Umroh (part 3)

https://www.youtube.com/watch?v=tDT_ESPh550

IMG_6963.JPG

Dresscode

Tiap mau duduk, emak selalu memilih geng Asia Tenggara yang dikenal lewat outfit mukena (kebanyakan putih) atau bergo panjang warna-warni.

Orang Turki biasanya pakai kerudung motif ramai bunga-bunga yang diiket ringkas ke belakang, kayak model kerudung di Indonesia era 90an gitu deh, bajunya gamis hitam agak ngatung atau warna lain dan dalemnya pake celana pipa warna sama.

Ada juga yang pake kain panjang bermotif yang disampirkan ke kepala dan menjuntai melewati gamis lalu disampirkan sedemikian rupa ke mukanya (tanpa peniti), istilah sunda mah “ngaharudungan” sebagai pengganti mukena. Sebenarnya mereka udah pakai baju tertutup tapi mungkin kain itu dipake biar lebih afdol kali ya.

Biar gak kepisah, rombongan punya ciri khusus yang ditempel di kerudungnya seperti pita warna-warni atau bros bunga dari flanel. Ya bener sih, kalo kepisah tinggal liat aja mana kerudung yang ada tempelan bunga.

Emak sih komen kalo doi mendingan jahit sendiri mukena dengan motif bagus yang ga ada duanya di Arab. Eh Moschic juga bisa jahit mukena loooh… Lebih cocok karena disesuaikan dengan ukuran wajahlo. Renda dan bahan pun disesuaikan dengan selera #advertorial.

India dan Bangladesh biasa bergerombol dengan gamis hitam dan ciri khasnya adalah kerudung/mukena bahan katun dengan warna mencolok, misalnya jingga, fuschia dan toska. Di bagian belakang kerudungnya ada tulisan jumbo yang berisi nama agen travel dan alamatnya.

Ada juga geng serba hitam yang pakai cadar, kerudung lilit dan abaya menjuntai. Biasanya abaya ini gemerlapan pake payet atau manik-manik gitu biar manis dikit karena yaaaa abisnya item-item doang sih. Itu abaya menjuntai beneran menyapu lantai dan kadang keliatan kotor gitu loh kainnya. Tapi kata emak cukup ditepuk aja kotorannya, tetap sah kok solatnya. Cuma ya jangan samain kondisi jalanan di Mekkah/Madinah sama di Jakarta dong. Di depan rumah aja udah ada becek-becek air kotor, bekas anuan ayam dan kucing… Ah, ga bisa pake abaya menjuntai di Jakarta kecuali lo bener-bener dianter pake mobil kemana-mana.

IMG_6955.JPG
Jabal Uhud
IMG_6954.JPG
Jabal Rahmah

Gegar Budaya

Bangsa Asia Tenggara emang sopan-sopan -kalo gak mau dibilang pasrah-, misalnya dalam hal mencari tempat shalat di shaf yang sudah penuh. Kalo gak bisa nyempil, ya udah gak maksa. Nah,ibu-ibu kebangsaan lain bisa aja nyuruh kita geser-geser biar dia dapet tempat. Akhirnya kita yang terjepit. Atau mereka maksa bikin shaf sendiri di space yang super sempit. Mungkin itu alasan emak milih geng Asia Tenggara biar barisannya nyaman.

Di masjidil Haram, gw memisahkan diri dengan emak untuk melipir sendirian karena ortu mau balik hotel dan gw mager banget kudu menempuh 1,5 km lagi. Gw pun membunuh waktu di lantai dua tempat tawaf sambil ngeliatin Ka’bah dan memperhatikan orang yang lalu lalang atau sibuk berdoa. Sempat diusir sama bapak-bapak muka Arab yang ngasih gestur awas-dong-gw-mau-solat dan terjebak di antara keluarga Turki yang ngobrol kenceng banget sambil merhatiin ribuan orang yang tawaf di sekitar Ka’bah.

Menjelang Ashar, gw mulai cari posisi. Ow ow ow barisan udah mulai penuh. Lalu gw melihat ada satu celah di antara kursi roda dan orang Turki di barisan paling belakang. Kaga ada karpet, jadi bismillah aja gak masup angin. Di samping kursi roda ada tas yang menggelantung dan rada menghalangi kalau ijk mau ruku dan sujud, jadi gw geser-geser aja dikit. Eh, si pemilik malah menyangka gw mau minta kurma (dia lagi megang kotak kurma dan ngemil), jadi dia menyodorkan itu kotak… dan gw terima aja deh. Hahaha. Lumayan.

