 

Oke deh, kita lanjut ke tempat tersebut!

Jalan kaki dari bangunan informasi, sudah ada semacam terminal yang penuh orang antre, dan kapal ferinya juga udah nunggu.

Tanpa melihat tujuan, semata-mata karena kelihatannya udah mau berangkat, kita masuk aja.

Nah, kayaknya tiap terminal itu punya tujuan yang berbeda-beda, tinggal baca aja di bangunan depannya, namanya buru-buru dan gak punya tujuan jelas, asal masuk aja.

Jadi si feri yang mau gw naekin tujuannya beda sama tempat awal yang direncanakan.

Tiket sekali jalan kalau dirupiahin cuma Rp7.500. Jadi kalau sama tiket pulang, cuma Rp15.000!

DSC05285

Kebetulan Turki lagi krisis ekonomi waktu itu, jadi rupiah menguat dua kali lipat. Yang tadinya 1 lira = Rp4.500 berubah jadi Rp2.500-an. Maaf ya Turki, aku bahagia di atas musibah kalian. Jarang banget kan bisa jalan-jalan jauh dengan biaya hidup yang sebelas dua belas sama Jakarta!

Feri ini kebanyakan isinya orang lokal. Gw kebagian duduk di luar, bersebelahan sama ibu-ibu bergamis yang kayaknya abis belanja, di sisi satu lagi sebelahan sama pasangan yang lagi dimabuk asmara.

DSC05289

Sepanjang jalan dia ciuman melulu ampe gw gak bisa nengok ke kanan saking jengah liatnya.

Kapal ini turun di beberapa pulau, gw sambil ngecek Google Map untuk mastiin nama pulaunya, siapa tahu tujuan kami kelewat.

Kayaknya banyak resort gitu deh, nuansanya mirip-mirip Yunani (atau setidaknya apa yang gw liat di TV).

DSC05307

DSC05305

DSC05310

DSC05312

Angin semilir sampe gw ngantuk, kayaknya sempet ketiduran berapa menit deh. Buat hiburan, ada banyak orang di atas kapal yang ngelemparin makanan ke burung-burung camar yang heboh berebutan.

Akhirnya kami terus duduk sampai perhentian terakhir di mana semua orang turun, mau gak mau ikutan turun. Random banget kan!

Ternyata feri yang gw naikin itu menuju ke Buyukada alias Prince’s Island. Waah, lumayan oke juga nyasarnya nih.

Hal pertama yang gw lihat adalah ngecek jadwal kapal berikutnya menuju Istanbul, jangan sampe kita ketinggalan terus harus nginep di antah berantah!

Begitu keluar dari pelabuhan, rame terhampar toko-toko menarik kayak toko es krim, restoran seafood dan penjual kaki lima yang menjajakan pernak-pernik menggemaskan seperti mahkota bunga! Waduuuuh pengen beli tapi gw mikir lebih baik duitnya dipake buat jajan es krim.

DSC05383

Tapi beneran deh itu mahkota-mahkotanya aksesoris sempurna layak instagram agar hasilnya paripurna.

Di kota ini banyak penyewaan sepeda, jadi kayaknya bisa banget menjelajahi pulau sambil gowes-gowes. Kalo males jalan, bisa naik delman! Yoiii.. ada delman juga di sini.

Sisi buruknya adalah…tahi kuda. Yah enggak di semua tempat kotor sih, tapi pas gw jalan kaki dan lewat pangkalan kuda lumayan aduhai baunya dan jalan jadi harus hati-hati menghindari ranjau bumi.

Kami jalan aja ngikutin suasana hati, lalu berhenti di sebuah restoran yang dari luar menggemaskan. Haus euy. Duduk lah di luar, dengan angin sepoi-sepoi yang kadang menghantarkan aroma kotoran kuda.

Delman dan sepeda berseliweran melewati restoran.

Ini restoran dengan makanan Amerika, jadi gw cuma bisa pesen hamburger, milkshake, dsb.

DSC05349

DSC05345

Selain makanan, ada juga kucing gendut mirip Goose di Captain Marvel yang mengeong-ngeong minta makan. Padahal dia juga dikasih makan di toko seberang, toko peralatan hewan.

