Di Balik Liputan Japajes Yang Hore-Hore

Sepuluh tahun lalu mungkin gue akan jingkrak-jingkrak kesenangan dapat akses ke Japajes.

Tapi setelah beberapa kali liputan dari sore sampai pagi buta, bolak-balik Kemayoran ke Jakarta Timur, bangun kesiangan, sorenya berangkat lagi ke Kemayoran, dan siklus itu berulang tiga kali, hasilnya adalah mengeratkan persahabatan dengan Tolak Angin.

Untung aja yang ditugasin liputan Japajes selalu bergantian, jadi ada tahun di mana gue bebas tugas. Tahun kemarin gw cuma kebagian liputan sehari, sementara tahun ini full tiga hari. Usia makin bertambah, daya tahan makin berkurang, jumlah Tolak Angin yang dipersiapkan makin menggunung.

Dari luar keliatannya asyik yekan, bisa ikut jadi anak gahul yang wikennya dihabiskan di perhelatan musik bergengsi ini.

“Ih, seru kan!”

Memang sih seru dan asyik ya bisa nonton musisi-musisi keren tanpa bayar, tapi kan bayarnya pake kerja. Wakakaka.

Nonton doang sama nonton buat kerja tentu berbeda, ya kan… Kalo nonton doang, sampe rumah bisa langsung molor. Kalo sambil kerja? Sambil nonton, sambil nyatet apa yang terjadi selama pertunjukan. Kalo ada waktu sampai show berikutnya, dipake buat langsung ngetik. Kalo enggak ada waktu, ya peer tulisan menumpuk.

Kemarin mergokin senior dari media lain nonton sambil mojok, ngetik laporan pertunjukan musisi lain sebelumnya di laptop. Multitasking!

Setelah show berakhir, peer selanjutnya adalah nyari kendaraan buat pulang. Taksi non-burung biru, bajaj, ojek pangkalan tumplek blek di depan pintu keluar. Mending sih sekarang setelah ada gojek dan grab, kalau dulu, waah…. Cuma, janjian sama gojek dan grab juga memusingkan di tengah kumpulan orang yang semuanya lagi nunggu jemputan atau nyari angkutan pulang.

Sampe rumah, kalau masih ada yang belum diketik, lanjut nuliiiiiis. Hari pertama kemarin gw hampir khilaf. Kelar cuci muka dsb, udah siap duduk di kasur, baru inget ADA SATU TULISAN BELUM DIBIKIN YA TUHAN AKU LUPA UNTUNG BELUM TIDUR.

Soal liputan hampir gak ada masalah, kita bisa hilir mudik ke semua panggung kecuali perihal special show yang dari tahun ke tahun masalahnya sama melulu. Gw udah denger dari bertahun-tahun lalu, ngerasain sendiri tahun lalu, dan ngerasain lagi tahun ini.

Jadi ada dua pintu masuk ke pertunjukan yang pake tiket terpisah lebih mahal ini.

Satu, media pit buat fotografer yang langsung mengarah ke depan panggung langsung. Seperti konser-konser pada umumnya, fotografer cuma bisa motret pada tiga lagu pertama, abis itu keluar lagi. Kalo di konser biasa, fotografer bisa balik dari pintu penonton asal kameranya dititipin. Ini aturan yang udah lumrah lah.

Di konser biasa, reporter yang kerjaannya nulis bakal diarahin ke tempat tertentu. Ada yang barengan di tribun sama penonton, ada kalanya di paling belakang, ada juga kadang yang dikasih asoy paling depan walau di pojok kanan dan kiri.

Kesamaannya? Ada panitia yang ngurusin dan memandu.

Kalo di Japajes, panitia cuma standby dan ngurusin fotografer doang. Sisanya nongkrong aje nunggu info yang tak kunjung muncul. Instruksinya cuma satu, nunggu crowd masuk ruangan aje, baru kita bole masuk. Okeh.

Tahun lalu, sebagai pendatang baru di liputan special stage, gw ngikut aja ama flow temen-temen yang ada di sana. Waktu itu (sama seperti tahun ini), enggak jelas kapan kita boleh masuk. Soalnya penonton juga udah pada masuk, cuma ada sisa-sisa orang yang telat aja. Kalo nungguin ampe penonton kelar semua, misalnya ada penonton yang masuk pas 3/4 acara, berarti cuma bisa liput seperempat dong? Wakaka.

Tapi ada orang yang akhirnya nelponin PIC bagian media (sekarang udah resign) dan akhirnya kita boleh deh masuk sejak awal penampilan Daniel Caesar.

Tahun ini kita nostalgia lagi dengan masalah lama. Agak sebel juga ya dibiarin hujan-hujanan tanpa kejelasan kapan boleh masuk. Panitia yang bilang “nanti masuknya dari pintu penonton ya” juga menghilang kayak jin. Pas fotografer udah keluar (berarti udah tiga lagu), kita masih dibiarin hujan-hujanan karena koordinasinya gak jelas.

Orang-orang udah pada ngegas ke petugas sekuriti yang gak ngebolehin kita masuk antrean padahal penonton juga udah pada masuk ke ruangan. Bukan salah sekuriti sih, mereka juga masih nunggu instruksi untuk ngebolehin para kuli tinta ini masup.

Okeh, kelar sekuriti membolehkan, masih ketahan di bagian kedua yang dijaga para volunteer. Alasannya, gak ada instruksi dari atas untuk ngebolehin media masuk. Bhaique.

Yang lain pada emosi ampe teriak-teriak, gw diem aja lah nunggu keputusan. Akhirnya setelah adu urat, boleh masuk juga, dan pertunjukan udah kelewat lumayan banyak. Ya udah, nulis juga seadanya lah ya. Dengan kondisi dongkol kayak gitu malah bisa lebih produktif karena bawaannya langsung nulis soalnya enggak terlalu menikmati pertunjukan. Keburu kesel.

Hari kedua special show, udah bilang baik-baik sama panitia, minta ada yang standby nemenin kita ngasitau kapan boleh masuk, DSB. Mereka iya-iya aja… tapi gak ada yang bisa diandelin. TERULANG LAGI LOH YANG HARI SEBELUMNYA.

Tapi bumbunya baru nih, kali ini kita udah antre di salah satu barisan, di mana volunteer pun masih menghadang. Antrenya rapi, tapi terus seorang bapak-bapak entah dari pihak apa meminta kami untuk keluar lagi (nunggu di luar barisan) karena barisan kami bikin crowd jadi kelihatan jelek.

Umm… gimana maksudnya? Kalo yang dia maksud bikin penonton kesulitan, jawabannya jelas tidak, karena kami cuma memenuhi satu barisan, sisanya kosong melompong jadi penonton yang telat masih bisa melenggang masuk tanpa hambatan.

Yang nge-gas kali ini fotografer yang ketinggalan rombongan (mereka udah masuk duluan seperti biasa). Adu mulut, berusaha ngomong dengan baik-baik (tapi jatohnya nada tinggi juga), nge-wasap panitia minta kejelasan, nelpon panitia tapi gak diangkat padahal orangnya ngeliat kita di seberang, dan akhirnya boleh masuk juga.

Sama seperti malam sebelumnya, nontonnya jadi penuh emosi dan ngedumel. Gw dan temen akhirnya menyampaikan keluh kesah ini ke panitia via pesan singkat, plus solusi (tunjuk aja person in charge buat ngurusin wartawan tulis masuk ke venue), tapi hasilnya kurang memuaskan. At least jawaban yang dikirim ke gw masih enak dibaca, tapi jawaban ke temen gw ada yang bikin pengen elus dada, memupuk kesabaran.

Hari ketiga special show akhirnya ada solusi solid. Acaranya tidak boleh dimasuki wartawan tulis, cuma boleh dimasuki oleh fotografer, dan hanya berlaku untuk tiga lagu pertama.

