Meninggalkan celana robek di  Anak Krakatau

  
Libur long weekend biasanya tidak berjodoh sama kerjaan gw yang gak kenal tanggal merah. Kecuali long weekend kemarin saat gw menyadari kali itu kalender berjodoh sama gw! Wow, emejing!

Tampaknya memang sudah takdirnya begitu karena gw memang sedang butuh penyegaran.

Di hari biasa, gw mungkin akan menyambut libur empat hari berturut-turut dengan: “okelah kita streaming pelem-pelem sambil leyeh-leyeh kalo ga ada yang ngajak pegi”, tapi kali ini gw memutuskan HARUS pergi, ke mana saja, yang penting jauh dari Jakarta dan duitnya cukup. Gw mencari tempat di mana ada tebengan nginep jadi bisa berhemat dan ada teman. Soalnya kalau solo trip tampaknya gw bisa makin lemes kaya kanebo basah.

Jogja? Udah lama banget pengen balik ke sana sejam SMP, tapi teman yang di sana mau pergi sama adiknya ke Baluran. Teman satu lagi sedang nginep di rumah mertua. Hoeeee.

Singapur? Tiket murah tapi dolarnya makkk ga kuat. Ane main rupiah aja dulu.

Padang? Udah ada teman yang siap menampung dan menyisihkan waktu untuk menemani, tiket juga lagi dicari… Uh, mahal ya PP, tapi emosi udah ngalahin logika, pokoknya gw mau pergi!

Dan sebelum memutuskan beli tiket, gw nanya dulu ke geng sebelah soal rencana liburan selama weekend.

Eh, ada yang mau ke Anak Krakatau, biayanya cuma sepertiga tiket pesawat Padang pula!

Ham hem ham hem ham hem… Okey, destinasi yang terpilih adalah Anak Krakatau!

Untuk pertama kalinya gw ikutan open trip, gabung bareng geng temen SMA Enjai dan beberapa mutual friend mereka bersama rombongan lain yang masih misterius.

Malam-malam kami kumpul di Slipi Jaya, pusat perbelanjaan yang oh-suram-sekali. Di sana ternyata banyak sekali orang-orang berkumpul dengan pakaian pulang kerja+tas segede gaban, ketauan banget pada mau kabur liburan akhir pekan.

Setelah bertemu dan berkenalan dengan teman-teman Enjai, kami naik bis ke Merak. Gw lupa bisnya apa, tapi mahal banget cyin, Rp40.000! Gw duduk di tengah dalam rangkaian bangku isi tiga orang, sementara Enjai di pinggir koridor. Dalam keadaan terjepit, gw akhirnya bisa melepas kantuk dan tidur…tapi kemudian abangnya teriak kalau udah sampai Merak. Yahhh.. baru aja merem! Rupanya Enjai lebih ga bisa tidur karena ditabrak-tabrak melulu sama orang yang lewat di koridor.

Begitu turun bis, salah satu teman kami kehilangan handphone yang ditaro di tasnya. Sepertinya tas dia dirogoh pas lagi tidur di bis. Tuh, hati-hati ya guys kalo naik bis ke Merak.

Gw baru pertama kali ke terminal Merak. Duh, dibandingin Merak, Kampung Rambutan terasa sangat aman deh. Mungkin karena itu tempat baru, jauh dari rumah, tengah malam pula.

Itu juga kali pertama gw naik kapal feri, kalo nyebrang SBY-Bali doang gak usah diitung lah ya. Lagian waktu itu gw tetep berada dalam mobil. Kali ini gw masuk yang namanya ruang lesehan (nambah bayar 10.000, sebenarnya 8.000, tapi karena gw pake bantal jadi tambah 2.000) untuk tidur-tiduran. AC-nya nggak niat, jadi bersyukur aja bisa nafas dengan lega tanpa bercucuran keringat.

Cobaan malam itu adalah berada di sebelah keluarga yang terdiri dari satu ibu muda dengan tiga anak. Anak pertamanya cewek, remaja usia SMP. Anak kedua cowok kelas lima SD (hasil nguping). Bungsunya cowok, sekitar 4 tahun.

Bungsunya teriak-teriak, nangis-nangis, jerit-jerit gangguin anak tengah. Anak tengah ikut nangis sambil kadang mukul adeknya. Kakak yang pertama ikut membully anak tengah, verbal dan non verbal (gw miris mendengar anak kecil mengeluarkan kosa kata kasar dengan sangat fasih). Ibunya? Sama aja. Dia gak berhenti ngamuk-ngamuk dan ngebelain anak bungsu, sementara anak tengah meringkuk sedih karena gak ada yang belain. Bocah yang kecil juga luar biasa kelakuannya, sungguh menantang kesabaran orang.

Itulah mengapa perempuan itu nggak boleh bodoh, tanggung jawab membesarkan dan mendidik anak ada di ibu (dan ayah juga tentunya).