 

DSC05346

Petshop depan restoran

 

 

DSC05359

Goose ala Buyukada

 

Toko itu juga dijaga sama anjing dalmation gedeee yang tiduran di depan pintu. Lucu sih, tapi tetep takut. Padahal anjingnya baik banget, diem aja di belakang kursi gw, bobo siang.

DSC05341

Kelar makan, kami jalan-jalan lagi. Liat-liat pemandangan aja. Kayaknya kalo tinggal di pulau ini emang selow aja ya kehidupan. Kalo butuh apa-apa tinggal nyeberang feri ke Istanbul.

Menjelang jadwal pulang, rute jalan kaki diarahkan kembali ke pelabuhan, mampir di masjid yang ada di situ. Namanya ke masjid, mau pipis dong ya, karena WC di masjid biasanya bagus dan ada air cebok. Ternyata di sana zooonk. Sebenarnya WC buat cowok bagus, tapi beneran dilarang buat cewek. Oemji. Padahal gak ada orang, tapi ama penjaga masjid kita gak boleh ke situ.

 

DSC05372

Pemandangan dari masjid

 

DSC05374

WC perempuan ada di lantai atas (tempat solat perempuan), yang bersebelahan sama tempat wudhu. Hmmm… Antrean panjang, pokoknya lumayan menguras kesabaran dan ketelatenan biar baju tetep aman dari basah dan najis (pinjem kulot dan atasan nyokap yang ngejreng dengan siluetnya lebar dan melambai-lambai kayak kostum Rama Aiphama).

 

DSC05391

Es krim horizontal

 

Kelar dari masjid, mampir ke toko es krim yang sejak awal sudah diincar. Cara naro es krimnya unik sih.

Alih-alih menaruh lapisan-lapisan es krim secara vertikal, ini malah horizontal. Cone-nya kayak pake topi, jadinya cepet banget cair dan meleleh bikin tangan jadi kotor.

Iklan

Jalan Kaki di Sultanahmet (Hagia Sophia – Masjid Biru – Topkapi – Basilica Cistern)

Siapkan alas kaki nyaman, tubuh bugar, tas yang nyaman (buat gw sih ransel) dan air putih bila ingin jalan-jalan di area Sultanahmet, Istanbul, Turki.

Di sini kita bisa menjelajahi banyak tempat dengan cara berjalan kaki, mungkin sedikit ngos-ngosan kalo rada jauh.

Dalam sehari, gw jalan-jalan ke empat tempat sekaligus. Puas? Ya enggak juga sih, cuma waktunya memang terbatas jadi ya apa boleh buat.

Tujuan waktu itu adalah Masjid Biru, Hagia Sophia, Basilica Cistern dan Istana Topkapi.

Masjid Biru/ Blue Mosque/ Sultan Ahmed Mosque

Di depan masjid ini gw menemukan kucing pertama yang menggemaskan banget. Walau statusnya kucing liar, penampilannya mirip sama kucing rumahan dari ras tertentu.

Gw udah sempet main ke sini pas hari pertama sampe di Turki, sekitar jam 9-10 pagi. Jalan masuknya ada beberapa, yang pasti sih dibedain buat yang mau solat dan yang mau kunjungan. Sama kayak dress code di masjid lain (atau candi), pake baju harus sopan. Gak boleh tuh pake celana pendek, rok mini, atau rambut dipamerin ke mana-mana.

DSC03410DSC03418

DSC03437

Tinggal pake pashmina

Di luar masjid ada tempat yang minjemin mukena atau baju penutup buat turis-turis asing tak berkerudung. Buat yang gak pake kerudung, bawa aja pashmina.

Kebetulan nyokap bawa, jadi Nisha bebas dari antrean panjang. Kalo soal baju, kebetulan baju dia udah cukup tertutup.

Kocak sih liat cowok-cowok pada pake bawahan mukena berwarna kuning lemon. Sayangnya lagi ada sedikit renovasi di dalam, jadi gak semua keindahannya bisa dilihat.

Oiya, alas kaki juga harus dibuka. Mereka menyediakan plastik gratis. Lumayan loh itu sampahnya. Begitu keluar masjid kan langsung dibuang. Semoga didaur ulang ya, kalo enggak sampahnya menggunung banget dong, polusi plastik.