Di barisan depan ada ibu-ibu berwajah Asia membawa tas belanjaan besar lengkap dengan termos+gelas plastik dan kotak makanan. Lah, mau jualan bu? Apa baru pulang dari pasar? Rupanya dia membawa segembolan besar makanan dan minuman untuk dibagikan gratis ke jamaah. Wow, pada rebutan sedekah yaa di sini. Terus tiba-tiba ada satu orang di depan mundur dan keluar dari barisan. Gw segera menempati tempat kosong itu, diapit oleh dua ibu Turki. Lalu mendadak ada beberapa ibu Turki lain datang dan membuat gw bergeser lagi…sampe kejepit. Waduh! Ane mulai paham kenapa emak milih duduk di tengah geng Asia Tenggara karena so far ga ada tuh insiden kejepit-jepit gini. Tapi biarlah, toh kalo udah pada berdiri biasanya rada lowong.

Sembari menunggu azan, gw ngedengerin percakapan dalam bahasa Turki yang nadanya tinggi kaya orang marah. Di depan, ibu-ibu Afrika yang sepertinya ikut andil dalam berbagi kasih (sedekah) tiba-tiba menyodorkan sebotol yogurt gratis pada gw dan ibu-ibu sebelah. Aih rezeki.

Kalo Jumat, emang banyak bingit yang bersedekah. Di luar Nabawi sekelompok mas-mas Arab teriak “halal! halal!” sambil bagiin sebotol air. Karena awalnya gw kira bakal disuruh beli (maklum, anaknya curigaan) jadi gw menghindar dan abang-abang Arab keukeuh nyodorin “HALAL! HALAL!”. Oke bang, oke, kalo gratis ane mau.

Oiya, pas lagi selonjoran di teras Nabawi, Jumat sore, ada juga anak kecil yang tiba-tiba lewat terus ngasih cokelat bentuk love-love. ADIK, APA MAKSUDMU? SEDEKAH/ NYINDIR/ KODE? #santaiajakeleusnien.

IMG_6953.JPG

Hotel vs Katering

Di Madinah, kami dapat hotel kece dengan lokasi dekat banget sama masjid. Di Mekkah, kami menginap di penginapan yang lumayan bikin olahraga tiap hari karena jaraknya 800 meter sama masjidil Haram.

Tetapi… Di Mekkah kateringnya jauh lebih enak dan beragam!

Di Madinah makanan pagi-siang-malam sama setiap hari, nyaris ga ada variasi dan rasanya hambar ala hotel gitu lah. Ayam, daging, ikan, sayur (selada, tomat dan timun segar), sop random, buah (pisang atau jeruk sunkiss), dan kerupuk plus sambal (penyelamat bangsa).

Bisa aja sih jajan sendiri cari makan di luar, tapi eke kan udah bayar kateringnya. Kalo emang pake paket backpacker yang ga pake katering sih hajar aja jajan di luar hehehe *bujet tipis*

Nah, di Mekkah kateringnya seperti makanan rumahan yang enak dengan variasi menu setiap hari: ayam goreng, ikan tongkol, sayur bihun, nasi uduk, capcay, sayur lodeh, soto, bubur, roti, kerupuk dan sambal yang jauh lebih enak. Yang jadi peer adalah jarak jauh dari masjid-hotel. Jadi.. Subuh cus ke masjid, balik buat sarapan. Zuhur cus, balik buat makan siang. Isya cus, balik buat makan malam. Sekali jalan pulang-pergi 1,5 km.

Lumayan yee apalagi di masjid tawaf plus sai yang bikin ngos-ngosan. Ini ibadah yang pasti disukai para penyuka olahraga kekinian: lari. Pas sai, kadang gw lihat keluarga malah seru-seruan dengan menjadikannya semacam lomba lari (biasanya sama anak kecil).

Berjibaku di kereta setiap hari rupanya jadi latihan buat menyelinap di antara kerumunan orang yang tawaf. Gw cuma menghindari geng berbadan bongsor non Asia Tenggara yang suka dorong-dorong heboh.

Alamak! Pengen banget nyoba deketin hajar aswad tapi ane dilarang sama bos karena takut kejepit, apalagi yang rebutan megang itu badannya gede-gede semua. Bahkan banyak yang sampe manjat-manjat di dinding Ka’bah. Kalo lagi sepi, bisa banget melipir ke bagian dinding Ka’bah buat megang. I did it 🙂 cuma di hotspot kaya Hajar Aswad ya babay aja lah kecuali mau nyoba nyelip sendirian. Kalo bawa rombongan terus saling pegangan gitu suka riweuh nyelipnya.

