Jalan Jalan Jepang – Harajuku & Johnny’s Shop

Harajuku yang terkenal itu jadi tempat persinggahan di hari pamungkas. Jajanan apa yang wajib dibeli di Harajuku? Tentu saja crepes! Kalau di Jakarta, Momi & Toys adanya di mal mewah, di sini bentuknya gerobak pinggir jalan euy! Ya enggak gerobak juga sih, tapi memang di pinggir jalan.

Takeshita Street penuuuuuh turis, termasuk Indonesia. Di sini gudangnya toko-toko baju lucu, tapi ukurannya gak ada yang sesuai ama gw. Huft, cewek Jepang kurus-kurus.

Salah satu yang menyebalkan di Jepang adalah mahal-mahal euy! Kaos kaki lucu aja harganya tiga kali lipat dibandingkan Korea. Huhuhu. Jadi kebanyakan sih cuma cuci mata aja di sini, sambil mengeluh “uh harusnya dari kemarin gw ke sini biar bisa seharian”.

IMG_9509

Makan siang di Takeshita Street

Habis itu Dachi, gw dan Maya memutuskan untuk pisah. Dachi mau ke Solamachi, sementara gw yang belum puas di Harajuku masih pengen lihat-lihat. Apalagi belum sempet ke Kiddyland. Modem internet diberikan ke Dachi, gw dan Maya ngandelin public Wi-Fi gratisan yang ternyata tidak bisa diandelin…

IMG_9517

Purikura alias foto box yang bikin mata jadi lebih besar

Gw tuh pengen banget ke Johnny’s Shop, tapi ya buta arah. Udah ngikutin peta, tapi tak kunjung terlihat. Nanya sama mbak-mbak pegawai toko, dia sama sekali gak bisa bahasa Inggris. Akhirnya dia pake Line Translate yang ujungnya tidak bisa dimengerti juga.

Gw mencari korban lain, perempuan yang lewat langsung gw cegat. “Jyaniisu shop doko desuka?”.

Rupanya dia tahu tempatnya! Bukannya ngasih petunjuk, dia nganterin sampe depan toko yang letaknya memang tersembunyi. Dese jalan cepeeet banget, gw aja ngos-ngosan, sementara si Maya ketinggalan (pasti dia saat itu lagi sebel banget sama gw yang ngotot mau ke Jonis padahal kaga niat beli).

A post shared by Nanien (@nanience) on May 7, 2017 at 6:27pm PDT

 

Terus si Jonny’s Shop ini masang pengumuman gak boleh moto. Begitu si Maya udah ngeluarin hengpong buat cekrek-cekrek, kami ditegor satpam. Setelah dijelasin kami cuma mau poto di depan plangnya, dia akhirnya ngebolehin.

Uuuuuu senangnya, pas banget abis itu hujan makin deras jadi kayak “cepetan cepetan potonya keburu basah!”.

Pas lagi sumringah, gw diliatin gitu sama para cewek-cewek yang lagi antre masuk ke toko (kayanya antre ke kasir) Jonis. Meheheh. Biarin aja norak, namanya juga datang dari jauh.

Nanggung dong masak gak masuk sih (walo tetep ga niat beli). Kami masuk deh, buat lihat-lihat seperti apa tokonya. Ya ampyun, minimalis banget. Palingan yang dijual foto-foto si artis gitu. Gw udah dapet satu, dikirimin Satoko.

Lagian kalo gw lebih minat sama barang yang bisa dipake, misalnya kaos atau tas Arashi. Itu biasanya dijual pas konser, tapi kapan ya gw bisa nonton konser mereka? Semoga masih sempat, sebelum mereka bubar kaya SMAP. Huhuhu.

IMG_9520

­čÖé

Dari Jonis, gw ke Kiddyland. Ini nih salah satu pelajaran penting.

Jangan belanja di hari terakhir, apalagi kalo lo mepet mau ke bandara. Selama beberapa hari awal gw menahan diri gak belanja karena memang mau ngabisin duit di Kiddyland.  Setan shopping yang selama beberapa hari dirantai pun melepaskan diri. Woooooo beli ini, beli itu.

IMG_9524

Hujan di Omotesando

Si Maya mau beli sesuatu di toko lain, jadi kita janjian di luar Kiddyland. Terus, hujan deras. Sama-sama gak punya koneksi internet jadi gak bisa kontak-kontakan dan…. gw belanjanya lama. Mohon maaf lahir batin ya, May.

Janji ketemuan sama Dachi di Solamachi pun molor. Aduh, yang emosi bakal nambah lagi nih. Ofkors mbaknya masang muka lempeng tapi tetep serem. Mohon maaf lahir batin ya, Dach.

Kita balik lagi ke stasiun Ikebukuro buat ketemuan sama Anggi dan Rizka. Konflik mencuat di jam-jam terakhir. Namanya udah capek, bawaan berat, belum tahu di mana halte buat nunggu bis ke bandara. Naik lift ini, ternyata keluarnya di tempat yang berbeda. Turun lagi, cari lagi lift lain. Hectic lah. Pergi sama rombongan gede, pasti ngandelin salah satu. Jadinya kalo satu rempong cari arah, sisanya ya diem aja.

Tetiba si Anggi meledak emosi sambil nyari informasi soal airport bus. Kopernya yang gede ditinggalin karena dia mau lihat jadwal di halte dan setelah sekian detik berlalu enggak ada yang mau rela geretin.

Mau tak mau gw tarik dah itu koper yang rodanya dua. Koper gw juga rodanya dua. Bisa kebayang kan gw kayak narik gerobak, tapi dua biji? Pas lagi nyebrang zebra cross, dua pria Jepang memandang gw seakan terpukau.

“Sugoi!” kata salah satu dari mereka.

ADUH MALU. Gw takut disangka otaku abis belanja banyak di Ikebukuro gitu ampe bawa koper gede dua biji.

Ternyataaaaa bis ke airport udah lewat. Pilihannya nunggu jadwal selanjutnya atau naik kereta (yang belum jelas di peron berapa, dsb). Dan kami pun balik lagi ke dalam stasiun (ngos-ngosan). Karena buru-buru, bawaannya udah gak tertib lagi biar bisa cepet masuk ke kereta sampe hampir nabrak nenek-nenek.

Suasana lumayan┬átegang. Yang bete, yang diem, yang yang yang digoyang goyang yang. Tapi waktu itu gw mikir “ini bakal jadi cerita kocak kalau kita inget-inget di kemudian hari” xD

IMG_9534

Kereta ke bandara, luas dan ada tempat buat koper

Begitu sampe di bandara, udah ada Yuni dan Dyah yang ngantre duluan. Uh, super hectic lah, takut ketinggalan soalnya mepet gitu. Dag dig dug juga semoga bawaannya gak melewati jatah berat bagasi (maklum budget airlines).

Perjalanan berakhir dengan aman. Konflik sudah meredup. Hati senang dan banyak pelajaran yang bisa dipetik untuk traveling bareng teman-teman di kemudian hari. Apa aja hikmahnya? Entar aja lah kalo mood bakal ditulis.

Goodbye Tokyo!

Iklan

Satu pemikiran pada “Jalan Jalan Jepang – Harajuku & Johnny’s Shop

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s