Kali kedua ke sana sih pas banget lagi zuhur. Yang mau solat berbondong-bondong antre di bagian khusus muslim. Pintu masuknya berbeda dari yang turis. Saat waktu sholat, turis dilarang masuk. Jadi emang masjidnya ditutup pada waktu-waktu tertentu.

Nah… di sini gw mengambil pelajaran penting kalau pergi ke negara-negara yang punya banyak masjid tapi gak ada mukena.

PAKAILAH BUSANA YANG MENUTUP AURAT. Gamis, tunik, rok panjang, baju gombrong, kerudung menutup dada.

Udah banyak sih yang pake di Jakarta, yah misalnya pake gamis atau rok panjang dengan kerudung menutup dada. Bajunya kan bisa dipake buat solat juga, ya kan. Gak perlu mukena, masuk masjid tinggal wudhu aja.

Kayaknya mukena itu budaya yang lebih sering ditemui di Indonesia atau malaysia aja enggak sih? Eh, lupa sih di Malaysia gimana, soalnya terakhir kali ke sana pas SMA.

Melihat penampilan gw dan nyokap yang pake kerudung, penjaga masjid mempersilakan. Lah, Nisha yang gak pake kerudung dilarang masuk.

“Saya mau solat,” kata Nisha.

Petugas masjid itu nunjuk gw dan nyokap.

“Kalo mau solat ya harus pake baju kayak gitu (menutup aurat). Kalo kaya gini (nunjuk baju Nisha) bukan baju mau solat.”

Tadinya kita ngarep bakal ada mukena di masjid Biru, tapi melihat apa yang dikatakan oleh penjaga masjid, sepertinya itu hanya harapan palsu.

Karena Nisha gak bawa mukena, dia akhirnya balik kanan deh nungguin di luar masjid.

Naaah… gw ama nyokap (yang ngarep ada mukena) akhirnya solat pake baju yang dipake saat itu juga doang. Karena kebiasaan pake mukena jadi agak-agak canggung ye, padahal kebiasaan orang-orang di berbagai negara beda-beda.

Pas lagi transit di Muscat, ada juga mbak-mbak yang bajunya mirip-mirip tampilan standard gw di Jakarta, yang santai aja solat pake celana jins tanpa kaos kaki. Kakinya keliatan.

Coba dah lo pake baju begituan terus solat di masjid Jakarta tanpa pake mukena, dijamin hampir pasti diliatin atau ditegor. “Dek, kok ga pake mukena?”.

Oiya, tempat wudhunya ada di luar, deket sama WC-WC. Penuuuuh banget. WC-nya lumayan bersih lah. WC jongkok, tapi yang terbaik adalah ada selang atau air buat cebok.
Hagia Sophia

Bersiap antre panjang kalo mau ke Hagia Sophia, tapi orang-orangnya masih tertib kok, jadi enggak bikin emosi memuncak karena ga ada yang suka nyelak-nyelak.

DSC05216

DSC04982DSC05030DSC05072

Ada banyak banget yang bisa dieksplorasi di Hagia Sophia yang sempet jadi masjid/gereja dan akhirnya jadi tempat wisata. Cakep banget si perpaduan masjid dan gereja ini.

Tujuan gw ke sana salah satunya receh banget, pengen reka ulang foto Sho waktu lagi di sana. Tapi gagal total dong karena di dalamnya lagi ada renovasi jadi tulisan Allah dan Muhammad ketutupan. HUHUHUHUHU.

 

h31-530x297

arashi-daisuki.xo.com

 

IMG_9552

Gara-gara renovasi gagal pilih angle yang sama

 

 

Ada juga satu pojok yang dipenuhi antrian orang, kayaknya sih berhubungan dengan takhayul. Mungkin kalo dipegang dipercaya membawa berkah, atau semacamnya.

Lebih enak tentu kesini sama pemandu, atau audio guide, tapi sobat hemat kan memilih untuk mencari informasi setibanya di Jakarta aja.

Gw sempet sih donlot aplikasi yang isinya panduan museum di berbagai dunia, jadi lumayan juga ngeliat lukisan ini itu sambil mendengarkan informasi. Aplikasinya gratis deh, gugling aja, terus instal di hape masing-masing.