Email pemberitahuannya masuk jam tiga pagi. Agak sedikit mikir, apakah ini sedikit banyak karena keluh kesah yang kami sampaikan, atau karena males berhadapan ama kerewelan media yang terlunta-lunta dan terkatung-katung nongkrong di luar venue tanpa kejelasan. Kesannya ngemis-ngemis banget cuy, padahal kan kita juga mau kerja.

Terlepas dari itu, gw sih lebih suka yang kayak begini. YESSSS KAGAK PERLU RIBET NUNGGU GAK JELAS LAGI.

Mending dari awal disebutin kalo special show emang gak boleh diliput, kalau kayak gitu kan kita bisa manfaatin waktu dengan liput pertunjukan lain, gak cuma buang waktu duduk bengong doang, terus gontok-gontokan biar bisa masuk karena udah bengong kelamaan.

Apakah tahun depan akan ada perubahan ke arah bagus? We’ll see. Mengingat ini sudah terjadi berulang-ulang selama bertahun-tahun…. Tapi kita tidak boleh pesimistis, toh? We’ll see ya.

Selama Japajes gak menghadirkan Arashi, ini statusnya mubah buat gw pribadi.

Kalo ditugasin, ya udah…

Kalo bebas tugas, yeay gak perlu begadang…

Kalo dapet tiket gratis, syukurlah…

Iklan

Fangirl Naik Haji – How I Met ARASHI (Konser 5×20)

Konser Arashi dimulai pukul 6 sore, tapi kami sudah bersiap-siap agar tiba 3-4 jam sebelumnya. Rombongan kali ini ada tiga orang, satu lagi Mui dari Malaysia, temannya Pewe di fansub.

Enggak kebayang ya ngapain dateng lebih awal padahal enggak ada macet kayak perjalanan ke Senayan.

Hey, siapa bilang?

Pewe yang udah pernah ke acara Waku-Waku bilang butuh waktu lama untuk mobilisasi ribuan orang ke dalam stadion gede. Apalagi semua sudah ditentukan di mana tempat duduknya. Tapi kita belum tahu di mana persisnya, karena beneran baru dapat tiket di venue.

Kami janjian langsung di Sapporo Dome yang letaknya 44 menit dari Airbnb tempat menginap (sudah termasuk durasi jalan kaki 1 km menurut Google Map).

Dan stasiun subway penuh banget sama orang yang bawa tas Arashi.

YHAAA SEMUA MAU NONTON KONSER INI MAH.

img_1813

Kereta penuh, stasiun penuh, 7-11 penuh, foodcourt sebelah subway penuh, SEMUA PENUH SAMA PENONTON KONSER ARASHI.

Seakan-akan isi Sapporo waktu itu cuma penggemar Arashi. Atribut serba Arashi berseliweran di mana-mana.

Yang tadinya mau makan di McDonald sebelah subway akhirnya cuma bisa beli bento buat dimakan di luar stadion, juga beli onigiri buat bekal siapa tahu laper pas sebelum konser.

img_1517

Bekal untuk jingkrak-jingkrak 3 jam

dsc05735

Seven Eleven sebelah subway H-1 sebelum penuh penggemar

Yang datang ke stadion bukan cuma mereka yang sudah punya tiket lho. Ada dua cewek Korea yang membawa kertas bertuliskan (pakai bahasa Jepang) mereka mau beli kalau ada tiket lebih.

Entahlah apakah nasib baik berpihak pada mereka atau tidak karena sama sekali enggak ada calo berkeliaran kayak di konser-konser Jakarta.

Mungkin calonya dalam bentuk fans yang punya tiket lebih kali ya, terus tinggal nanti masuk barengan, soalnya tiketnya baru bisa dicetak pas masuk ke venue.

Meski harus antre, semua serba tertib. Kami masuk dari pintu selatan (sudah ada petunjuk di email pemberitahuan soal tiket).

Ada antrean panjang yang stuck, gw kira antre masuk ke venue, ternyata itu menuju WC. Gw pun bertekad untuk tidak pipis di sana karena bakal rempes banget, mana lagi musim dingin kan jadi baju juga berlapis-lapis. Kantong kemih, bertahanlah!

Terus, sama sekali tidak boleh motret di dalam. Masalahnya gw bawa kamera, namanya juga turis.

Dag dig dug duer, gw taro deh kamera di bagian bawah tas. Kalau apes ketahuan ya mau gak mau cari loker dalam stadion.

Ternyata pemeriksaan cuma diintip doang, enggak pake ubek-ubek kayak penjaga di Music Bank PRJ Kemayoran (di mana ketahuan kamera gw huhu dan repot harus nitip ke temen yang nginep di hotel deket situ).

Langkah berikutnya adalah nge-print tiket. Tinggal tunjukin email dari handphone (mungkin ada barcode), langsung deh mesinnya ngeluarin tiga tiket.

Petugas juga ngasih selebaran isinya peta tempat duduk. Semuanya pakai bahasa Jepang ya, jadi gw enggak paham lah di mana kita dapet tempat duduknya.

img_1538

Hingga titik itu, kita cuma tahu tempat duduknya di arena, tapi belum tahu SEBELAH MANA. Aksi jerit-jerit masih berlangsung ketika masuk ke stadion, ke blok F15, baris ketiga, bangku nomor 2.

Begitu melihat posisinya, sontak lah kita ngomong “AH SERIUSAN DI SITU, SUMPAH LO SUMPAH LO YA AMPUN BENERAN DI SITU?!”.

Kita emang enggak beneran di depan panggung, tapi letaknya di sebelah kanan persis sebelahan sama koridor tempat moving stage bakal lewat. Artinya, Aiba-Sho-Ohno-Nino-Jun bakal lewat persis di sebelah kita.

Jarak antara gw dan koridor hanya dipisahkan oleh lima orang. Kebayang kan betapa dekatnya? Kita juga bisa sih ngeliat koridor sebelah kiri, cuma ya agak jauh, tepatnya terpisah sekitar 10 orang.

YA TETEP LUMAYAN KAN BISA LIHAT MUKANYA BAGAI MURID DI BANGKU BELAKANG MELIHAT GURU MENGAJAR DI DEPAN KELAS .

Menunggu satu jam di dalam venue tidak terlalu membosankan. Gw masuk ketika masih pada kosong bagian tribunnya.

Sempat khawatir bakal kepanasan karena gw salah membuat strategi berpakaian. Ternyata di dalam stadion enggak dingin, jadi orang-orang tinggal buka jaket/mantel dan pakai baju biasa yang adem-adem, atau kaos Arashi.

img_1877

Sementara gw pake kaos panjang heat-tech extra warm + kaos panjang tebal + kerudung berbahan tebal. Waduuuh. Rasanya anget tapi enggak sampe keringetan. Tadinya malah mau nekat buka aja kaos panjang, biarin deh pake heat-tech doang. Tapi ternyata masih nyaman walau rasanya rada anget.

Ada papan besar terpampang nyata memperlihatkan simbol enggak boleh moto. Terus di sebelah kanan berjejer panitia-panitia. Berhubung muka dan penampilan gw bakal sangat mencolok, gw gak berani melanggar aturan. Ya ada sih gw diem-diem jepret buat kenang-kenangan hehehe.

Belakangan, mbak Jepang di depan gw santai banget motret suasana dan uchiwa. Terus panitia diam saja (apa enggak lihat, entah). Okelah, next time gw enggak akan terlalu takut hahaha.

Penlight Arashi

Penlight Konser 5×20 ARASHI

Selagi menanti, orang-orang mulai memenuhi tempat duduk. Layar juga memperlihatkan petunjuk sinkronisasi penlight agar lampunya menyala otomatis sesuai pengaturan konser.

Ini yang bikin konser Arashi kelihatan cakep banget dari jauh, permainan cahaya dari penlight keren banget.

Panitia berkalung keterangan “kalau bingung cara sinkronisasi silakan panggil saya” lewat di sebelah, langsung kami cegat. Dan dia bahasa Inggrisnya bagus (terharu gak perlu pake bahasa tubuh).

