Jalan Jalan Jepang – Harry Potter Universal Studio Japan

UNADJUSTEDNONRAW_thumb_17a5

Membaca-baca blog berisi tips trik ke Universal Studio Japan rada bikin parno. Takut kesiangan, takut antre terlalu panjang, takut makanan dan minuman disita.

Nyatanya, hal itu hanya perlu dikhawatirkan pada periode tertentu (misalnya Golden Week di mana orang Jepang pada libur panjang) ketika pengunjung akan membludak.

UNADJUSTEDNONRAW_thumb_180d

Perbekalan harus disiapkan, kalau gak sempet tinggal beli di lawson yang letaknya deket sama USJ. Karena banyak turis, onigiri di situ ada keterangan bahasa Inggrisnya. Di Lawson deket apartemen mah kanji semua, harus nanya ke kasir itu isinya apaan.

Karena udah beli tiketnya dari Jakarta (beli di HIS Travel), kita tinggak scan barcode di mesin terus langsung masuk deh. Gak ada pemeriksaan tas segala, jadi perbekalan aman. Enggak tahu ya biasanya diperiksa gak sih?

UNADJUSTEDNONRAW_thumb_17ac

Langsung lah kita ke Wizarding World of Harry Potter. Nyari tempatnya agak tricky nih, soalnya kita gak pegang peta, padahal orang lain bawa peta.

Mungkin saking excited sampe ga liat tempat ambil peta di deket pintu masuk. Kagak ada tuh tulisan petunjuk gede-gede ke sini arah Harry Potter. Yah, jadi kita kayak ngelewatin hutan mini dulu sampe akhirnya terlihat Hogsmeade. Yuhuuuuu!

UNADJUSTEDNONRAW_thumb_17ec

Antrean baru muncul abis kita kelar beli

Ternyata rame banget orang-orang di sana. Antrean ada di sana-sini, ada yang antre butterbeer, antre foto sama kereta Hogwarts. Anyway, butterbeer itu dijual di dua tempat. Di deket pintu masuk sama di ujung deket kastil.

Mendingan tahan dulu keinginan minum butterbeer, tunggu sampe sepi antrean. Gw beli pas agak sore, sama sekali gak ada yang antre sampe gw kira itu butterbeer lagi diisi ulang apa gimana.

UNADJUSTEDNONRAW_thumb_17ea

Sebenarnya selain miniatur Hogsmeade dan Diagon Alley (toko-tokonya lucu anet, harganya juga terlampau lucu) gw gak gitu paham ada permainan apa sih di area ini.

Yang pasti orang-orang antrenya panjaaaaaaaaaaaaaang banget menuju kastil Hogwarts. Yang gw tangkep dari petunjuk sih ini semacam permainan 4D kayak Robocop di Dufan gitu kali ya.

Gw membayangkan kita duduk kayak di bioskop terus bangkunya goyang-goyang jadi kita seakan ikut terhanyut dalam apa yang ditampilkan di layar.

Yaudahlah ikutan aja ngantre, dari petunjuknya waiting time itu 70 menit. Yah lumayan lah, soalnya baca di blog lain sampe berapa jam lebih gitu.

Ternyata 70 menit berlalu tanpa menyiksa. Soalnya cuaca sejuk, antrean rapi (namanya juga antre ama orang Jepang yang gak grasak grusuk bikin emosi) dan musik Harry Potter membahana menemani telinga.

Begitu mau masuk kastil, uhuhu deg-degan, mau masuk Hogwarts yang remang-remang kayak tempat maksiat.

 

Sebelum menjelajahi kastil, kita disuruh naro semua barang di loker, termasuk payung yang panjang. Ada tempat khusus buat naro payung panjang, keren banget deh. Di loker ini rada riweuh karena orang berjubel jubel jubel.

Bahu sudah enteng tanpa tas, setiap petugas yang mengenakan busana ala penyihir akan mengarahkan kita jalan yang benar. Tur dalam kastil dimulai!

Terharu banget melihat isi Hogwarts, ada lukisan Nyonya Gemuk, ada ruangan di mana kita bisa lihat Dumbledore ngomong, begitu pula trio Harry-Hermione-Ron.

TAPI SEMUANYA PAKE BAHASA JEPANG. Jadi kurang afdol aja di hati, terus yang ga ngerti ya gagal paham. Tapi tetap senang riang hati ini.

Terus kita sampe di tempat kayak mau ngantre tempat duduk di tempat ski menuju ke atas gunung. Bedanya duduknya menyamping, tempat duduknya kayak di roller coaster gitu, ada pengaman biar gak jatoh.

Lalu ada petugas yang ngasih kacamata 3 dimensi. Slep, and the ride begins!

Seketika muncul Harry Potter (dengan bahasa Jepang) mengajak kita main Quidditch. Hup hup hup.

Bangku menukik, gw berasa mau jatuh dari udaraaaaa… Aaaaaaa…
Pokoknya serasa masuk ke dalam buku JK Rowling dan merasakan sendiri deg-degannya dikejar makhluk menyeramkan sekaligus adrenalin ngejar snitch!

Lagi-lagi karena semua pake bahasa Jepang (yang mana kaga mirip sama sekali dengan suara Daniel Radcliffe) jadinya terasa ada yang kurang.

Di luar semua kekurangan itu, gw sih teriak-teriak selama atraksi berlangsung. Rasanya beneran banget deh itu, beda banget sama imajinasi gw “cuma kayak robocop di Dufan”. Andai antreannya sepi, gw mau ngantre lagi.

IMG_9646

Selembarnya 2.800 yen, bersiaplah bangkrut.

Hujan yang tadinya rintik berubah jadi deras!

Tapi antrean tetap panjang mengular, sebagian besar sudah siap dengan payung atau jas hujan. Di Jepang itu prakiraan cuaca biasanya tepat, jadi sebelum pergi ke luar rumah lo tahu harus bawa payung atau tidak.

Daripada kebasahan, orang-orang milih berteduh di dalam toko-toko. Gw masuk deh ke Ollivander Wand Shop, ada tongkat dari macem-macem tokoh, mulai dari si protagonis sampe Voldemort. IMHO tongkat Voldemort paling sangar dan keren sih. Ujung tongkatnya bisa nyala, jadi memang beneran bisa praktekin “LUMOS”!

Di salah satu etalase toko, ada kotak isi bludger sama quaffle. Ada sensor khusus di kotaknya, jadi dari luar etalase lo bisa ngarahin tongkat sihir dan kalo kena sensor, lo bisa membuat bolanya melayang. Jadi kangen adegan Harry baru belajar main Quidditch dengan Oliver Wood yang kiyut itu kan?

UNADJUSTEDNONRAW_thumb_17b7

Tentu saja kita tidak boleh melewatkan toko makanan yang berisi camilan mulai dari cokelat kodok sampe kacang segala rasa!

Dari sebelum berangkat, udah sok-sok bilang “gw mau beli macem-macem ah di Harry Potter”. Begitu melihat harganya, “Eh, hmm….”

Oiya, tips buat kamu yang ingin melepas dahaga tanpa keluar duit, ada fountain water di luar toilet dekat Central Park (depannya JAW yang ada hiu raksasa). Udah dingin, seger, gratis! Dengan puas akyu isi ulang botol di situ. Lumayan…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s