 
Basilica Cistern

Ini semacam sistem pengairan bawah tanah yang creepy dan gelap. Apa yang dilihat sama mata berbeda banget sama kamera yang bisa nangkep pake cahaya.

DSC05086

DSC05095

Bisa lempar receh kalo ga sayang duit

DSC05082

 

Tipe tempat yang fotojenik tapi pas kita liat sendiri ya gitu aja dah (secara visual). Tempatnya mengingatkan sama film Da Vinci Code dan Harry Potter buku kedua.

Hati-hati ya di sini karena lantainya licin dan kita harus naik turun tangga buat masuk/keluar.

Istana Topkapi

Wah ini istana LUAS banget, tapi tujuan ke sana cuma satu, mau liat rambut nabi Muhammad. Ada satu ruangan yang khusus tentang peninggalan nabi serta sahabatnya. Kalo gak salah sih ga boleh dipoto gitu deh.

DSC05108

Antreannya panjaaang. Selain ramai dengan suara orang-orang dan pemandu, lantunan ayat suci Al-Quran juga memenuhi ruangan.

Kirain kaset ya, lah pas lagi jalan kaki gw ngeliat semacam mimbar dengan mikrofon, terus terlihatlah seorang mas-mas pegang Quran. OMG murottal live! Bagus banget bacanya!

DSC05130

Sehelai rambut nabi Muhammad itu konon disimpen sama seorang tukang cukur, pokoknya simpang siur deh. Sehelai rambut itu ditaruh di tabung kaca yang ditaro di kotak kaca butek dengan penerangan ruangan yang seadanya, jadinya KAGAK KELIATAN APA-APA.

Tapi ada banyak hal yang berkesan kok, yaitu pedang-pedang yang dimiliki sahabat nabi. Gw enggak yakin bisa angkat-angkat itu pedang. Kayaknya berat-berat banget dan ukurannya jumbo.

Yang paling garang dan termasuk gede itu pedangnya Umar Bin Khattab. Gak deh, gw gak berani nantangin dia duel. Langsung The End.

 

DSC05202

Mendung di belakang istana Topkapi

 

Karena udah sore, kita skip-skip tempat yang banyak orang, cuma mampir ke yang kosong aja, misalnya paviliun tempat anak-anak raja bersantai, atau semacam saung tempat raja menikmati pemandangan sambil nunggu azan magrib (di situ terhampar pemandangan Istanbul).

Istananya juga dihiasi taman bunga cakep-cakep. Kayaknya kalo kerja di istana dijamin langsung, apalagi kalo kerjanya harus mengelilingi itu tempat, ke ruangan ABCD sampe Z.

Hati-Hati Sama Yang Basa-Basi di Turki (kecuali banyak duit)

Seorang teman yang liputan di Turki pernah bilang begini, “Gue waktu itu dideketin orang. Ramah banget dia ngejelasin barang-barang pas gw lagi liat-liat di toko. Eh pokoknya kita udah deh ditarik ke dalem toko, dikasih minum dan sebagainya. Kan jadi enggak enak ya kalo gak beli…”

Berbekal pengalaman itu, gw mengingatkan diri sendiri untuk enggak iseng megang-megang barang jualan kalau enggak tertarik beli. Sulit gak mempraktikannya? Sama sekali tidak, soalnya emang enggak ada duit buat belanja! Gimana caranya mau liat-liat kalau nafsu belanja nihil?

Rupanya, kejadian juga cuy. Kali ini agen karpet berada di luar Hagia Sophia, tepat setelah gw lagi poto-poto sambil gigit roti simit, berharap keliatan layak instagram (hasilnya sih ya begitu aja).

Eh abis poto ada mas-mas ganteng (sebuah hal yang sangat normal di Turki) senyum-senyum dan ngajak ngobrol. Nanya kita dari mana, udah berapa hari, mau ke mana aja, pokoknya kaya nemu orang Indonesia yang kepo sama turis.

Lalu DIA MENAWARKAN UNTUK NGANTERIN KE BASILICA CISTERN.

“Widih, baek nih,” pikir gw.