Di tiap bangku ada kayak chip gitu yang harus ditempelin kayak bluetooth ke penlight. Jadi nanti warnanya ya sesuai dengan nomor bangku, makanya bisa kelihatan ada pola-pola cahaya yang bagus sesuai dari posisi tempat duduk.

screen-shot-2018-11-26-at-21-55-20

Ngomongin soal penlight, gw dan Rizu awalnya punya teori sotoy kalau di tiap bangku sudah pasti disediakan penlight gratis karena kalau nonton video konsernya, semua orang pegang itu penlight.

Apakah gratis? Boro-boro. Mahal cuy belinya. Harganya sama kayak makan mewah 2-3 kali di Jepang. Maksudnya di restoran ya, bukan ngemil-ngemil onigiri.

Kita memang melupakan satu fakta bahwa penggemar di Jepang sangat loyal dan rela membeli barang-barang berbau idolanya. Penlight adalah sebuah kewajiban dalam konser, sebagaimana wajib nengok kanan kiri sebelum nyeberang di Jakarta. Lazim, tak perlu ditanya lagi.

Perasaan gw mulai campur aduk ketika jam sudah menunjukkan pukul 18.00 waktu Sapporo. Lampu mulai digelapkan. Layar mulai menunjukkan video pembuka, tanda konser betul-betul akan dimulai.

Baru sadar kalau sebentar lagi bisa ngeliat sosok mereka langsung dengan mata kepala sendiri. Jantung mulai berdegup kencang, kaki sedikit gemetar karena terlalu excited (ini beneran enggak pake hiperbola), tangan gw pun jadi dingin karena gugup.

Ini semacam campuran perasaan ketika mau wawancara Aoi Yu + Hikari Mitsushima + ngevideoin Yamada Ryosuke Hey Say Jump di karpet merah Festival Film Tokyo 2017.

Ya ampun, gak kebayang gimana rasanya perasaan gw kalau suatu saat akad nikah (kalo emang bakal nikah entar-entar, aminin aja).

Gw udah enggak apal judul lagu mereka apa aja, tapi yang pasti emang banyak yang familier karena biasanya buat konser ya yang upbeat dan itu-itu lagi.

Tiga lagu pertama gw dan Pewe jingkrak-jingkrak sambil nyanyi (teriak) kencang. Abis itu rada ngerem, capek. Loncat-loncat dikit aja sambil berusaha meyakinkan diri sendiri kalau ini bukan mimpi. Tidak lupa uchiwa ditempel di depan dada, berharap mereka bisa ngeh ada WNI jauh-jauh ke pulau Utara Jepang.

Baca kesan-kesan singkat pascakonser di sini:

Video di atas adalah raw reaction pas banget baru kelar konser, sambil nunggu hujan reda. Masih penuh adrenalin.

Meski “cuma” di Sapporo, kemegahan konser Arashi kerasa banget.

Gw udah sering liputan konser di Jakarta, mulai dari Sting, Bon Jovi, Super Junior, Music Bank, SHINee dan K-pop lainnya, tapi bisa dibilang konser Arashi yang “cuma” di Sapporo ini konser terbaik dalam hidup gw.

Rizu bilang, Arashi emang udah level atas banget soal konser. Bahkan Taemin SHINee aja (kata dia) bilang pengen punya konser kek Arashi. Kira-kira begitu deh. Yoi coy, moving stage siapa yang bikin duluan kalo bukan om-om ini, eh?

 

Lihat cuplikan konser mereka dari masa ke masa di video atas.

Mereka emang enggak masuk pake helikopter kayak di Hawaii (emang gila dah ide-ide mereka) atau turun pakai sling kayak pemain sirkus, tapi multimedia bener-bener dimanfaatkan.

Panggung dihiasi layar LEBAR BANGET. Layar juga ada di sebelah kanan dan kiri buat orang-orang di tribun, plus di bagian belakang atas. Intinya lo duduk di manapun bisa kelihatan jernih penampilan mereka di layar. Jernih banget loh, kayak sungai di iklan-iklan air mineral.

screen-shot-2018-11-26-at-21-51-54

Dari konser tahun lalu, layarnya segede itu

Gw ulang ya, ini baru Sapporo, belum Tokyo yang mungkin lebih gila-gilaan. Walaupun begitu, buat gw konser 20 tahun ini tetap sangat spesial karena merupakan hari pertama dari tur mereka.

 

Semua serba baru, baik itu bagi penonton dan penampil. Kalau udah hari kedua dan seterusnya, kita bisa tahu lah kira-kira apa setlist lagu, apa gimmick, dsb.

SETIAP LAGU PUNYA KONSEP MENARIK

Di tiap konser pasti ada beberapa lagu yang enggak terlupakan. Mungkin visualnya bagus atau ada gimmick yang seru. Terus euforia itu pasti sempat turun di lagu-lagu tertentu yang tampilannya minimalis.

Konser 5×20 Arashi membuat gw enggak bisa meleng karena setiap lagu punya konsep yang menghibur dari berbagai sisi. Penonton dikasih banyak pilihan mau ngelihat bagian mana.

Yang mau lihat member Arashi joget silakan. Kalau terlalu jauh lihat aja visual di layar karena itu enggak kalah menghibur, bahkan sering mendistraksi saking keren banget.

Ada satu video diputar di layar, hitam putih, tentang tiap anggota Arashi yang dikejar oleh bayangan hitam lalu mereka menghilang. Aiba jadi pemeran utamanya di situ.

screen-shot-2018-11-26-at-21-57-05

Gimmick tahun lalu

Detektif

Jreng jreng…begitu video kelar mereka muncul dengan pakaian detektif ala Sherlock Holmes dan ngebawain lagu soundtrack drama Kizoku Tantei yang diperanin Aiba. Masih dengan kostum detektif, lagu berlanjut ke soundtrack Nazotoki wa Dinner no Ato De. Drama detektif juga, tapi pemeran utamanya Sho.

Menurut gw kostum detektif ini salah satu yang paling cakep di antara kostum ala sirkus mereka yang penuh kelap-kelip. Tapi beberapa tahun belakangan kostum konser Arashi bagus kok, enggak penuh bulu-bulu pink kayak peserta parade Brasil.

Nostalgia

Konsep nostalgia kental sekali di konser ini, namanya juga perayaan 20 tahun. Banyak foto dan video perbandingan mereka versi 1999 dan versi 2018.

Gw suka banget lihat muka cupu dipadukan sama muka om-om yang udah penuh gurat kehidupan. Rasanya kayak lihat ponakan yang dulu masih bayi tahu-tahu udah mau SMA.

Salah satu highlight adalah ketika mereka membawakan lagu debut A.RA.SHI. Biasanya mereka emang rada gila di bagian ini, kayak baju tembus pandang seperti debut mereka dulu. Kali ini bajunya normal, berupa jaket 5×20 warna-warni (cakep banget, kenapa gak dijual!).

Yang istimewa adalah layar belakangnya memperlihatkan latar belakang video klip, jadi seakan-akan mereka lagi tampil di video klip 19 tahun lalu. WAAAAAAA.

Lagu ikonik ini juga dihiasi cuplikan video masa lalu plus remake adegan yang sama versi 2018. Gemes banget enggak sih lihat Matsujun kembali pura-pura imut sebagai maknae di video klip ituuuu.

Konsep nostalgia juga muncul di lagu Love So Sweet. Pada lirik tertentu, di layar keliatan montase kompilasi penampilan mereka tiap konser persis pas nyanyiin lirik itu. Kelihatan gitu perkembangan mereka dari masa ke masa, termasuk masa jahiliyah ketika penampilan lagi super alay tapi dianggap keren zaman dulu.

Pada saat yang bersamaan, para junior yang nyanyi tampil mengenakan kostum-kostum konser Arashi zaman dulu.

