Bebek

IMG_0877.JPG

Salah satu teman main gw akhirnya menikaaah! Sebenarnya udah banyak banget sih teman yang menikah, tapi kali ini cukup berkesan karena pas ngeliat dia jalan pake gaun pernikahan, tiba-tiba keinget masa-masa remaja yang dilalui bersama. Tsaaahhh.. Maklum, udah temenan 14 tahun 😀

Gw dan bebek dekat bukan karena kesamaan hobi atau visi misi, melainkan faktor geografi.

Rumahnya deketan, SMP bareng, angkot pulang hanya itu satu-satunya jadi kami membentuk geng angkot (bersama tiga ciwi-ciwi lain) yang interaksinya banyak terjadi dalam angkot mengingat ga pernah sekelas berlima.

Kalo gak salah pertama kali ketemu bebek di hari ospek SMP, masih bocah, umur 12 tahun. Gw pake pita kuning, kelas 1-2, dia kalau gak salah pita oranye di kelas 1-5 (atau 1-8 ya?). Ini manusia rame dan bawelnya luar biasa, makanya kami memanggilnya bebek. Panggilan yang sebenarnya dia gak suka (“Panggil gw Putri”) dan dia udah nyuruh gw untuk stop manggil dia begitu kalau dia punya anak (“gw gak mau anak gw nyangka nama ibunya Bebek”). I will, Bek 🙂

Selama tiga tahun, gw cuma sekelas sama bebek sekali, apa dua kali ya? Yang pasti kelas satu kami gak sekelas. Kelas dua SMP, pulang sekolah bebek biasanya mampir ke rumah gw. Sekadar main sama ponakan yang masih bayi sambil jajan Pop Ice seharga tiga rebu perak.

Kami juga sering pramuka bareng, jambore di Cibubur. Ada tuh foto berduaan pake baju pramuka, zaman gw masih kurus banget hahaha. Dulu fotonya gw tempel di meja belajar soalnya lagi sama-sama cakep walau belum mandi (siapa yang mandi pas jambore dengan kamar mandi seseram itu?). Sekarang entah raib kemana.

Seperti gw bilang, kami dekat semata-mata karena faktor geografis dan kesamaan sekolah. Hobi gak sejalan, tapi sama-sama memaklumi kesukaan masing-masing. Karena sering main ke rumah, orang tua gw juga udah kenal banget sama ini anak. Sebaliknya, gw sih yang gak begitu kenal keluarganya karena hubungan ini lebih searah. Si bebek punya sepeda dan rajin ngegowes ke rumah gw, sementara gw gak punya sepeda jadi rada peer kalo mau ke rumah dia. Walau dekat angkotnya susah kak, kudu jalan kaki jauh pula. Maklum rumah di kampung.

Anyway, SMA pisah. Tiga tahun berlalu hanya ketemu sesekali di angkot pas pulang sekolah.

Kuliah…BARENG! Kalau gak salah pilihan kami juga sama persis, nomor satu dan dua (Sastra Korea). Ritual berangkat bareng kembali dimulai, ospek dan daftar ulang kuliah pun kami berangkat bareng-bareng lagi. Pada tahun kedua pemilihan program studi, barengan jadi Jurnalsista. Meskipun demikian, gak selamanya kami nempel kaya mochi yang lengket sih. Gw sering melipir ke Teknik buat ngeceng ke RTC, nonton Arashi, dan bebek juga punya kesibukan sendiri. Kami masih sering kerja bersama buat kepanitiaan kampus atau volunteer di acara Ananda Sukarlan.

Kadang-kadang kami terlibat dalam proyek ajaib, seperti bikin film Indonesia Untuk Raya yang isi krunya antarnegara! Proyek random yang kalo dipikir-pikir ngabisin duit, bikin capek, tapi lumayan buat pengalaman dan sarat kenangan ya.. *colek Lei, Nyanya, Satoko*.

Si Bebek juga sering menanggapi becandaan emak gw yang bilang “kenalin dong pacarnya ke tante”. Terus beneran aja dia ke rumah gw bawa pacar, dikenalin ke orang tua gw sebelum dikenalin ke bapaknya sendiri. LOL.

Lulus kuliah, kami berpisah. Gw wara-wiri di ibukota, sedangkan dia wara-wiri di hutan Sumatera. Setelah melewati fase beberapa nama pria yang sering disebut (ga ada yang gw kenaaal!), pilihan pasangan hidupnya jatuh pada Mr. A 🙂

Barakallah Minanti!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s