Balada mengurus visa Amerika

4256456_20130404013343

Foto diambil dari kaskus.co.id

Ditolak itu perih. Ditolak cinta. Ditolak kerja. Dan ditolak visa.

Khusus untuk visa Amerika, sebagian orang bisa jadi ketar-ketir, pusing tujuh keliling, lelah lahir batin dan parno banget takut visanya ditolak. Wajar sih, kalo ditolak ucapkan selamat tinggal pada 160 dolar AS (kurs saat gw apply Rp2.160.000).

Duit segitu bisa buat bolak balik dua kali Jakarta-Manila pake Cebu Air pas promo. Sayang ya kalo melayang. Kecuali situ emang duitnya melimpah ruah.

Anyway, ini pengalaman gw mengurus visa Amerika secara mandiri.

Langkah-langkahnya sudah terpampang di situs kedubes.

Begini urutan persiapan gw:

  1. Isi formulir DS-160
  2. Bayar visa
  3. Bikin jadwal wawancara
  4. Wawancara di Kedutaan Besar Amerika
  5. Ambil visa

 

Jadi, siapkan duitnya, dokumen yang diperlukan, internet kenceng dan waktu senggang.Baca semua informasi lengkap dari A-Z di situs resmi mereka.

Kalau tetap bingung, silakan telpon call center atau chat dengan staf kedubes yang bisa lo cari di situsnya.

Lo harus tahu mau bikin visa tipe apa dan dokumen apa yang diperlukan.

Tipenya emang banyak banget sih, enggak kaya negara lain yang palingan cuma dibagi jadi bisnis, turis, pelajar, dsb. Kalo visa Amerika tipenya udah kayak semua abjad dijembrengin.

Gw pergi dengan tipe I untuk jurnalis. Dibandingkan tipe lain, betapa mudah dokumen yang harus dipersiapkan. Hanya paspor dan bukti kerja dari kantor saja loh. Uhuy kan!

LANGKAH PERTAMA: Isi formulir DS-160

Saat baru daftar formulir, lo akan melihat nomor unik formulir lo. Catat! Nomor itu dipake buat ngebuka formulir ini di lain waktu. Formulir ini akan ketutup tiap 20 menit. Lumayan menguras kesabaran dan mental.

Jadi, lo harus selalu klik save setiap mengisi semua pertanyaan di satu halaman. Kalau enggak, nyesek amat udah nulis panjang-panjang terus tiba-tiba halamannya log out otomatis dan semua yang lo isi kembali kosong. Kan KZL.

Oiya, gw pergi sama serombongan cowok dan kami saling membandingkan progres mengisi visa. Di sini gw mulai lelah lahir batin.

Lelah part 1:

Teman cowok: Lo ngisi nomor penerbangannya gak?

Gw: Emang ada? Kok gw gak ada? Di bagian mana sih? Kok gw gak adaaaa? MENGAPA? INTERNET GW? SALAH LAPTOP GW? SALAH GW? SALAH TEMEN TEMEN GW?

Lelah part 2:

Teman cowok: Kalian ngisi itinerarynya gak?

Gw: Emang ada? Kok gw gak ada? Di bagian mana sih? Kok gw gak adaaaa? MENGAPA? INTERNET GW? SALAH LAPTOP GW? SALAH GW? SALAH TEMEN TEMEN GW?

Lelah part 3:

Teman cowok: Siap-siap aja ya isi riwayat sekolah. Peer banget tuh.

Gw: Emang ada? Kok gw gak ada? Di bagian mana sih? Kok gw gak adaaaa? MENGAPA? INTERNET GW? SALAH LAPTOP GW? SALAH GW? SALAH TEMEN TEMEN GW?

Gw berpikir kesalahan murni di pihak gw, entah internet atau laptop, sampe gw gonta-ganti gadget, browser dan tempat ngisi. Dari rumah sampe kantor. Untung gak sampe ke warnet karena udah ga zaman.

Gw sampe bikin formulir baru lagi terus ngisi kayak kesetanan untuk ngecek apakah bagian-bagian tertentu itu ada. Ternyata tetep ga ada. PUSING PALA BERBI.

Akhirnya gw minta tolong temen cowok itu untuk membuka formulir gw dari kantornya, just in case ada sesuatu yang salah di internet rumah dan kantor gw.

Dia menjawab,

“Hmm. Iya kok beda ya. Kayaknya emang formulir untuk cewek agak beda deh.”

Lantas, gw iseng bikin formulir baru, kali ini jenis kelaminnya pria. LAH IYA TERNYATA MUNCUL BAGIAN YANG SELAMA INI GW CARI. Drama banget, gw udah sampe migrain memikirkan jangan-jangan formulir gw eror apa gimana…

Jadi, pesan moralnya adalah, formulir untuk perempuan dan laki-laki agak berbeda!

Pertanyaan untuk cowok jauh lebih detil, seperti nomor penerbangan (kalo ada), terus detil itinerary ke sana, dan yang rempong itu riwayat sekolah.
LANGKAH KEDUA: bayar visa.

Sebenernya bayar visa enggak harus setelah DS-160 jadi, malah bisa beberapa saat sebelumnya, bahkan sebelum itu formulir dikirim ke kedubes.

Sesuai petunjuk di website, print surat konfirmasi untuk bank dan kita harus bayar sebelum lewatin tanggal yang ditentukan. Dikasi tenggang beberapa hari. Kalau udah lewat, kita harus print baru.

Gw baru sempet bayar Sabtu, sebelumnya nelpon dulu ke CIMB Niaga buat mastiin mana cabang terdekat yang buka akhir pekan.

Pagi-pagi berangcut bawa segepok duit ke cabang Kramat Jati, ngisi formulir bayar dibantu satpam (ngisi untuk bank of america bla bla bla, ikuti arahan satpam), lalu bayar di teller.

Dikasih slip hijau sama teller sebagai bukti bayar. Kita baru bisa konfirmasi sudah bayar di website (plus jadwalin wawancara) satu hari kerja setelah bayar, di atas jam 12 siang (kata teller). Jadi, gw harus nunggu sampai Senin siang untuk jadwalin wawancara.

Tak dinyana, Senin itu gw disuruh ke sidang Jessica Wongso seharian *minum kopi dulu*.

Berhubung sidang baru kelar nyaris Isya, gw baru bisa buka website malem-malem.

Sementara itu, teman-teman seperjuangan sudah daftar wawancara untuk Kamis. Masih bisa kok gonta-ganti tanggal, jadi santai saja lah kalau giliran mereka udah penuh, mereka bisa ganti biar bisa barengan gw yang telat.

Malam itu, gw segera masukin nomor akun virtual ke website sebagai bukti bayar. Kemudian langsung deh jadwalin wawancara, kebetulan masih ada spot kosong untuk Kamis pukul 9 pagi.

Cerita panjang lebar soal wawancara ada di postingan selanjutnya~

 

Iklan

2 pemikiran pada “Balada mengurus visa Amerika

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s