Ada juga lagu yang visualnya udah kayak opening film atau drama. Kebayang enggak, jadi ya video mereka lagi nyanyi dipaduin sama efek-efek yang sinematografinya cakep dah.

Ada juga efek muka mereka gede kayak robot lagi nyanyi, bersahutan ama versi aslinya. Susah banget ya deksripsiinnya saking advance dan kaga boleh moto hahaa.

Ikuta Toma juga sempat muncul di konser ini. Bukan versi manusianya sih, tapi versi pemeran video klip di lagu Fukkatsu Love. Di sini gw langsung memutuskan untuk fokus pada layar aja hahahaha karena Toma sungguh memukau. Ceritanya dia lagi hujan-hujanan sama cewek gitu, kayak potongan film romantis deh.

Enggak cuma kesan keren dan romantis, kesan pop warna-warni mencolok macem video klip Kyari Pamyu Pamyu juga sempat hadir di konser ini lho! Gw lupa lagunya apaan, tapi visualnya sungguh mendistraksi.

Ceritanya muka Arashi muncul di penampakan bapak-bapak gendut main hulahup, kemudian mereka tiba-tiba menggandakan diri pas lagi mangap. So random yet interesting.

Aozora Pedal Versi Mellow

Yang bikin gw akhirnya nangis adalah ketika Sho tiba-tiba keluar sendirian, berjalan ke arah piano. EH EH EEEEEEEHHHHHHH??!!!!

Lalu dia main piano. Dari layar kelihatan dia tampak tegang. Gw juga ikut deg-degan ya, takut salah pencet tuts gitu kan bang. Dan ternyata dia bawain lagu AOZORA PEDAL yang emang punya tempat istimewa di hati gw jauh sebelum tahu Arashi.

Jadi si Aozora Pedal ini soundtrack film Honey and Clover, yang gw suka banget versi anime/film/dramanya. Gw dulu nangis-nangis gitu loh nonton animenya. Suka banget aja sama tema yang diangkat.

Bahkan ini film pertama di mana gw ngeliat Sho, tapi belum tahu kalau dia Arashi. Waktu itu gw nonton justru karena pengen lihat akting Aoi Yu.  Malah gw gak peduli sama si Sho karena aktingnya ya mediocre hahahahaha.

Ketika foto Sho waktu kecil main piano keluar di layar (cue: teriak histeris) dan empat orang lain mendadak disorot lampu dan nyanyi Aozora Pedal diiringi denting piano dari jemari Sho, hati gw langsung mengharu biru!

Air mata keluar lah beberapa tetes karena terlalu emosional. Langsung nyessss kerasa banget perjalanan fangirling 10 tahun sampe bisa menghirup oksigen yang sama di stadion itu.

Yang beraksi bukan cuma Sho. Ada Matsujun yang mendadak jadi dirigen dan Arashi nyanyi beberapa pake iringan orkestra. Elegan banget siiiih. Ohno juga sempat nari solo, enggak kebayang itu yang gerak-gerak lincah adalah pria 38 tahun yang ngerasa dirinya sudah om-om sampe bingung kok masih dijerit-jeritin.

MOVING STAGE

Ide brilian dari Arashi adalah membuat moving stage untuk menjangkau penonton dari berbagai penjuru. Mereka naik panggung berjalan (didorong manual sama staf) melewati koridor-koridor agar bisa mendatangi penonton di sana-sini.

Yang paling asyik adalah tribun di tengah-tengah karena mereka beneran berhadapan langsung sama moving stage (dan Arashi biasanya tampil dalam durasi lama di posisi itu). Eye level coy!

screen-shot-2018-11-26-at-22-00-211screen-shot-2018-11-26-at-22-02-43screen-shot-2018-11-26-at-22-04-31

Kalau gw ya cuma bisa mendongak aja saat mereka lewat, tapi jarak mereka emang deket dari tempat gw jadi mukanya jelas banget. Rezeki anak yang rumahnya jauh ya… Harus nunggu 10 tahun sampe akhirnya bisa datengin mereka.

AIBA

Sejak awal, yang paling sering lewat bagian gw adalah Aiba dan Ohno. Not complaining tho because I think Aiba saw my uchiwa hahaha. Dia kan nunduk dari moving stage, gw sih ngerasanya dia ngeliat ke arah gw terus mukanya kayaknya agak kaget.
Yang ini sih gw mungkin agak halusinasi ya. Gw ngebayanginnya dia baca uchiwa terus terkezoed, wah ada yang dateng dari Indonesia! Pasti Aiba tahu dong Indonesia soalnya dia dulu pernah ke sini buat mandiin gajah sama orangutan buat acara variety show binatang. Semoga aja imajinasi gw ini betul terjadi ya, bukan sekadar angan.

Sekadar menegaskan, AIBA TERLIHAT LEBIH CAKEP ASLINYA. Dia kayaknya kurang kameragenik ya, jadi justru kamera malah mengurangi karismanya. Wekeke.

screen-shot-2018-11-26-at-22-02-24

NINO

Oke, bagaimana dengan Nino? Dia adalah orang yang paling jarang lewat. Sekalinya lewat, moving stage-nya dibikin jauh lebih tinggi jadi yang bisa gw lihat adalah permukaan transparan moving stage dan penampakan Nino dari bawah.

Tapi yang jelas Nino ini mukanya paling pucat. Putih banget! Putih pucat ya. Kurang kena matahari kayaknya, kebanyakan main game sih.

OHNO

Yang kedua paling sering lewat adalah OHNO! Kesan gw melihat langsung? Ohno is just being Ohno.

Orang ini bisa jadi maskot WOLES karena tindak-tanduknya emang paling santai. Moving stage dia sempat berhenti lama di sebelah kanan gw. Ketika orang-orang di situ pada neriakin nama dia, si Ohno dengan muka santai justru ngasih gestur biar penonton pada fokus ke panggung karena para penari latar (Johnny’s Junior) lagi diperkenalkan.

Screen Shot 2018-11-27 at 06.53.25

Ohno kalau serius emang enggak main-main

Break sejenak itu dimanfaatkan Ohno buat minum air dari botol yang ditaro di moving stage. Iya, sepanjang beberapa detik itu gw fokus aja ngeliatin Ohno sambil megangin uchiwa.

NOTICE ME SENPAI.

Selagi gw teriak-teriak “Ohnoooo”, Pewe malah fokus lihat ke sebelah kiri. Ada moving stage juga, yang berdiri di atasnya adalah Aiba. Dia membelakangi kami, bersandar santai ke pagar moving stage (kata Pewe “lihat deh posenya, cowok banget!”).

Di situ gw mulai galau.

DI KANAN OHNO, DI KIRI AIBA. AKU HARUS LIHAT KE MANA?

Akhirnya gw kayak wayang golek rusak. Kepala oglek-oglek ke kanan dan kiri, memastikan pemandangan langka itu benar-benar merasuk ke otak dan ingatan jangka panjang.

 

screen-shot-2018-11-26-at-22-01-11

MATSUJUN

Nah, Matsujun lewat dua kali tapi agak-agak sekelebat kayak penampakan pocong di film “Keramat”. Pas lewat kanan gw, dia lagi jongkok di moving stage dengan ekspresi ganteng ouji-sama yang Domyouji banget. MATSUJUUUUUUN! Dan dia memang seganteng yang bisa kita lihat di video-video mereka. Paling ganteng dari semuanya.

Ibarat patung, muka dia terpahat rumit karena emang mukanya jauh dari tipikal Jepang kan ya. Waktu kecil malah sekilas kok agak kayak orang Arab nih cowok.

Kali kedua lewat, di bagian kiri, dia lagi playful. Menjulurkan lidah. Momen itu terjadi di tengah chaos ketika moving stage berjalan ke sana kemari dan gw muter-muterin kepala, nyari siapa gerangan member yang lagi berjalan ke arah tempat gw.

