Di balik Aksi 4 November

Ini cerita di balik Aksi 4 November versi gw yang terjebak di kantor hingga keesokan harinya, lembur dadakan karena minim personil. Gw masih belum ngerti apa-apa saat demonstrasi 1998 terjadi. Ternyata kesampean juga merasakan gegap gempita demonstrasi puluhan ribu orang!

Sehari sebelumnya udah ada penugasan siapa ke mana. Gw in charge bikin foto dan video karena berita tulis sudah dihandle sama temen-temen yang lain. Lokasinya belum tahu di mana, pokoknya ke kantor dulu lah pagi-pagi.

Jalanan Jakarta pagi-pagi kayak lebaran. Kosong melompong. Orang-orang berbaju putih di jalan menuju masjid Istiqlal. Ini mau demonstrasi apa solat Ied ya?

Sesampainya di kantor, sudah mulai rame tuh ratusan pengunjuk rasa patung kuda alias Arjuna Wijaya alias Arjuna Wiwaha yang letaknya selemparan kolor dari kantor. Lagu-lagu shalawat dikumandangkan. Mendadak berasa lagi pengajian di Masjid Al Falah. Tapi abis itu ada yang teriak-teriak, “Ahok keparat!”. Hmm. Mulai kerasa ini demo.

Rekam dulu videonya, lalu balik ke kantor buat ngedit (padahal pake hape) dan numpang makan siang. Sementara itu, udah ada yang nangkring di DPR, keliling Glodok – Istiqlal, mantau rombongan yang menuhin kereta menuju Juanda.

Masih berpikir bakal terjebak di tengah massa yang panas, gw makan nasi padang (sampe nasinya yang porsi gede itu habis) biar enggak pingsan kesenggol massa.

Ternyata sebagian orang kantor (non redaksi) juga ikut demo. Tapi ada juga yang cosplay jadi pendemo lalu keluar dan foto ala ala. LMAO.

Setelah kroscek-kroscek sama tim yang sudah di lapangan, istana dan istiqlal udah banyak orang, kayaknya gw bisa helpful kalo stay di kantor buat ngedit dan unggah video dari temen-temen soalnye yang tim sosmed juga kewalahan.

Tang ting tung, potongan-potongan video dan foto silih berganti masuk ke grup waslap.

Multitasking ye mentemen sayah, nulis iya, moto iya, ngesyut video iya.

Biasanya sih semua diedit sendiri kalo liputan santai , tapi dalam keadaan riweuh yang kondisinya dinamis dengan sinyal susah kayak kemarin, mendingan ngandelin orang kantor.

Jadi yang gw lakukan adalah Save-edit-nanya manajer/senior konsultasi judul-upload. Ulang terus prosesnya sampe sekitar 10 video.

img_2841

Gw juga sempet naik ke rooftop (lantai 20) buat ambil foto, video dan swafoto. Btw prosesnya makin rempong deh buat ke rooftop, izinnya berlapis-lapis kayak kue. Beberapa tahun lalu cuma izin satpam aja, kelar. Di gedung lain ternyata banyak juga yang nonton demo dari atas.

Massa yang ngumpul di air mancur dekat patung kuda –masih nambah dari arah Bunderan HI dan Medan Merdeka Selatan– mengeluarkan suara yang lebih heboh setiap kali ada helikopter lewat.

Itu heli terbangnya rendaaaah dan lumayan deket lah sama atap gedung. Gw bahkan bisa baca jelas “TNI AU” di badan helikopternya, cuma muka-muka di dalemnya ga kelihatan.

Ih, belum kesampean naik helikopter.

Anyway dari atas itu manusia kayak semut berlapis terigu. Putih semua deh isi jalanan.

img_2713Sampe beberapa jam situasi masih aman, damai dan terkendali.

Salah satu mbak editor bilang tangannya sampai gemetar saking ngedit berita yang kuotanya jauh lebih banyak dari biasa.

Sebagian reporter yang kerja dari pagi sudah balik ke kantor, nyetor video yang tak kunjung tiba akibat sinyal yang kualitasnya setara sama kondisi konser di mana kita harus live report tapi gak bisa dikirim. Ujian kesabaran.

Yang di lapangan juga harus sabar karena dikatain demonstran yang ngaco. Salah satu teman dibilang “wartawan kafir!”.

Gw ketawa-ketawa sambil pengen kasih pukpuk virtual.

Berdasarkan postingan seorang teman Di DPR, katanya pendemo ngeliatin wartawan yang pake ID Card Metr* TV dan K*mpas TV. Wiiii.. Hati-hati dinyolotin ya.

Suka sebel juga kalo pada marah-marah sama wartawan. Padahal hubungannya kan simbiosis mutualisme. You butuh publisitas, ijk butuh berita. 

Perihal media tertentu dianggap miring ke sana atau miring ke sini, yah… Enggak mungkin ada media yang netral. Idealnya netral, kenyataannya susah. Itu sudah dipelajari pas gw kuliah. Pasti ada kepentingan sana-sini. Lo (masyarakat pembaca, pendengar, penonton) memang harus kritis.

Makan malam tiba, para editor pulang, gw pun sabar menunggu Transjakarta kembali beroperasi. Ngecek Twitter Transjakarta, belum ada pengumuman. Sisa orang di kantor cuma seciprit, bisa dihitung pake jari (satu tangan).