Lalu dia melanjutkan, “Tapi nanti mampir dulu ya ke toko karpet saya.” Walah. Jebakan betmen. Udah keburu oke-oke aja kan ya mau dianterin. Namanya juga orang Asia, gak enakan. Ya udah deh ngikut aja karena toh gak akan beli. Soalnya nyokap udah belanja karpet di Cappadocia.

 

DSC04286

Toko bang Ali di Cappadocia

DSC04287

Setelah nawar harga habis-habisan

 

Eh ternyata si Basilica itu deket banget ama Hagia Sophia. YAELAH GA USAH DIANTERIN. Terus kita dibawa masuk ke gang (deket Basilica) yang mengarah ke tokonya. Di situ si mas ganteng langsung menyerahkan kami pada rekannya, dan dia kembali pergi, mungkin mau cari buruan lain.

Oh, begitu toh modusnya.

Kami serasa main ke rumah saudara, mendapat sambutan hangat plus dikasih teh Turki. Ayo minum, minum, sambil lihat-lihat jualan kami.

Bagus-bagus sih, gede pula tempatnya, mirip kayak toko kain langganan nyokap gw di Fatmawati.

Pertama, dijembrengin karpet.

“Aduh, ga cukup kopernya, cuma bawa kecil.” (jujur)

Ditangkis mentah-mentah.

“Kami bisa kirim kok, sudah banyak pelanggan di Indonesia. Sekian hari sampe.”

“MAHAL BANGET MAZZ.”

Dia tidak menyerah. Dikeluarkan lagi karpet ukuran kecil.

“Aduh, rumah panas kali di Jakarta, enggak pake karpet.”

Dia masih mencoba. Dikeluarkan sajadah. Bagus, tapi mahal.

“MAAF MAZ SUNGGUH KAMI GAK PUNYA DUIT BUAT BELI-BELI DI SINI.”

Dia akhirnya menyerah, dengan wajah kecewa memperbolehkan kami keluar dengan tangan kosong.

Ya mau gimana lagi kalo emang duitnya gak ada?

Lumayan nih di toko ini waktu terbuang belasan sampe 20 menit, yang harusnya bisa dipake buat main ke Basilica. Okeh, lesson learned. Kalau ada yang basa-basi, hati-hati saja, jangan termakan ucapan manis kecuali memang ada niat untuk membeli ya.

Rayuan manis dari abang ganteng gagal total karena memang tidak mampu membeli apa pun, kecuali ada apaan gitu dijual Rp20.000.

Begitulah, jadi ada banyak modus yang kalo dipikir-pikir maksa tapi caranya emang smooth banget. Alih-alih kesel karena dipaksa, kita malah dibikin enggak enakan gitu jadi pengen beli demi meredakan rasa tak nyaman di hati.

Kena badai pasir di Open Air Museum, Goreme

Tanpa menyewa mobil dan dana terbatas, menghabiskan waktu empat hari di Cappadocia itu lumayan bikin mati gaya, soalnya tempat yang bisa didatangi dengan jalan kaki dari Goreme (pusat penginapan) itu cuma sedikit.

Hari terakhir di Cappadocia, kami jalan-jalan santai aja. Tujuannya ke Open Air Museum di Goreme. Ternyata… melelahkan!

  1. Matahari terik
  2. Badai pasir
  3. Jalan menanjak

Masalahnya, jarang banget nemu taksi dan enggak ada ojeeeeeek.

Pas nyampe, nyokap menyerah dan milih nunggu aja di suatu tempat (tentu setelah dipotoin), sementara gw sama Nisha jalan-jalan ke berbagai sudut.

DSC04880DSC04887

DSC04891

Bobo ciang

Apa sih Goreme Open Air Museum? I’ll let you google deh. Intinya sih gereja-gereja gitu tapi di dalam bangunan batu. Keren banget sih. Dan kompleksnya LUAAAS banget.

Ada tempat-tempat yang bebas dimasukin, ada juga yang menerapkan aturan gak boleh motret pake flash. Di dalemnya ada macem-macem, kuburan, bahkan sisa tulang belulang (kalo gak salah inget).