Fokus udah berceceran ke mana-mana dah. Pas lagi nengok kiri ternyata Matsujun udah ada di seberang. Gw teriak histeris ke Pewe yang entah lagi ngeliat ke arah mana, “ITU MATSUJUNNN!!!”.

Screen Shot 2018-11-27 at 06.55.53

Konser tahun lalu, kira-kira sedekat itu gw lihat babang

SHO

Nah, nih babang lebih aktif di panggung pas lagi bagian ngemsi sama ngobrol-ngobrol. Maklum, dia emang punya peran MC di Arashi kan. Sho banyak ngomong, sayang gw enggak banyak ngerti huhuhuhu.

Subtitle enggak langsung muncul di dunia nyata sih. Tapi enggak masalah karena malam itu di Twitter langsung bertebaran report concert plus terjemahan dari omongan mereka pada hari itu. Gw bingung itu penonton kok kaya wartawan media online, pada langsung ngetik apa ya pas mereka lagi ngomong?

Sho lewat tapi enggak ngeliat secara spesifik ke arah gw #KRAY. Cuma Aiba dan Ohno yang bener-bener ngeliat ke gw. TETAPI… moving stage Sho berhenti lama banget di bagian belakang blok tempat gw duduk. Jadi gw bisa ngeliatin dia sih… tapi cuma punggungnya. ITU AJA BIKIN SENANG.

Gw sempat melihat mukanya secara jelas pas dia lewat di koridor sebelah kiri. Gimana ya menjelaskannya… surreal! Mukanya dia sama persis kayak yang biasa gw liat di video-video. Dibanding di film Laplace’s Witch, Sho versi konser jauh lebih kurus. Ya tetap gempal sih dibandingin tahun 2008 mah. I’m not complaining, Sho.

Dari sisi gestur, Pewe komen kalau Sho “kelihatan paling kurang banyak fanservice, kan?”. Oh iya, benaaar. Ini emang udah diketahui para penggemar, dibandingin anggota lain yang membumi macam Aiba-Ohno, Sho ini emang kurang fanservice. Ya mungkin karena pengaruh keluarga ningrat, wekeke. Ya sudah, fanservice diganti sama bacotan di panggung aja ya bang.

Beda sih emang. Ketika Aiba dan Ohno lewat, mereka tuh seakan benar-benar ingin ngedadahin semua orang. Keliatan ada effort buat nunduk, senyum, dadah-dadah semangat.

Si Aiba bahkan seperti biasa kan udah mau nangis aja pas lagi ngasih ucapan penutup (tapi penonton tetep ketawa sampe dia bilang “oi, ini bukan saatnya ketawa” dan bikin orang lebih ngakak). Kalau Jun emang memancarkan aura bintang-yang-sulit-dijangkau yeeee.

LIVE OR LIPSYNC?

Ini salah satu pertanyaan besar ketika nonton Arashi. Mereka memang bukan penyanyi terbaik, tapi pas konser kok kedengerannya stabil banget? Beneran suaranya merdu? Mereka kan pakai band, masa sih lipsync. Tapi kayaknya enggak lipsync deh, soalnya pas konser kapan tau, mikrofon Ohno sempet mati gara-gara hujan dan suara dia memang enggak keluar di speaker.

Jadi jawabannya gimana?

Ada konser yang audionya kedengaran memekak banget (mungkin karena gw berdiri dekat speaker), tapi di konser Arashi audio terdengar cukup. Enggak terlalu kencang dan bising, tapi cukup keras untuk kita ikut heboh joget-joget dan karaoke (oke, yang karaoke cuma gw dan Pewe).

Menurut Pewe, ada lagu-lagu yang ketahuan lipsync. Ketika mereka nyanyi live juga kelihatan sih dari nada-nada yang goyang. Sebenarnya yang goyang cuma Nino sih. Dia suka meleset gitu nadanya, padahal udah vibra gitu ye nyanyinya hahaha.

TAPI TAPI TAPI herannya ketika lagi live pun nafas ngos-ngosan mereka enggak kedengeran! Ya koreografi mereka memang lebih sederhana sih ketimbang tarian Kpop… tapi gw aja ngevlog sambil naik tangga menuju Sapporo Dome udah ngos-ngosan…

Ajaibnya, Jun yang cempreng banget suaranya ternyata tidak fals. Walau cempreng, tapi nadanya tepat semua. Stabil. Aiba juga begitu! Bahkan suara Aiba tuh paling memikat telinga loh. Warna suaranya dia kan khas banget yak. Pas dia lagi ngomong, kok rasanya membuai banget. Kalo bisa milih lakik berdasarkan suaranya, gw pasti langsung pilih Aiba.

Sho seperti biasa ketika sedang nge-rap live pasti jadi lebih hiper dan nadanya lebih tinggi dari biasa. Aku sudah paham itu. Ohno? Enggak usah ditanya. He’s Arashi’s best singer.

Intinya, mereka enggak lipsync. Kalau pun ada yang lipsync, buat gw sih enggak kelihatan sama sekali. Susah bedainnya. Mungkin ini buah dari pengalaman dua dekade ye. Suara tetap stabil dipake nyanyi 2 jam lebih sambil jejogedan.

img_1812

Hari pertama di Sapporo

 

KARAKTERISTIK PENONTON JEPANG

Kalo konser di Indonesia, penontonnya heboh banget pasti. Teriak, jerit, nyanyi bareng. Konser adalah ajang karaoke berjamaah. Betul?

Di Jepang tidak seperti itu, Ferguso! Ibaratnya, penonton konser di Jepang adalah Kate Middleton yang behave, penonton Indonesia adalah Meghan Markle waktu masih di dunia hiburan. Dua kutub berbeda!

Setelah konser berakhir gw baru ngeh suara orang menyanyi yang paling dominan cuma Pewe. Lah ternyata orang di sebelah, depan dan belakang enggak ada yang sing along kenceng-kenceng.

Kalau pun mereka sing along, enggak kedengeran ke kuping gw. Sementara gw dan Pewe sih sibuk melolong bagai serigala kebanyakan asupan gula. Maklum, adrenalin lagi deras banget.

Baru ngeh, budaya konser mereka tuh kalem, tertib, “jinak”. Ini yang bikin Laruku pas ke Indonesia kaget banget lihat penonton super excited sing along sepanjang konser. YAH OM KITA EMANG BIASA KAYA GITU KALI.

Bukan berarti Arashi enggak ajak penonton sing along ya. Penonton akan sing along ketika dikasih kesempatan sama si babang, yakni pas reff Aozora Pedal. Suaranya pun malu-malu gitu loh. Tidak selantang penonton Indonesia.

Sebagai gantinya, rasa semangat penonton itu disalurkan lewat ayunan lightstick. Rasanya seperti olahraga mengencangkan otot tangan kanan selama tiga jam. Tangan terus diayun sesuai irama, OI OI OI OI!

Kalemnya penonton Jepang ini juga berpengaruh ketika si penyanyi lagi ngajak ngobrol. Coba ya, bandingin sama konser Kpop yang enggak mungkin ada keheningan karena pasti tiap detik ada yang teriak “OPPA SARANGHAEYO”. Bahkan ketika penyanyinya lagi ajak ngomong, penonton juga bakal tereak-tereak histeris.

ITU TIDAK TERJADI SAMA SEKALI DI JEPANG.

Ketika waktunya Arashi lagi ngomong, sumpah, HENING. Pada ngedengerin! Ketika Arashi nanya secara retoris, misalnya “Siapa yang selalu mikirin Arashi?”, mereka jawabnya pakai tepuk tangan. Kalau di Indonesia udah “AKU BANG! AKU BANG! AILAPYU BANG!”.