Lah tetiba presenter di TV dengan heboh mengumumkan ada kericuhan, teman-teman yang di depan istana juga ngabarin di grup kalo situasi lagi panas, ada yang kena gas air mata juga, ada yang lihat lagi gebuk-gebukan pake tongkat kayu, ada yang minta ditelepon karena situasi enggak memungkinkan untuk nulis berita.

“PANTESAN TRANSJAKARTA KAGAK JALAN-JALAN LAGI, RUPANYA MASIH RAME DEMONYA!”

Di Istana lagi heboh gas air mata, yang di DPR masih menunggu nasib, apakah demonstran bakalan jadi ke sana? #korbanPHP.

Gw pun sempet turun ke halaman kantor buat ngeliat situasi, pintu-pintu ditutup biar enggak ada mobil yang bisa masuk, orang-orang pada pake ID Card kecuali kalau lo bos besar dan semua orang tahu muke lo. Begitu massa mulai bergerak ke arah DPR, yang lagi nonton dari lapangan kantor disuruh mundur.

Gw juga ditarik-tarik satpam. Sebel banget, bukan karena ditarik, tapi karena disebut “BU, BU, mundur BU. Mundur BU.”

Huft.

Pas massa udah mulai ke DPR (yak, sekarang gantian geng DPR yang kerja ekstra), temen yang tadinya di sekitar istana melipir ke Penjaringan yang dikabarkan rusuh. Mendadak muncul lagi berita-berita bahwa ada rusuh di sana, rusuh di sini, sporadis.

Masih kerja dan dengernya jadi makin KZL.

Bikin kerjaan nambah aja woooooooooooyyyyyyyyyyyyyyyyy!!!!!

Whatsapp tang teng tong lagi. Dari Penjaringan kirim video, dari DPR kirim video, dari depan kompleks rumah ahok kirim video.

Oke, bentar ya edit dulu, satu-satu ya, mana duluan yang mau diedit?

Loh ini ga bisa didonlot videonya SINYAL TELKOMSEL GUE BAPUK padahal udah paling mahal di antara provider lain.

LOH INI INTERNET KANTOR EROR!

MAS WIFINYA MANA MAS GIMANA MAU KERJA INI KAGA ADA INTERNET?!?!?!?!?!

(yang bertahan di kantor adalah cewe-cewe rempong rempita penuh tensi).

Multitasking gilak. Pas lagi heboh-hebohnya sisa cuma trio di kantor. Ketiganya melakukan pekerjaan seperti: edit tulisan/edit foto/unggah foto/edit video/unggah video/bikin berita dari keterangan pers dan sebagainya…..

Pelajaran banget buat kejadian mendatang kalau ada demo-demo gini seharusnya full team di kantor. Tapi ya gimana ya, tim kecil sih. Ada yang di luar kota, masih di luar negeri dan entah di mana lagi.

Yang di lapangan masih bertahan, si Bebeb sudah balik ke rumah (siangnya dia liputan ganteng di Jakarta Convention Center) disuruh bersiap cus gantiin yang di DPR.

Eh ternyata DPR udah steril jadi gak ada akses keluar masuk, artinya yang liputan di DPR bersiap harus menginap di sana. Bebeb pun disuru melipir ke tempat lain yang lagi rusuh.

Temen gw yang di DPR baru beranjak pulang pas Subuh dan sampe rumahnya pukul 7 pagi.

Ibu humas mampir ke kantor, memberi nomor telpon supir yang akan mengantar pulang lepas tengah malam. Oke, pulang aman.

Gw ngabarin emak bakal balik super larut. Kaga dibales pula ama doi. Tapi berhubung sampe jam 12 enggak ditelpon berarti pesannya udah dibaca. Wkkk.

img_2819-2

Cinderella sebentar lagi berubah jadi upik abu

Loh, itu jam 12 lewat presiden kasih statement. Malem amat pak? Pake jaket, kedinginan kayaknya (komentar di kantor). Eh tak dinyana itu jaket Jokowi jadi salah satu pembicaraan hangat di media sosial.

Di sela-sela stres karena pendemo kayak Bang Toyib yang enggak pulang-pulang, Instagram Stories – Snapchat dan Path jadi sarana agar jiwa tetap waras.

Ada analis sotoy yang mengatakan bahwa para pendemo yang keukeuh banget enggak pulang ini adalah jomblo. Soalnya kalo udah berkeluarga pasti pulang ke rumah ketika malam tiba. Kalo jomblo… :p

Pukul satu dini hari… Yuk, pulang.

Jalanan lengang. Kecuali di Semanggi, tol arah Slipi stuck! Duh, itu gara-gara yang di DPR ya?

Akhirnya tiba di rumah nyaris pukul 2 pagi. Emak masih bangun. Gw langsung tepar. (Tapi di tempat lain masih kerja). Sekian jam kemudian bangun dan kembali ke kantor untuk ….kondangan!

Demo gede-gedean yang hebohnya sampe siaga satu ini memang seru, tapi enggak usah sering-sering ya? Setiap dua puluh tahun sekali, boleh. Tiap tahun? No, thanks!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s