Sayangnya masjidil Haram lagi direnovasi jadi kesannya lebih sumpek dengan dinding pembatas di mana-mana sehingga banyak jalan ditutup (dan bikin bingung kalo mau keluar) dan latar belakang alat-alat berat macam traktor.

Masjid Nabawi juga lagi perluasan, tapi sama sekali gak mengganggu aktivitas dalam masjid jadi IMHO Nabawi lebih pewe. Yah, semoga bisa balik ke Masjidil Haram pas renovasinya udah selesai ya. Siapa tahu disuruh liputan haji, aamiin 😀

Gw kira pemakaian kamera dan sebagainya dilarang di dalam masjid, terutama Ka’bah, eh rupanya bebas banget buat foto-foto. Apa karena lagi renovasi ya?
Bahkan pas lagi tawaf ada aja yang jalan sambil selfie dan itu bukan cuma orang Indonesia loh! Biasanya pada heboh perfotoan setelah kelar tawaf, fotonya dari lantai satu atau pun lantai dua. Gw pengen banget lihat pemandangan tawaf dari lantai tiga tapi muter-muter masih gak nemu tangganya. Ya sudah lah.

Akyu juga mampir sebentar ke tempat-tempat bersejarah seperti Jabal Uhud, Jabal Rahmah, Jabal Nur, lihat tenda-tenda di Mina, dan masjid Quba. Lalu ke Kebun Kurma Madinah yang menyediakan beragam kurma dengan jenis dan harga yang variatif (ada juga di Tanah Abang tapi di sini sih lebih murah).

Fakir Wifi

Bepergian umrah dengan orangtua (yang udah tua) lebih enak bila berpasang-pasangan. Maksudnya, nyokap dan anak perempuan, bokap beserta anak laki-laki. Kota yang asing dan penuh orang ini berpotensi bikin orang kesasar, apalagi petunjuknya pake arab gundul atau bahasa Inggris. Terutama buat orangtua yang berpotensi lupa jalan ya. Dan gak semua orang Arab bisa bahasa Inggris dan Indonesia, jadi kalo mau nanya ya…

Karena cuma bertigaan, ga ada yang jagain bokap, ada banyak momen kebat-kebit saat beliau belum balik kamar atau gak kunjung muncul di tempat janjian. Ngeri nyasar, lupa pintu keluar, dsb. Intinya, hilang! Di Nabawi ngilang dari Zuhur-Ashar, tiba-tiba datang ke hotel bilang “wah tadi nyasar”. Padahal jarak masjid ke hotel tuh dekeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet banget. Kebayang gak paniknya pas di masjidil haram terpisah terus ditunggu di tempat janjian ga ketemu dari Zuhur-Ashar. Apalagi Haram jauh lebih gede, jauh lebih rumit jalan keluarnya karena lagi ada renovasi. Bawaannya was-was-was-was-was-was-was-was-was karena bokap cuma sendirian. Dengan keajaiban, akhirnya kami bertemu juga. Emosi campur aduk deh, berasa pengen nyebur ke sumur zam-zam.

Hari pertama di Makkah bahkan ortu gw udah ngilang ninggalin gw bersama rombongan karena satu dan lain hal. Well, mengingat ibu bos udah megang kartu nama hotel (kita baru dateng ke masjidil haram jadi belum tahu jalan pulang) jadi gw yakin pasti ortu bisa balik. Iya, balik sih, abis gw sedikit berlumut nunggu di lobi hotel karena kuncinya dibawa sama mereka. *elus dada ayam KFC*

Ya telpon aja kali?

1. Yang bawa hape cuma gw dan nyokap.

2. Gw berpikir wifi aja cukup jadi gak beli nomer sana.

Pas kejadian emak bapak ngilang sih gw cukup sms emak, “mak, ditunggu di hotel.”. Lah kalo yang ngilang bokap doang, mau sms ke siapose kokondao? Terus ini ngilangnya berkali-kali yaaaa.. Lumayan pening juga, tapi jadi pelajaran penting deh buat pergi sama mahram dan jangan lupa bawa henpon serta beli nomer setempat.

Gw beli simcard mobily yang ternyata cuma bisa buat ngenet. Jadi ada dua macem, buat telpon dan sms aja serta buat internet saja. Lah pantes kok simcard ini bisa ngenet tapi gagal buat nelpon sama sms. Udah pengen banting hape aja rasanya…Ya namanya persiapan mendadak, ga sempet gugel-gugelan dulu.

Pulang 1,5 hari

Nah, cerita pulang juga lumayan seru nih. Penuh lika liku dan pahit manis.