Iya. Agak kaku ye di Jepang. Tapi emang tertib banget dah. Mungkin itu sebabnya pascakonser penampilan penonton tetap rapi jali bagai keluar kondangan. Aselik. Ini pengaruh cuaca dingin juga sih jadi tak mungkin keluar keringat, hehe.

img_1814

TIADA SAMPAH

Pemandangan pascakonser biasanya berupa sampah yang tersebar di mana-mana. Apalagi kalau ada ledakan confetti. Tapi Arashi ini emang jenius. Confetti mereka itu ternyata barang yang dikoleksi. Jadi yang biasanya cuma bikin petugas bebersih makin repot, justru dicari banyak orang. Yang harusnya jadi “sampah” malah jadi rebutan.

Gw berhasil mendapatkan satu setelah hampir rebutan sama Mui. Dia akhirnya ngelepasin satu lembar ini karena sebelumnya sudah dapat satu.

DSC06298

DSC06293

Begitu keluar venue, ada orang-orang bawa kertas bertuliskan minta confetti. Orang di depan dan sebelah gw emang dapetnya banyak gitu sejembreng. Ini faktor tinggi badan sih. Gw udah angkat-angkat tangan setinggi-tingginya kalah saing sama yang badan lebih menjulang. HUHUHU. Ya udah yang penting dapet satu.

Gw kirain bakal dijual itu ya, ternyata ada lho yang mau ngasih ke yang minta-minta tanpa pungutan apa-apa. Mungkin dia dapet lebih dari 10 biji. Hahaha. Kelihatannya ini barang sepele banget ya, tapi ini merupakan salah satu memento laaah. Kenang-kenangan.

Gile emang nih konser, bisa aja mikirin ide brilian sampe ke detil-detil begitu. FYI di konser-konser sebelumnya ternyata emang begitu, cuma gw aja yang enggak tahu. Bahahaha.

NO CAMERA

Larangan tidak boleh merekam sama sekali tentu ditepati oleh (mayoritas) penonton. Di sini gw merasakan lagi esensi nonton konser yang sesungguhnya. Melihat pakai mata, bukan lewat layar handphone/kamera. Mendengarkan dengan telinga, bukan lewat rekaman Instagram Stories.

Ini adalah kesempatan langka loh. Mana mungkin nonton konser di Indonesia tanpa ada yang ngerekam pake hape? (Gw termasuk yang suka ngerekam sih). Panca indera betul-betul fokus pada apa yang terjadi di dalam konser. Enggak perlu lagi mikirin “ah ini jelang reff, mau gw rekam buat diaplot di Instagram”.

Nikmati saja konser tanpa distraksi. Kalau mau nonton ulang, ya tunggu aja ntar DVD konsernya keluar ya…

 

Fangirl Naik Haji – Persiapan Ketemu Arashi

Karena ucapan adalah doa…

Sepuluh tahun lalu, ketika baru menemukan ada grup idol bernama Arashi, laptop dan harddisk yang isinya cuma beberapa ratus GB terisi penuh dengan acara Arashi no Shukudai-kun yang enggak penting tapi menghibur. 

Dari variety show sampai nonton konser (musik bukan alasan utama untuk menyukai Arashi karena sebenarnya biasa aja) bareng di kos-kosan Yuni-Syilfi sepulang siaran tengah malam (yang sebagian besar dihabiskan dengan antre unduhan di Internet Download Manager di komputer RTC yang sudah ringkih dan sering hang).

Masa kuliah gue ditemani oleh mereka, sampai lima pria ini lambat laun tersisihkan karena kesibukan.

Begitu dapat kerja, tidak ada lagi tuh bela-belain naik kopaja untuk datang ke acara nonton bareng konser di ruangan karaoke mencurigakan di Harmoni atau rumah seorang penggemar Arashi di kawasan Antasari  yang macet.

Selama lima tahun terakhir, fansub Arashi juga kurang aktif. Tidak banyak tuh video-video subbed yang muncul, gue yakin karena sebagian besar mengalami fase hidup yang sama seperti gue karena sepertinya rata-rata generasi yang sama. Sibuk mencari nafkah buat diri sendiri cuy!

Lupa bukan berarti jadi tidak suka. Beberapa kali sempet ngobrol sama Yuni kalau someday kita harus nonton Arashi apalagi mereka mau ngerayain 20 tahun sejak debut. 

“Gue pengen nonton konser Arashi sebelum kawin,” kata Yuni beberapa bulan sebelum akad.

Pada akhirnya sih Yuni keburu kawin dan cabut ke Australia. Waktu itu pun kami berdua masih belum tahu bagaimana caranya dapetin tiket sebagai non fanclub Arashi di Jepang. FYI, dapetin tiket konser Arashi itu susah ya. 

  1. Harus jadi anggota fanclub (yang bayar iuran per tahun)
  2. Jadi anggota fanclub harus punya alamat di Jepang (jadi harus punya kenalan atau saudara yang mau minjemin alamat)
  3. Anggota Fanclub bisa dapat tiket konser lewat undian (jadi belum tentu dapat tiket)

Ketika tahu Pewe, seorang teman kuliah penyuka Arashi (in fact, dia tahu Arashi pertama kali dari Nyanya yang tahu dari gue. Ini udah rantai MLM kesekian) sudah daftar jadi anggota resmi fanclub Arashi di Jepang, gw langsung bilang AJAK GUE KALO DAPET TIKET YA (setiap orang bisa dapet maksimal 4 tiket).

Bulan September, Pewe nge-wasap gw kalau dia mau ballot dan mastiin gw mau ikut. 

Y. Dan semalem gw tu mimpi Arashi.

Semoga pertanda kita bisa dapat ballot yak haha

 

Omongan selewat itu terlupakan karena YAELAH NGIMPI BANGET LO.

OKTOBER 2018

Pewe ngirim whatsapp ngasih tahu kalau dia DAPAT TIKET NONTON ARASHI DI SAPPORO BULAN NOVEMBER.

Gue yang waktu itu lagi bersiap-siap wawancara Jefri Nichol buat film Dear Nathan Hello Salma langsung gagal fokus. Pusing harus transkrip, nulis sambil mikirin soal konser.

November kapan Pew?

November besok!

OMG. OMG OMG OMG OMG OMG OMG

Lalu ngecek detil konsernya, WHAT! INI KONSER PERAYAAN 20 TAHUN! Dulu gw suka bilang “at least gw harus nonton Arashi pas konser 20 tahun lah.”

CUTI

It was so sudden because the ballot announcement was a month before. Yang artinya, dalam sebulan gw harus izin cuti (TINGGAL EMPAT HARI LAGI TAHUN INI), beli tiket pesawat (KALO DADAKAN MAHAL GILAAA KE JEPANG WOOOY) dan perintilan lain.

Untung banget gw nyisain cuti empat hari yang tadinya mau dihabiskan ke Bali karena ada voucher nginep gratis dua hari, atau ke Vietnam kalau dapat tiket murah. Lebih untung lagi karena ada tanggal merah dan akhir pekan jadinya sisa cuti yang sebentar itu bisa dipas-pasin jadi seminggu. 

TIKET PESAWAT

Mungkin namanya memang suratan takdir. Pas banget besokannya ada Japan Travel Fair seakan dikasih jalan “Heh, manusia, sono cari tiket di situ!”

Tiketnya sedikit lebih mahal dari harga termurah di iklan karena kita sudah punya tanggal fix untuk berangkat dan pulang. Baru kali ini sih gw beli di travel agent di travel fair, gw kirain bakal jauh lebih mahal daripada beli sendiri di Traveloka atau Tiket.com, tapi gw dapat best price sih untuk tanggal yang gw mau.

Pas gw ngecek di Traveloka, udah enggak ada tiket murah pas tanggal yang sama persis dengan keberangkatan gw. Yang ada harganya nyaris Rp50 juta!

Dan gw kira kan setiap agen wisata bakal sama aja, tapi kayaknya tiap agen punya langganan sendiri-sendiri deh. Pertama gw ke Obaja, kalau enggak salah mereka nawarinnya JAL tapi enggak ada di tanggal yang gw mau.