Pas di sana, sebenarnya lebih afdol kalau kita pake jasa pemandu (bisa pake audio guide), atau goggling sebelumnya, atau beli buku panduan. Tapi namanya sobat hemat, memilih untuk cari di wikipedia aja setelah tiba di Indonesia.

Di Turki gak bisa akses wikipedia, cuy!

 

DSC04926

Sebagai gambaran betapa kencang anginnya

Setelah energi terkuras, kami memutuskan untuk pulang aja. Tapi…. jauh bangeeet. Ada sih angkot-angkot, tapi enggak jelas gitu kapan dia datang. Gambling lah kalo nungguin angkot. Setelah jalan sedikit, milih untuk nunggu taksi yang enggak pake argo, tapi supirnya nembak harga. Padahal sih deket, cuma ya capek banget aja.

Kalau mau ke Open Air Museum, kayaknya lebih baik pas udah sore soalnya adem. Kalo punya duit lebih, coba sewa audio guide biar bisa lebih memahami sejarah.

Green Tour Cappadocia

 

Bagian dari kelas menengah seperti gw males ngikut tur kalo lagi liburan. Kenapa? Mahal dan tidak bebas! Yang pertama itu penting sih. Hehe.

Tetapi prinsip ini tidak bisa diterapkan di Cappadocia jika lo enggak nyewa mobil. Tempatnya emang antah berantah gitu, jadi kalau mau eksplorasi ya harus ngemodal pake mobil, entah itu naik taksi, sewa supir atau ikut tur.

Jadi ada macam-macam tur di Cappadocia, dibedain berdasarkan warna deh. Yang paling mahal dan menjangkau tempat jauh adalah Green Tour, kalo nyetir sendiri lumayan jauh lah tempat yang didatengin di tur ini. Itulah kenapa gw milih Green Tour yang semuanya dibayar pake euro. HUKS.

Gw mesen Green Tour begitu sampe penginapan, langsung request ke si pengurus penginapan yang kerjanya cengengesan dan meninggalkan posnya saat gw baru sampe jelang tengah malam sehingga gw, nyokap dan Nisha menggigil diterpa udara yang menusuk selama belasan menit, helpless. Di luar itu, orangnya lumayan asik lah.

Udah ditentuin bakal dijemput jam berapa di penginapan, jadi tinggal standby dan lihat aja kalo ada orang masuk celingukan bawa-bawa semacam kertas pendaftaran, berarti itu orang dari tur.

Kita dijemput pake mobil kayak Hi-ace yang isinya udah saling kenal dan heboh banget. Waduh, jadi berasa outsider.

Eh ternyata kita cuma numpang doang, diturunin di kantor turnya, ntar dijemput lagi sama mobil lain. Rombongan tuh dipanggil biasanya berdasarkan nama penginapan, jadi si guide bilang “Chelebi Cave, elu turun sini ye, tunggu aja ntar dijemput yang lain lagi”.

Mobil Green Tour yang menjemput sudah diisi oleh para turis asing, kebanyakan Kaukasia. Sempet ada perkenalan sekejap, ada rombongan keluarga besar dari Amerika Latin (pake ransel seragam) sampe pasangan cowok dari Inggris yang demen selfie.

Pemandunya brewokan, manis menggemaskan dan lebih pendiam daripada mbak pemandu di Pamukkale.

Btw, namanya juga ikut tur, pasti disuru mampir ke tempat jual beli pernak-pernik. Kita mampir ke pusat penjualan perhiasan (tentu tidak beli karena nyokap udah punya batu yang bisa berubah warna dari si teteh).

 

Pigeon Valley
Ini perhentian pertama. Letaknya selemparan kolor dari Goreme. Pemandangan batu-batuan yang mengingatkan gw sama Oman (atau Timur Tengah lain deh).

DSC04524DSC04582DSC04586DSC04591

Ada banyak batu-batu bolong, katanya sih rumah merpati. Zaman dulu, merpati sangat penting di kehidupan Turki. Merpati jadi pengantar surat dan kotorannya juga jadi pupuk.

Kita cuma dikasih 10 menit doang di sini, tapi ya cukup sih buat foto-foto aja sama menikmati pemandangan dari ketinggian. Ada banyak yang rela loncat ke batu-batu menjorok demi feed instagram yang lebih yahud. Gw mah takut jatoh, jadi berdiri di tempat aman saja.

