Tragedi Alarm Kokas

IMG_0015.JPG

IMG_0021.JPG

Suatu hari beredarlah kabar bahwa AKB48 akan manggung untuk kedua kali di Jakarta. For the sake of reminiscing old days, gw mengajukan diri~

Tiga tahun lalu, waktu AKB48 pertama kali ke Jakarta, gw tentu saja menonton berkat tiket gratisan menang kuis sama Rizu dan sai senpai. Itu adalah sehari sebelum hari pertama kerja. Gara-gara begadang karena konser berakhir malam, gw masuk angin dan muntah di kantor. Hari pertama!!! Lol.

Kali ini badan udah terlatih sama liputan malam (yang penting minum tolak enjin). Niat nostalgia berubah jadi sendu karena gw menemukan banyak perubahan yang bikin “uuuh kangen yang lama!” Misalnya.. Ga ada geng senbatsu jadul berisi anggota yang popularitanya mainstream sehingga masyarakat awam macam gw mengenal mereka. Geng Takamina gitu deh.. Eh terus gw baru tau dari om Dhimas kalo Takamina mau graduate. I was like WOOOT LALU AKU MAU LIAT SIAPA LAGI? Maklum ya gw emang ga apdet gitu, taunya formasi lama doang.

Hmm perubahan lainnya apa ya, dibanding tiga tahun silam setidaknya gw lebih lumayan ngerti deh sama percakapan bahasa Jepang.

Entah mengapa gw dapat rilis tapi ga dapat undangan konsernya *garuk kepala* tapi ya gw datang aja lah. Setelah wasap mbak menejer bersangkutan, dapat akses deh. Tapiiii si Lei dari majalah remaja putri terdepan dateng telat terus ga kedapetan ID Card. Abis katanya. Terus gak diusahain masuk juga. Zonk. Padahal bukan bodrek ya Lei *tepok-tepok simpatik*

Yah selagi gw berjoget-joget bersama wota, Lei kopi darat sama bocah-bocah kom macam Emma, Iif, Rhara, Ira, Rini.

Sebelumnya Lei ngajak nonton Kingsman, gw sempat ragu karena diajaknya yang paling malam jadi kelar midnight.

“Gw baliknya gimana?”
“Gw anterin”
“Sampe rumah?”
“Sampe masjid xxx”
“Okey!”

Mure bener dah asal ada tebengan hayu aja hahahaha.

Jeketi kelar, ketemuan bentar sama mentemen, lanjut ke bioskop!

IMG_0419.JPG

Kingsman gimana? Keren banget lah pokoknya, sinopsis baca aja di imdb sama wikipedia karena yang mau gw ceritain bukan itu.

Kota Kasablanka itu mol gede bingit. Gw dan Lei bukan pengunjung tetap, jadi ga paham jalan keluar. Sebagian besar penonton midnight bawa mobil sendiri jadi saat kami keluar bioskop, arah pulangnya mencar-mencar. Sana, sini, parkiran, dsb.

Kami berdua ga bisa dong ngintilin orang, jadi berbekal intuisi dan nanya arah sama satpam melangkahlah kaki ini ke pintu darurat.

Turun satu lantai… Emergency Exit. Jangan Dibuka Kecuali Petugas. Tapi kan tadi disuruh ke sini jadi yuk buka…

LALU ALARM BERBUNYI KENCANG.

Yang belum pernah liat muka Lei panik, lo nyesel deh ga barengan gw malam itu. Sementara dia “aduh gw kaget!” dengan ekspresi priceless, gw entah mengapa merasa tenang. Mungkin karena ada temannya.

Malah gw mikir “oh ya udah bayar 50.000 nih karena melanggar aturan” (ada di pintu, yang buka tanpa izin suru bayar segitu) dan sempet kebayang adegan memalukan kami diseret satpam ke pos keamanan atau dibawa ke kantor polisi karena mengusik kedamaian.

Reaksi pertama kami adalah lari ke atas, nyoba buka pintu awal yaaaang… Ga bisa dibuka!

Si Lei makin panik, di pikiran dia berkecamuk adegan gak asik yang dibayangin akibat kumpulan film barat yang dilahapnya selama bertahun-tahun.

Gw masih punya harapan bahwa pintu di lantai atas bisa dibuka. Kalaupun terjebak di tangga.. I got Lescha, besok libur dan gw punya powerbank 30.000 mAh yang berguna untuk nulis artikel yang belum selesai. Tetep optimis selagi ada teman. Kalo sengsara setidaknya ada teman ngobrol.

Abis nonton Kingsman kok rasanya kami jadi agen rahasia yang gagal dalam operasi penyelamatan, ketahuan musuh dan ga sengaja bikin alarmnya bunyi.

Ternyata pintu di lantai atasnya… Bisa dibuka!!!

“Act normal!!” kata gw. Lalu kami berjalan cepat mencari pintu keluar yang bener sambil berharap ga ditangkap sama petugas keamanan.

Alhamdulillah dua Cinderella berhasil meninggalkan Kokas dalam keadaan aman damai sejahtera tanpa meninggalkan satu jejak kejahatan bunyiin alarm.

Btw itu alarm akhirnya dimatiin gak lama setelah bunyi. Jangan-jangan insiden kaya gw dan Lei itu udah sering kejadian yak! Hahahaha.

Di taksi, Lei misuh-misuh sementara gw minta maaf ga bisa merespon dia karena harus ngetik utang tulisan. Yeaaah!

Kata Lei: gw gak mau lagi nonton midnight di Kokas. Mending di Hollywood KC di mana pintu keluarnya cuma satu.

Make sense, sist. Next time di Tamini aja lah yang deket ama rumah…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s