Mendadak Cirebon

unadjustednonraw_thumb_85b

Sungguh menantang cari teman liburan ke luar kota dengan usia/pekerjaan saat ini. Harus cari yang (1) lajang biar bebas cabut tanpa mikirin “anak gue gimana kalo ditinggal” dan (2) jadwal liburnya cocok, maklum libur gw kan belum tentu Sabtu-Minggu.

Ceritanya, ada voucher menginap semalam untuk dua orang di salah satu hotel Cirebon.

  1. Sayang kalau enggak dipake
  2. Belum pernah ke Cirebon

Ajak A, dia ternyata piket karena kantornya memperlakukan pekerja seperti sapi perah di mana libur hanya berasa sehari seminggu.

Ajak B, ada urusan bisnis.

Ajak C, tanggal segitu ada kawinan.

Ajak D, udah ada jadwal liburan ke tempat lain.

Akhirnya ajak si Delitusmakankakus dan dia mengiyakan. Yeah!

Tiket kereta sudah dipesan, hotel pun sudah dipesan untuk tanggal sekian.

H- sekian hari.

(Kirim pesan ke Delitus) : Jangan lupa ya Cirebon.

Delitus: Gue lupa, Nien! Ada kerjaan tanggal segitu!

*zoom in zoom out zoom in zoom out*

Mungkin kalian berpikir, “Yaelah, emang napa kalo sendirian?”. Sejauh ini gw merasa bukan tipe solo traveler karena bawaannya kesepian. Huft. Belum lagi males bikin itinerary, jadi pas alone bingung mau ke mana dan ngapain.

Ya sudah, mentok sendirian. Tapi lebih baik coba peruntungan tanya-tanya teman yang sekiranya murahan diajak dadakan seperti tahu bulat.

unadjustednonraw_thumb_86a

Goa Sunyaragi

Ternyata ada looooh. Akyu berhasil mengajak salah satu anak buah media yang dimiliki om brewok yang bisa libur akhir pekan karena dia juga nyambi jadi editor, jadi kerjaannya semi kantoran lah.

Namun, berhubung mendadak, keretanya enggak bisa barengan karena tiket full booked. Berangkat bareng (tapi kursinya jauh). Pulangnya beda jam, dia balik jam 5 kurang, gw balik jam 6 sore.

Ini jadi reuni yang lebih wow dari rencananya. Sudah berabad-abad lamanya kami tak bersua sejak dia didapuk jadi editor dan jarang liputan ke luar kantor. Komunikasi pun kadang-kadang saja.

“Woy, ketemu yok.”

“Ayok. Kabarin aja.”

Lalu chat hening lagi selama berbulan-bulan.

Anyway, gw baru tahu kereta sekarang ada sistem check in boarding pass juga pake mesin. Kirain langsung kasi lihat tiket dan jreng… pergi. Ternyata sekarang harus cetak kode booking dan mesin langsung ngeluarin boarding pass buat masuk ke peron. Bule backpacker di sebelah gw memuji sistem itu pas mesinnya lagi nyetak boarding pass.

Jakarta – Cirebon bisa ditempuh selama 3,5 jam dengan kereta Tegal Bahari. Buat perjalanan mendatang, lebih baik pesan nomor kursi yang di tengah-tengah, jangan terlalu depan, selain enggak terlalu kena AC (tidak terlalu dingin), masih kena sepoi-sepoi bau WC.

Dari stasiun Cirebon Kejaksan, dua mbak-mbak yang ingin hemat ini memutuskan untuk berjalan kaki ke hotel yang letaknya sekitar 1,6 km. Enggak capek sih segitu doang mah, kan fisik selalu dilatih dengan jalan kaki pas kerja, cuma udaranya lembab banget jadi keringat bercucuran.

unadjustednonraw_thumb_86e

Topi kesayangan

Dan seperti biasa gw pake topi lipat yang sudah bocel-bocel, terus sama abang-abang dikomentarin. Duh, orang Indonesia mulutnya gatel amat sih komentarin penampilan orang melulu.