Melipir deh ke Wendy, mereka nawarin Cathay yang paling murah tapi lagi-lagi enggak ada di tanggal yang gw pesan. 

Meanwhile, gw juga sambil buka Traveloka dan bersiap beli di tanggal yang sudah diinginkan (ada, tapi agak mahal) sebagai jaga-jaga enggak dapat tiket di travel fair.

Begitu pindah ke Smailing Tour, awalnya mereka juga bilang enggak ada di tanggal tersebut. Tetapiiiiii akhirnya dicariin tiket yang lebih asyik lagi malah.

Berangkatnya mundur sehari tapi malem-malem, pulangnya mundur sehari tapi sampe pagi buta. Win win solution karena bisa langsung kerja. Dan harganya lebih murah dari rencana gw di Traveloka. Plus ada cashback dari BNI, walo dikit tapi lumayan lah. 

CARI PENGINAPAN

Sungguh gw agak menyepelekan efek konser Arashi di Sapporo. Dulu gw pernah baca, pas mereka bikin konser di kota Miyagi kalau enggak salah, penginapan langsung full booked. Nah, dodolnya gw dan Pewe adalah enggak langsung booking hotel-hotel yang deket stasiun sejak tahu dapat tiket konser karena masih mikirin gimana cuti, gimana tiket pesawat, dsb.

Hotel-hotel yang harganya masih normal pas kita lagi lihat-lihat langsung pada penuh, yang tersisa adalah hotel yang kamarnya Rp3 juta per malam. MANA KUAT BETA BAYARNYA. 

Hostel apalagi. Penuh semua terutama tiga hari ketika Arashi konser, 16-17-18 November 2018. KALIAN FAMOUS BANGET SIH BANG BIKIN SAPPORO PENUH TURIS AJA ARGHHH.

Akhirnya kami pesan AIRBNB (tiga hari pertama di mana semua hotel penuh) dan hotel yang sudah kosong pasca konser Arashi. Airbnb emang lebih mahal sih dari hotel, apalagi kalau cuma berdua. Tapi fasilitasnya kan apartemen biasa ya, jadi bisa masak nasi goreng dan indomie demi menghemat biaya makan. 

UCHIWA

Nonton konser tanpa uchiwa (kipas) bagaikan ke kondangan enggak pake lipstik. Biasanya orang membawa uchiwa bikinan sendiri bertuliskan pesan untuk orang yang mereka tuju. Buat Ohno, misalnya, orang-orang nulis “pancing aku” (pake bahasa Jepang tentu) dan kalau Ohno lihat dia akan bikin gestur mancing penonton.

Aiba pernah bilang di acara Tetsuko no Heya kalau dia suka notice uchiwa dari penggemar luar negeri, tulisannya “I Come From XXX”.

Indonesia Kara Kimashita. 

Berhubung gw enggak pandai bikin begitu-begituan (dan enggak ada waktu karena sampai H-2 cuti harus liputan ke Bangkok), soal uchiwa gw serahkan pada Rizu yang akan dibarter dengan jasa beli goods Arashi.  Tolong bikinin tulisan Indonesia Kara Kimashita (Saya Datang Dari Indonesia), pesan gw. 

Bisa juga sih beli uchiwa di sana, karena pasti kan ada jualan goods Arashi ya. Kalau mau lihat cuplikan barang-barang yang dibeli oleh kami, lihat aja di video berikut ini. 

Pengalaman antrenya juga luar biasa.

Unboxing Goods Arashi 5×20 Anniversary Concert

BAJU

Ini adalah kali pertama gw ke tempat yang dingin banget. Mentok-mentok cuma nyobain cuaca 7 derajat di Akita, tapi karena sebagian besar dihabiskan di dalam ruangan/mobil jadi pakai sweater biasa enggak masalah.

Sebenarnya awal November masih belum masuk musim dingin, tapi Sapporo kan letaknya di utara jadi dia duluan dinginnya. Ketika Tokyo masih belasan derajat, di Sapporo suhu selalu satu digit.

Gw enggak punya mantel tebal, cuma punya jaket uniqlo ultra light down. Akhirnya beli atasan dan legging heat-tech extra warm untuk menangkal dingin. Mantel pun pinjem dari ipar. Dipesenin mending pake atasan-atasan sweater, akhirnya pinjem sana-sini lagi deh yang ujung-ujungnya KAGA KEPAKEEE. Berat-beratin koper doang haha. 

Jadi ternyata si heat-tech uniqlo ini lumayan ampuh lah, apalagi bersinergi sama lemak-lemak jahanam yang berkumpul di seluruh permukaan kulit. Kayaknya gw pake atasan-atasan biasa di Jakarta juga aman dan damai. Bahkan mantel kakak gw yang tebal pun cuma tersimpan rapi di koper.

Ultra light down sebenarnya kurang ampuh buat dingin, cuma lumayan nahan angin. Yang paling penting itu sarung tangan dan sepatu tebal. Syal juga penting, tapi gw menggantinya dengan kerudung berbahan tebal yang dijamin bikin banjir keringat kalau dipake di Jakarta.

Soal sepatu, gw enggak punya kan yang proper buat musim dingin. Bawa keds biasa ternyata dingin minta ampun. Yaudah deh beli di Sapporo sepatu yang bahannya suede. Langsung aman kakinya, bahkan walau kaos kakinya bukan yang heat-tech. Padu padan ini ternyata bisa membuat gw tetap hidup di suhu 0 derajat.

MENTAL

Selalu ada aja kegiatan atau kehebohan yang membuat gw enggak fokus sama perjalanan mendatang. Dua hari sebelum berangkat ke Sapporo, gw baru aja pulang ke Jakarta dari liputan di Bangkok. Udah lama gw bingung mikirin gimana caranya naro koper di bandara kalau hari H gw masih kerja. 

Sebagai pegawai non kantoran yang kerjanya belum tahu apa-di mana-kapan setiap hari, enggak bisa tuh ngerencanain bawa koper ke tempat kerja, kita aja enggak tahu disuruh liputan ke mana besoknya, hahaha.

Googling, tweeting, nanya, akhirnya nemu informasi kalau di bandara Cengkareng ada jasa penitipan bagasi. Tadinya mau ke bandara tanggal 13 semata-mata buat naro koper, tapi takdir berkata lain. Ada bentrok agenda liputan yang membuat gw bisa libur pas hari-H berangkat. Enggak perlu pusing-pusing cari cara naro koper duluan!

Skenario Tuhan tuh kadang serba dadakan tapi indah.

Next: Cerita Tentang Konser Arashi 5×20

Pengalaman Antre Goods Konser 5×20 Arashi, Sapporo

Video unboxing goods Arashi:

Dingin. Banget. Sapporo itu di utara dan jauh lebih dingin dari Tokyo. Meski masih awal November, sebagian tempat udah berasa winter. Cuacanya satu digit.

Dua anak tropis dari Jakarta yang lembab berjuang menahan dingin tujuh derajat celcius (real feel 2 derajat), berjalan kaki ke Sapporo Dome yang jadi tempat konser Arashi di Sapporo hari ini.

H-1 konser, penjualan merchandise sudah dibuka. Begitu kami mendarat di Tokyo pada siang hari kemarin, sudah beredar foto orang-orang yang antre sejak pagi. WAGELASEH.

Daripada ribet bawa koper, kami memutuskan untuk naro dulu di penginapan baru deh ikut berburu. Toh penjualan dibuka sampe jam 8 malem, jadinya masih ada waktu walau berangkat sore.

Sampe penginapan sekitar jam 4 sore, leyeh-leyeh dulu sembari makan takoyaki dan sushi dari stasiun JR Sapporo.

Jam 5 lewat berangkat (udah gelap kayak jam 7 malem), naik subway ke Sapporo Dome. Ketemuan sama temen Pewe, orang Malaysia yang dapet jatah tiket juga.