 

Derinkuyu Underground City
Tempatnya agak jauh dari Pigeon Valley. Antre lumayan lama karena masuknya langsung per rombongan gitu. Di sini, orang-orang disarankan untuk enggak bawa-bawa tas gede karena di bawah tanah memang sempit.

DSC04601DSC04630

Postur badan gw yang mungil (pendek) terasa sangat superior di sini. Ketika orang-orang harus menunduk bahkan membungkuk, yang gw lakukan cuma sedikit menurunkan kepala, atau berjalan seperti biasa. Rasanya kota bawah tanah ini memang diciptakan nyaman untuk orang-orang dengan badan kayak gw!

Namanya juga bawah tanah, adem banget udaranya. Gak kebayang dulu sesempit apa ya masukin ratusan (apa ribuan?) orang di sana. Ada berbagai ruangan, mulai dari kandang ternak, tempat untuk istirahat, gereja, bahkan pintu batu berbentuk bola besar.

DSC04623

Yang paling gw ingat adalah tiang khusus untuk menghukum para pelanggar aturan. Nyokap udah heboh dari awal minta foto di situ dengan pose sedang dihukum dan menghukum gw. Oke deh.
Selime Monastery
Biara Selime ini konon dulu dipertimbangkan jadi tempat syuting Star Wars pertama. Agak simpang siur ya. Kalo dipikir-pikir bentuk dan suasanyanya emang mirip sih sama rumahnya Luke Skywalker. Mungkin terinspirasi, mungkin juga kebetulan.

DSC04676DSC04656DSC04648DSC04715

Tapi yang pasti katedral dari batu ini indah banget dan butuh energi yang cukup untuk menyusuri jalan yang menanjak. Huh hah huh hah huh hah. Saking capek, kami memilih untuk enggak menjelajahi bagian-bagian atas, jadi nongkrong bareng aja di tempat pemandu nungguin, jalan-jalan dikit di sekitar itu. Mehehehe. Renta.

Ihlara Valley
Ini yang jadi sumber kekhawatiran, karena yang gw baca dari informasi di dunia maya, perjalanannya lumayan berat, harus jalan berkilo-kilo meter dengan medan menantang. Gw khawatir nyokap enggak bisa ngikutin karena dia kan pernah cedera kakinya.

DSC04718

Tetapi ternyata semuanya bisa banget ditempuh. Rute hikingnya panjang (kalo gak salah 13 km), tapi kita masuk di tengah-tengah, jadi cukup menempuh 4 km. Awalnya cuma turun tangga aja (bagus) beberapa ratus anak tangga, sisanya jalan kaki di jalan yang rata.

DSC04740

Ngeliat dari para pengunjung, treknya emang mudah sih, soalnya ada aja yang bawa anak kecil, bahkan pada pake sendal jepit. Jalanannya tanah-tanah berpasir gitu, di sebelah kanan mengalir sungai dengan air gemericik, di sebelah kiri tembok-tembok batu alami.

DSC04743DSC04758

Di tengah perjalanan, ada tempat peristirahatan semacam saung-saung Mang Engking, tapi bawahnya cuma sungai cetek yang bisa dipake buat cuci kaki, tanpa ikan-ikan barbar yang siap menyantap tulang-tulang temannya yang sudah digoreng asam manis.

DSC04778

Selama istirahat berapa menit, gw mewawancara nyokap untuk vlog ala ala. Eh dia curhat udah kangen makan gado-gado. Kagak diajak liburan, bilang “ikuuuut ajak mamaaaa!”. Giliran liburan, malah homesick. Wekawekaweka. Tapi gw paham sih, soalnya makanan di Turki itu walau nasi tapi kurang sip di lidah Indonesia. Bumbu-bumbu nanggung gitu dah.

DSC04757

DSC04807

Setelah istirahat, kontingen Indonesia jalan ngebut sampe gak kerasa tiba di ujung jalan, disambut mobil yang udah nunggu di parkiran. Reaksi kami adalah….oh, udah gini doang? Kirain medannya bakal lebih gila, jadi rada-rada antiklimaks. Hahaha.