A7X, Afgan, Tempe, Bareskrim, Miemirip

Jakarta hujan dan udaranya sejuk sekali! Sudah beberapa hari ini gw gak nyalain AC, cukup buka satu jendela dan pagi-pagi menggigil kedinginan karena selimutnya cuma sarung.

Sedikit review udah ngapain aja bulan ini, ketemu Avenged Sevenfold yang mana gw cuma tahu satu lagu dan ga hapal sama sekali muka beserta namanya. Pas lagi gugling nama plus mukanya di lobi hotel tempat preskon (anak baik langsung nulis laporan dong begitu acara kelar) tetiba salah satu personilnya lewat.

Beberapa penggemar yang nunggu di lobi juga langsung mendekati dengan sopan dan kasual terus minta foto. Gw ikut-ikutan deh, ya kapan lagi mau papasan sama A7X ya sist… Ga mungkin dong ketemu lagi belanja bawang di Kramat Jati.. Ehehe.. Yah mas Synister, mukanya kinclong bingit. Biar kata band rock tapi wajahnya cowo salon semua. Mulus, bersih, licin. Ga pernah ketemu asap Jakarta sih ya..

IMG_7646.JPG

Oiya, beberapa hari sebelumnya ketemu mantan pacarnya temen -Afgan- yang mau mengadakan konser pas Valentine. Di sana ketemu juga sama Iif dan Ipeh. Eaaaak reuni jurnalsistah.

IMG_7905.JPG

Lalu bertemu love-hate partner si ibu Maya di acara bertema makanan alias Tempe Movement yang ujung-ujungnga ngajak masyarakat untuk makin banyak mengonsumsi tempe karena manfaatnya bejibun dan harganya terjangkau! Sebenarnya ini ada sangkut pautnya sama kantor Anggi di Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia, beberapa bulan lalu dia cerita kantornya mau mengadakan seminar internasional tentang tempe, seru banget kan! Sayangnya si mbak lagi sibuk ngurus ini itu di kantor jadinya reuni bins hanya dihadiri kami berdua.

Sembari menunggu mood ngetik (gw) dan balik kantor (Maya), kami pun berpura-pura pose ala ala model dari majalah antah berantah.

IMG_7749.JPG

Lanjut lagi ke peluncuran buku antirokok dari pesinetron Jin dan Jun yang famous banget zaman gw SD, Fuad Baradja. Di sana ketemu Ipeh (again, namanya juga sekantor) dan dosen ternama di kampus yang juga pemerhati media anak. Gak disangka-sangka sambutan beliau pada kami sungguh hangat begitu gw bilang “mbak… Kami murid mbak loh..” Fufufu.

IMG_7791.JPG

Kemudian malam Minggu dihabiskan dengan nongkrong di Badan Reserse Kriminal Polri.. Menunggu dan menunggu dan menunggu. Karena kelaparan, gw teringat Mix Diner n Florist tempatnya miemirip yang dimiliki (salah satunya) oleh teman ikrib gw zaman masih pake rok biru. Dia pernah berjanji bakal nraktir kalo gw ke sana dan daripada gw sendu diem-diem doang menunggu yang gak pasti, gw nagih janji. Setidaknya sambil nunggu ada yang gw nantikan, sepiring mie mirip gratis.

Lalu hujan.
Dari mabes ke mix diner lumayan juga kalo ngangkot, taksi mehong, jalan kejauhan.

Beberapa nama tercetus di otak, telpon Bebeb yang anak kos-punya-motor-dan-kemungkinan-besar-mau-melipir-ke-mabes-dengan-iming-iming-makan-gratis berakhir dengan kekecewaan karena dia piket malam di kantor. Kasus yang sama terjadi pada Balelebow yang udah menuju rumahnya di antah berantah. Di grup ga ada yang nanggepin pancingan gw “siapa mau makan malam gratis tapi mampir dulu dong ke mabes…”

Dan korbannya adalah.. reporter magang, baru kenal, yang duduk di samping gw. Faktor penentunya adalah karena dia ternyata kenal sama si Bebeb yang akhir-akhir ini disuruh ke lokasi kriminal melulu *puk puk Bebeb*.

Ya sudah, ada mutual friend (gw percaya sama temennya Bebeb), dan dia pun bawa motor… Jadi kutukar boncengan gratis dengan makan malam gratis. Hahahaha! Untunglah teman baru gw tidak salah sangka mengira ini modus terselubung atau kode-kodean atau apalah seperti yang pernah terjadi sebelumnya. Beneran, ini simbiosis mutualisme. Win win solution. Timingnya aja agak mencurigakan, malem minggu. Hahaha!

Restorannya si Lizta ini penuh banget sama abege SMA yang pengen malming kekinian. Sampe-sampe si temen baru komen, “kayaknya kita yang paling tua di sini ya…”. Kita? Bahkan dia masih skripsi… Dan gw sidang kelulusan udah berjuta tahun lalu (oke, baru tiga tahun). Gw merasa kaya tante-tante ngajak ponakan yang merasanya dirinya tua. Lalu gw apaaaa? Uzur? Hahahaha.

Malam Minggu Mendadak Nebeng Lalu Makan Mie Gratis pun berakhir manis dengan setangkai mawar pink yang diberikan gratis oleh Lizta (restonya juga jual bunga) dengan alasan “biar lo keliatan abis malming”.

Yah lumayan diliatin di Transjakarta sih, ada mawar mencuat dari balik resleting ransel 😉

IMG_7826.JPG

IMG_7813.JPG

IMG_7830.JPG

Iklan

4 pemikiran pada “A7X, Afgan, Tempe, Bareskrim, Miemirip

  1. “Kemudian malam Minggu dihabiskan dengan nongkrong di Badan Reserse Kriminal Polri..”

    –> Ini udah kayak tim rookie reporter di Pinochio deh Nieen… ^^ Nonton Pinochio kah?

    Btw ak pernah denger juga soal Mix dinner soalnya kenal sama owner satunya, Assed, waktu kuliah.. Keren ya mereka ini masih seumuran kita udah wirausaha…

    1. drama Korea ya? tahu sih judul sama covernya, lagi ga mau ntn Ti, berpotensi bikin galau banget apalagi sedang musim hujan… intinya K-drama selalu membuat mood terombang ambing hahah.

      Iyak, gaul banget deh tuh para pemilik mix dinner.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s