Oiya, perkenalkan Pewe, teman se-universitas yang dulunya jadi anggota “MLM ARASHI”. Jadi gw memperkenalkan Arashi sama geng gw, termasuk Nyanya, dia ngenalin lagi ke Pewe temen sekosan di Depok.

Later on, Pewe jadi lebih mendalami ketimbang gw yang hanya menikmati sebagai hiburan. Pewe jadi bagian fansubber dan dia yang bela-belain ikutan fanclub di Jepang supaya bisa berkesempatan dapat tiket resmi. Somehow gw bilang ke Pewe mau ikut kalau dia dapat tiket… DAN DIA DAPAT. Btw dapetnya tuh pake undian yhaaaaa. Dan emang pas banget karena tahun ini Annversary Arashi 20 tahun.

SO SPECIAAAAAL!

Kebetulan dari beberapa tahun lalu gw udah membatin “hm kapan ya nonton Arashi, nanti deh pas konser 20 tahun”, terwujud juga!

Begitu sampe stasiun Fukuzumi, banyak orang yang bawa-bawa tas Arashi. Wah, mereka orang yang baru aja ngantre beli goodies! Di sini penggemar mah pada royal ye, belinya gak nanggung-nanggung.

Makin bergegas ke Sapporo Dome sampai menemukan antrean PANJANG BANGET. Tapi tertib cuy. Kita ngantre untuk baris lagi di belasan konter yang tersedia. Pas lagi insta story keramaian ternyata panitia langsung ngumumin ga bole rekam dalam bahasa Jepang tapi kan gw gak ngarti HAHAHA. Yang jelasin Pewe tapi we’re playing tourist aja.

Antrean emang awalnya gak rapi ya, tapi gak ada dorong-dorongan apa gimana, semua menghargai space personal aja. Ada orang tua sampe anak-anak. Cewek dan cowok. Bapak-bapak, lelaki antar pacar, bule (sedikit), turis China (banyak) dan orang-orang Jepang dari luar Sapporo yang bawa-bawa koper.

Sejauh mata memandang gak ada yang pake kerudung kecuali kami berdua.

Ketika antrean pertama kelar, kita dipersilakan mengantre lagi di konter yang tersedia. Nah ini untung-untungan. Ada barisan yang kagak maju-maju, ada yang cepet.

Btw, tahun ini Arashi menerapkan peraturan baru dalam membeli goods, yakni pakai aplikasi.

Ini mempercepat proses pembelian ya. Kita tinggal pesen dari app, terus keliatan deh jumlah uang yang harus dibayarkan plus QR Code. Panitia akan memindai QR Code dan otomatis keluar deh receipt pesananlo. Sangat menghemat waktu dan mempermudah orang yang punya kendala bahasa WALAU APPNYA PAKE BAHASA JEPANG JUGA UNTUNG GW PERGI AMA YANG LEBIH JAGO BAHASA JEPANG.

Sobat kismin ini awalnya ogah banget beli tas Arashi yang desainnya too plain to commemorate their 20th anniversary. Gak ada orang yang jago desain apa? Tapi begitu liat banyak orang pake kok jadi tergoda.

Udah jauh-jauh ke sini… nanggung udah mahal… sekalian aja…

DAN AKHIRNYA BELI. Tapi tasnya gede sih jadi bisa lah buat bawa-bawa barang banyak gitu.

Gw cuma beli dikit. Penlight (wajib biar bisa ikut joget), keychain murah, pouch, plus tambahan titipan Rizu aja uchiwa mini dan jumbo.

Di sini terkuak alasan mengapa ada antrean yang lama banget. Sebab banyak orang yang punya pohon duit, mesen BANYAK BANGET.

Nanti kan penjualnya make sure lagi setiap pesanannya, belum bolak-balik ambil stok. Mbak Jepang di depan gw beli hampir semua barang, setiap barang dibeli 1-2 biji.

Kipas dibeli semua (mbak penjual jembrengin “ini ya nino, aiba, sakurai, ohno, matsumoto”) baik jumbo maupun mini. Tas dia beli empat biji. Penlight 4 biji (maksimal satu orang beli segitu), foto dibeli, poster dibeli, udah kayak mau ngerjain tugas DKV dah banyaknya.

Kertas Bon dia panjaaaaaang banget kayak belanja bulanan di supermarket.

Akhirnya dia kelar beli, kayanya sih ngeluarin duit sekitar Rp8 juta deh. GILAAAAA. Dan yang kayak gitu jumlahnya gak sedikit. Ingat, penggemar Jepang adalah penggemar loyal. Bukan sobat kismin yang demen bajakan.

Sementara gw dilayani singkat banget karena belanjaan cuma tujuh biji. Wekekeke. Itu juga mahal banget! Bulan depan harus kurangi jajan 😦

Gw dan Pewe berbeda barisan antre dan gw selesai duluan. Ya sudah gw tungguin di bagian belakang antrean deh.

Kemudian panitia nyamperin gw, mas Jepang kurus. Pake bahasa Jepang dia bilang ga boleh nunggu di sini, harus ke pintu keluar. Gw sedikit paham, tapi membelalakkan mata.

“My friend (tunjuk barisan). I wait for my friend.”

Dia bales pakai bahasa Jepang, kalau nunggu tetap harus di pintu keluar (deguchi).

“It is ruuuru (rule),” sambil nunjuk exit di kejauhan.

Gw membelalakkan mata, mulai akting sinetron. Padahal baru tahu artinya deguchi dari Pewe pas antre.

“What? I don’t understand?”

Dia bingung. Lalu bergumam “Deguchi apa ya bahasa Inggrisnya.”

Gw balas lagi pakai kalimat panjang.

“I don’t have wifi so if I go there I cannot contact her so I am gonna be lost if I go out.”

Dia: “….one more?”

Gw: “No wifi. I go there (nunjuk exit), my friend (gestur nyari orang) where? Where?”

Dia menyerah. Sembari menghela nafas akhirnya mengizinkan gw menunggu di situ dan orang Jepang lainnya disuru keluar. Mehehehe.

Pewe akhirnya kelar dan ngakak pas tahu metode gw menghindari pengusiran. Hidung sudah merah, nafas sudah berasap, waktunya pulang. Di kereta, gerbong isinya orang-orang yang bawa merchandise Arashi!!!

Dalam sekian jam gw akan bertemu mereka langsung. Tunggu update selanjutnya!

Selamat datang kembali, Padi!

Banyak lagu menjadi penanda suatu masa dalam fase kehidupan.

Padi adalah lagu penanda masa akhir SD menuju SMP. Waktu itu kalau guru belum masuk kelas, kita kompak nyanyi rame-rame lagu Padi.

Teriak kenceeeng banget sampai tiba-tiba kelas hening dan cuma gw yang masih bersuara (karena terlalu khusyu’ nyanyi sampe merem). Begitu melek, udah ada pak guru agama yang ngeliatin.

M A L U.

Gw bukan penggemar berat Padi, tapi gw tentu tahu lagu-lagunya yang terkenal. Somehow, kayaknya gara-gara liriknya yang puitis (macam Kla Project), bertaburan kata-kata indah dalam bahasa Indonesia, gw agak sulit menghapalnya, kecuali bagian reff.

Akhir Januari silam, gw berkesempatan melihat penampilan Padi Reborn di Jakarta setelah sekian tahun mereka vakum. Walau acaranya Rabu malam, tetap ramai banget sih ini gig-nya. The Pallas yang dari luar kecil ternyata gueedeeee banget. Demi ngambil foto, gw ambil posisi paling depan tapi di pojok, deket speaker. Huwaaa. Persis di depan Piyu lah.

Penontonnya kebanyakan mbak-mbak dan mas-mas (kalau bukan ibu-ibu, bapak-bapak) yang menikmati Padi setidaknya di masa remaja mereka (kalau gw kan masa kecil).

Anyway, penampilan live-nya bagus banget sih, memang gak perlu diragukan lagi kualitasnya.

Selamat datang kembali, Padi!