Manisnya?

Pas ngecap paspor, si petugas imigrasi ganteng menatap gw selama beberapa detik seraya membetulkan sorbannya. Benerinnya lama bener deh, padahal gw udah nyodorin paspor. Eh, masih aja gw diliatin. Bikin salting. Banget. Sampe gw tertunduk-tunduk karena mana gw berani ngeliatin lakik di negara ini? Takut kaaak! Takuuut! (“apa salahku bang? Sampai kau melihatku sedemikian rupa? Apa karena wajahku terlampau rupawan?” *dibekep pake kain yang dicelup baygon*).

Akhirnya matanya menuju pada lembaran pasporku. Lalu dia memanggil nama gw dengan pelafalan yang benar dan sempurna (bukan nani-yen atau na-nen) sambil nunjuk cap paspor tanda masuk Saudi yang dobel.

“This is my stamp”

“Yeah?”

“Do you remember me?” tanya dia sambil tersenyum tampan.

EALAH PETUGAS IMIGRASINYA SI MAS ITU LAGI. Aduuuuh… Tapi beneran mas karena saya gak berani jelalatan di Arab, takut masuk penjara atau melanggar hukum, jadi saya lupaaaa.

“Nah.. I forget *nyengir*. Thanks!”

Terharu deh diinget sama mas imigrasi cakep. Wakakaka.

Lalu… mentang-mentang pesawatnya dicharter buat jamaah, datengnya gak sesuai jam yang tertera di tiket. Yah, emang sih proses check in juga molor. Tapi teuteup aja.. Terkantuk-kantuk berjam-jam di ruang tunggu. Akhirnya pesawat datang. Udah siap-siap bobo cantik (kelas bisnis lagiii~) diminta pindah tempat duduk karena ada penumpang sakit. Sakitnya parah gitu sampe pingsan dan pake oksigen jadi harus di bawah penjagaan pramugari di bangku terdepan. Ya sudah, gw pindah ke belakang dan ternyata kalo ngantuk sih mau kelas apa pun tidur tetap pulas, hahaha. *lap iler*.

Transit di KL tengah malam dan dibilangin kalo pesawat ke Jakarta akan ada pagi-pagi. Well, gw dan rombongan dibawa ke hotel (nyampenya juga jam 4 pagi) buat istirahat sebentar sebelum kumpul lagi di bandara jam 8. Baru merem sedetik pintu udah digedor… Ternyata bokap (sekamar berdua, jadi gw sama emak) yang ngasitau udah jam 7. NAH LOH MAMAAAK KITA KETIDURAN DAN BAHKAN BELUM MANDI TERUS KESIANGAN.

Kami bergegas ke lobi, kirain udah telat, ternyata masih banyak ibu-ibu yang belum datang. Yaaah tau gitu mandi dulu, tapi uda telat ah kalo mandi lagi takut ketinggalan pesawat. Hiksu. Abis sarapan dan menyesap teh tarik yang dirindukan, cus lah ke bandara. Pas check in… rupanya nama kami bertiga gak kedaftar di flight pagi. LOH LOH LOH.

Rupanya ada kesalahan dari pusat, jadi pulangnya flight sore tapi kecatetnya pagi di panitia. OEMJI GW SEBENARNYA MASIH BISA BOBO CANTIK DAN MANDI DI HOTEL SAAT INI. Yak… Bertapa sekian jam di KLIA deh. Tapi ada tempat pewe di lantai atas buat nunggu atau rebahan, jadi gw duduk di sana sekalian main Sims City yang baru diinstal (terus sekarang udah bosen karena kotanya udah berantakan).

Check in lagi untuk kedua kali dan menemukan rombongan sore misuh-misuh karena koper mereka ilang. Jadi ada kesalahan di guide geng sore di Malaysia yang membuat koper mereka tercecer dan ga bisa dimasukin bagasi. Geng ibu-ibu ala Syahrini mengomel karena belanjaan mereka yang berisi puluhan baju, gelang, dan segala barang dari mol-mol raib entah kemana. Tampaknya koper mereka bakal balik ke Jakarta, tapi keesokan harinya. Diam-diam gw bersyukur sih, kalo dari awal nama gw tercatat dengan benar berarti kan koper gw juga bakal tercecer.

Tuh kan, ada hikmah di balik semua peristiwa 😉

Btw, baru nyoba tol JORR bandara ke arah rumah. Cepet banget! Karena lagi kosong juga sih, gw pulang pas orang sibuk natalan. Tapi sungguh terharu, kilat!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s