Gw ngebayangin kalo gw yang berada di posisi anak kecil itu, rewel di ruang publik dan mengganggu orang-orang, mungkin nyokap gak akan marah-marah. Beliau hanya akan diam dengan tatapan Medusa (that was super scary!). Waktu kecil gw tidak dibesarkan dengan hukuman fisik, hanya beberapa kali itu pun kalo gw emang salah banget.
Gw inget pernah diselepet sama ujung sapu tangan gara-gara nggak mau pulang habis main dari rumah orang (yang sepele banget rasa sakitnya) tapi sakit di hatinya saat itu luar biasa (dan masih keinget ampe sekarang). Abis diselepet langsung dipeluk sih, tapi nangisnya kejer banget.

Bokap juga pernah kayaknya agak marah pas gw SD. Terus habis itu bokap kayanya ngerasa bersalah terus dia ngasih gw duit sebagai bentuk penyesalan, hokhokhok.

Sisa kenangan hukuman waktu kecil sih sekarang jadi bahan guyon kalo lagi kumpul. Berhubung dua kakak gw dibesarkan saat nyokap masih muda bingit (seumur gw udah beranak dua), mungkin hukuman yang diberikan saat itu lebih terbawa emosi. Misalnya, kakak gw dulu males mandi jadi sempet kepalanya diceburin ke bak sambil diancam mandi-atau-dilelepin. LOL.

Sambil memikirkan itu semua, gw cuma bisa mendesah dan merem, mencoba untuk tidur…dan terbangun saat suara petugas kapal yang mengumumkan bahwa kami akan segera merapat terdengar. Lumayan istirahat beberapa jam, tadinya gw kira gak akan bisa tidur mengingat bocah sebelah seperti baru menenggak segalon air gula, gak bisa diem.

Kami pun tiba di pelabuhan Bakauheni! Rombongan terbagi menjadi tiga angkot yang dicarter menuju sebuah rumah penjual nasi uduk untuk sarapan. Selain makan, kami numpang ganti baju renang karena mau langsung snorkeling.

Lanjut ke dermaga Canti dan menuju pulau Sebuku untuk snorkeling. Terakhir kali gw snorkeling udah lama banget, di Pulau Perak zaman akhir kuliah, jadi rada dag-dig-dug nyebur ke laut meski pakai pelampung, takut kebawa arus gak bisa balik, hahaha.

A55A0583

Alhamdulillah bisa balik ke kapal (terumbu karangnya biasa aja, fyi) dan langsung ke pulau Sebesi tempat menginap. Bangunan homestay mirip kontrakan, sekamar isinya sepuluh kasur dan satu kamar mandi. Decent kok tempatnya, listriknya cuma nyala malam-malam doang dan colokan cuma ada tiga biji, jadi bawalah steker tambahan biar bisa berbagi listrik demi kebutuhan charging handphone + kamera.

Rombongan gw ada enam cewek dan tiga cowok, jadi ini kamar dikuasai oleh gengnya Enjai.

Meski gatal-gatal air laut, gw memutuskan untuk tidak mandi dan tetap mengenakan baju renang karena di jadwal bakal ada snorkeling lagi. Semoga nggak masuk angin. Lalu ada gosip dari seorang teman sekamar dari rombongan lain bahwa gak ada snorkeling.

OKEY SAYA MANDI. Begitu proses mandi hampir selesai, pintu diketuk.

“Eh, jadinya tetap snorkeling…”

YAK ABIS MANDI GW PAKE LAGI BAJU RENANG LEMBAB YANG LENGKET AIR LAUT.

Kami menanti snorkeling sambil main Monopoli Uno yang awalnya rumit tapi begitu paham peraturannya langsung nagih. Mungkin nagih karena gw menang di babak awal.

Anyway, lanjut lah kami untuk snorkeling lagi (terumbu karang masih biasa aja) dan nungguin matahari terbenam di pulau Umang-Umang.

Dari Umang-Umang, kami balik ke Sebesi untuk makan malam (lapar sekali!) dan rebutan mandi. Di jadwal sih ada barbeque, tapi ditungguin kok nggak muncul-muncul ya? Ya udah, jam setengah delapan malam gw udah mulai ngantuk… Jam delapan hampir semua anggota kamar ambil posisi nyaman untuk beristirahat. Lagipula besoknya kami harus berangkat pagi buta mau ke Anak Krakatau, daripada kesiangan dan kurang stamina, yuk tidur…

Eh, begitu nyaris mau tidur dapet kabar kalau barbeque dimulai.

Nggak ah, tidur aja! Lagian udah kenyang! Kenapa barbeque gak sekalian makan malam aja sih?
Seisi kamar memilih tidur. Dan menurut saksi mata, gw mendengkur seketika, nggak lama abis minta counterpain buat menghangatkan kaki yang terancam pegal-pegal.

Ternyata tidur pukul delapan malam itu terlalu cepat buat gw karena tiga jam kemudian gw terbangun. Kirain udah subuh, taunya baru pukul sebelas. Ya udah, merem lagi deh.