Matahari terik juga rasanya bikin gw pengen pake kacamata hitam, tapi udah dijamin bakal dikomen juga sepanjang jalan (enggak bawa juga sih). Kecuali kalau gw sambil bawa tongkat kali ya.

Ternyata bisa naik angkot, tapi emang enggak nanya aja sih, dudul.

Sampe kamar, istirahat sekejap, malah ada godaan untuk liburan dengan tidur di hotel aja saking jarang ngaso wiken, tapi pikiran itu kami kesampingkan.

Lanjut jalan kaki lagi menuju Nasi Jamblang Bu Nur yang ngehits di internet.

Ngantri panjang. Menurut gw rasanya biasa saja (tapi paru-nya lembut dan enak banget siiiiiiiiih!) dengan harga yang bikin “hah? segini doang semahal itu?”. Gw makan nasi (1), sambal, paru dan ati ampela dengan harga Rp23.000.

Ingat, nasinya porsi balita sesuai khas nasi jamblang. Jatohnya sih cemilan lah buat gw, hahaha. Ga ada potonya karena udah laper dan abis duluan.

unadjustednonraw_thumb_856unadjustednonraw_thumb_857

Mengandalkan review di internet, kami lanjut naik angkot ke Pulasaren untuk jajan serabi. Ih, udah lama banget enggak naik angkot di Jakarta gara-gara ada gojek dan uber, akhirnya naik angkot di Cirebon.

Hujan deras, lalu karena rempong rempita kami sotoy naik angkot yang sama (itu jalannya searah). Rupanya kami salah naik. Malah menjauhi tujuan. Begitu sampe di tujuan akhir, abangnya nanya mau ke mana.

Pas sebut tempat, eh malah dimarah-marahin “kalo tadi naik yang arah sebaliknya udah sampe!”. Padahal tempat kita naik itu jalannya searah.

Sebagai pelanggan gojek yang ongkosya minimal 3000, kami tidak keberatan bayar lebih mahal karena salah rute. Tapi ini supirnya ngomel lebih dari sekali seakan kami enggak mau bayar.

Ssssst!

Sampe hotel udah basah kuyup karena si Nia kagak bawa payung. Soalnya tas dia berat dan penuh, isi laptop! Setelah beli cilok dekat hotel, kami balik ke kamar, membersihkan diri.

Gw ngemil cilok dan bobo cantik, sedangkan ibu Nia mengetik demi keberlangsungan rubrik gaya hidup di sebuah portal berita terkemuka.

unadjustednonraw_thumb_88cunadjustednonraw_thumb_885

unadjustednonraw_thumb_87f

unadjustednonraw_thumb_888

Keesokan harinya, kami mampir ke Goa Sunyaragi di tengah terik matahari naik angkot sekali. Habis itu main ke Keraton untuk ngadem dan solat Zuhur.

Di Cirebon terik matahari intens bingit sampe gw minum air kelapa dalam porsi berlebihan. Ronde pertama cukup segelas. Ronde kedua sebutir penuh.

Sudah mendung dan kami mati gaya, bingung mau ke mana dan ngapain. Maklum, udah bukan abg jadi bawaannya pengen ngaso.

Yaudah deh, balik ke stasiun. Terpaksa nunggu beberapa jam dan akhirnya kembali ke rumah. Perjalanan kereta selama tiga jam lebih (plus nunggu di stasiun) ditemani buku “The Girl on the Train” biar sesuai sama tema.

Buku ini laris manis ya, tapi menurut selera ni buku peringkatnya masih di bawah karya Robert Galbraith.

Gw bukan pembaca setia novel detektif, tapi paling seneng kalo baca cerita yang enggak ketebak. “The Girl on the Train” cukup ngagetin, tapi enggak sampe bikin gw lebay menutup mulut sampe bilang “Ya ampun pelakunya ternyata si anu….”.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s