Rumor bahwa kami akan berangkat pukul dua pagi tidak terbukti! Setelah menanti hingga pukul empat dan belum ada tanda-tanda berangkat, gw dan Anis melipir ke warung, pesen indomie rebus…

Sekian menit berlalu, mie rebus sedang diproses, lalu datanglah seorang dari rombongan memberi tahu kami akan berangkat (tinggal nungguin lo!). Nah loooh, mie udah dibayar, gimana doooong? Lagian dari tadi ga ada tanda-tanda siap, ya kita tinggal jajan…

Akhirnya makan ala ospek, hap hap hap nyam nyam nyam glek glek glek.

Hari ini, kami memilih duduk di atap. Bukan karena pengen gaya-gayaan, tapi dari dermaga memang kami langsung menuju atap dan agak susah untuk turun ke bawah. Keputusan yang tepat. Selama sekitar tiga jam, kapal terombang-ambing ombak yang agak menggila. 

  
Lumayan menegangkan berada di atap tanpa pelampung (gw memilih posisi di tengah), tapi goyangannya tentu tidak seheboh kalau duduk di bawah. Potensi mabuk laut segera dihalau oleh angin yang menerpa wajah serta tubuh yang dibalut jaket anti angin/air. Hujan pun turun, agak deras, tapi ada jaket, jadi nikmatilah!

  
Perlahan matahari terbit dan pemandangan pun terlihat. Cagar Alam Krakatau muncul di hadapan lalu kami turun dan sarapan setangkup roti tawar. Cukup untuk pagi leyeh-leyeh, kurang untuk pagi mendaki Anak Krakatau.

Anis mencolek seraya berkata, “Untung kita tadi makan mie!”. Yeah.

Naik naik ke puncak gunung, tidak terlalu tinggi, tapi berpasir hitam, jadi nyerosot nyerosot melulu. Selingan dipersembahkan oleh pasangan dalam rombongan yang naik berdua berbalut mesra.

“Aduh aku beneran gak kuat! Udah istirahat dulu!” kata si cewek manja sambil berpegangan mesra sama pacarnya.

Gw dan Enjai pun ngos-ngosan dan kami hanya berpegangan pada batu saat tidak kuat menanjak.

    
Pulang dari Anak Krakatau, lanjut ke Lagoon Cabe yang lebih bagus untuk snorkeling. Dilihat dari perahu pun airnya bening dan terumbu karangnya terlihat jelas.

Tapi ada bunyi “wrekk” di bagian bawah. Uh oh. Celana gw robek. Tepatnya celana kain tidur milik emak gw yang kainnya memang sudah rombeng dan ringkih tapi gw tidak menyangka akan robek sedemikian rupa.

Gw bergerak sedikit, bunyi robekan itu kembali terdengar. Diintip sedikit, alamak ini bentar lagi celananya bakal berubah wujud jadi rok.

Awalnya anak-anak pada manas-manasin, cuma robek doang, nyesel loh nggak ikut nyebur. Enjai pun meminjamkan roknya (dia pakai celana ketat dibalut rok) biar gw bisa menutupi robekan itu dan ikut nyebur, tapi gw tahu robekan ini makin melebar dari waktu ke waktu meski gw hanya bergerak seinci.

Sesampainya di penginapan, gw tidak sabar melihat seberapa besar kerusakan celana itu. Oh my God. 

Sebesar apa? Hmm.. Dua kepala manusia bisa melewati robekan itu. Ada yang komen itu kayak hasil tindakan kriminal. Untunglah keputusan gw tetap di kapal dan melewatkan snorkeling benar-benar tepat, kalo gw maksain bisa aja celana itu jadi makanan ikan dan harga diri gw hilang.
Celana rombeng pun berakhir jadi lap kaki di kamar penginapan (pelajaran besar untuk memilih dengan jeli kualitas pakaian yang mau dipakai liburan).

Liburan berakhir bahagia, hanya membawa sisa empat kantung pisang coklat, memar di lengan, sedikit pegal dan setumpuk baju kotor.

Banyak kesempatan untuk berkontemplasi tanpa distraksi internet, gadget, tenggat waktu. Memikirkan, mengingat, mengenang, dan mengkaji ulang ini dan itu. Mencoba melihat berbagai hal dari sudut pandang yang berbeda.

Dan, mengutip apa yang ditulis oleh Kiram temennya Lodra di akun instagramnya (Kiram, gw suka permainan kata-kata lo), “Mari kita seduh sedih menjadi sudah”.

Mungkin sebagian terbawa hembusan angin yang menerpa saat berada di atap kapal, luruh saat rintik hujan menyapa di puncak Anak Krakatau. 

Atau sengaja ditinggalkan di Sebesi bersama celana rombeng yang robek itu. 
Sudahlah. 

Iklan

4 pemikiran pada “Meninggalkan celana robek di  Anak Krakatau

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s