Umroh (part 2)

Zamzam Gratis Salut buat manajemen masjid nabawi yang menjaga masjid selalu rapi dan bersih meski ribuan pengunjungnya ga pernah berhenti datang dan pergi 7/24. Begitu masuk, tas kita diperiksa sama askar bercadar. Handphone berkamera boleh masuk, kamera kayanya ga boleh tapi di tas emak gw lolos aja sih, botol minum boleh masuk karena gak sedikit orang yang niatnya sama kaya gw: menuhin botol pake zamzam gratis. Nah, beda cerita kalo lo bawanya galon kosong! Ditolak mentah-mentah deh sama askar. Bisa aja sih ngisi zamzam pake botol segede dan sebanyak apa pun di tempat air minum yang letaknya di pelataran masjid, tapi tempat kaya gitu cuma ada di area tertentu. Gw melihat penampakan keran zamzam di pelataran masjid Nabawi dekat pintu 17, nah yang kaya gitu ga ada di area pintu 25-26 yang dekat sama hotel gw. Jarak pintu 17 ke 25 sekitar 500 meter.. Lumayan olahraga. Kalo di dalam, zamzamnya ada dalam tempat-tempat air yang berjejer di berbagai area. Bisa pilih mau yang dingin atau gak dingin. Gak masalah mau seharian di masjid, dahaga selalu terpuaskan. Ah pokonya buat gw pecinta hrateisan, servis ini benar-benar memuaskan. Zamzam looooh! Persis di depan pintu keluar masjid Nabawi ada Starbucks yang menggoda banget buat penghilang haus abis shalat kalo punya real berlebih. Cuma gw ngeliat harganya langsung males (di Jakarta juga nyaris ga pernah beli sih). Lagian kedainya selalu rame, take away semua sih. Mending isi botol minum pake zam-zam aja. Gratis dan segar. Kalo di Masjidil Haram keran air melimpah ruah di tiap tempat. Gw banyak melihat orang pulang dari masjid membawa tentengan galon berisi air zamzam. Di supermarket sejuta umat Bin Dawood juga dijual kok plastik yang mengembang jadi galon. Lumayan kalo hotelnya jauh dari masjid dan ogah beli air putih, beli aja galon plastik dan isi ulang untuk persediaan di kamar. IMG_6949-1.JPG Payung Nabawi Nabawi cantik banget, baik itu di dalam maupun di luar. Gw sama emak puas-puasin nyoba di berbagai tempat. Di dalem kubahnya bisa dibuka jadi keliatan langit malam, di luar ada payung-payung yang kadang kuncup kadang terbuka. Latar belakang langitnya pas subuh dan magrib itu…. Aih romansa. Apalagi liat pasangan suami istri yang janjian ketemu abis solat. Terus kalo di sana pada PDA, setidaknya gandeng tangan suaminya… *celingukan* Mungkin takut kepisah lalu salah bawa istri kalo ga digandeng… Soalnya bercadar semua #plak. Eh tapi penasaran yah gimana cara mengenali istri atau anak di tengah banyaaaaaak banget yang bercadar. Kalo siang, mataharinya silau bingit! Biasa deh Desember yang tsundere dan labil, angin dingin tapi matahari terik. IMG_6951.JPG Nongkrong di pelataran Nunggu di pelataran masjid Nabawi juga pewe kok, lantainya bersih karena secara rutin dipel pake pel raksasa yang terhubung dalam mobil pembersih. Petugas kebersihan yang berseragam cokelat (plus cadar), banyak juga merupakan WNI, sigap membersihkan sampah yang ditinggalkan pengunjung. Makanya, banyak orang yang solat di pelataran masjid Nabawi tanpa pake sajadah. Bener-bener plek plekan aja nempel di lantai meski udah diinjak pake sendal dan sepatu. Tapi emang relatif bersih.. Kalo gw sih kudu pake sajadah karena lantainya adem banget (kata emak di bawahnya ada AC, tapi ada area lantai lain yang gak sedingin es) sehingga bikin perut kembung dan berpotensi menciptakan kentut. Paling malas bolak balik ke tempat wudhu karena di masjid ini prinsipnya angkat pantat hilang tempat. Rebutan! Apalagi kalo datangnya menjelang azan. Penuh perjuangan kalo mau solat di dalam. Kalo di Masjidil Haram, nongkrong di pelataran lebih kaya piknik karena ga ada pagar yang membatasi masjid dengan mal dan hotel sekitar. Bisa aja duduk ngemper deket KFC terus beli sekotak gede ayam, piknik abis zuhur sambil nungguin Ashar. Biasanya rombongan keluarga rame abis shalat saat pemisah cewek cowok udah dicabut sama petugas. Langsung ngumpul lagi bercengkrama di atas permadani. Bahkan banyak pekerja renovasi yang bobo siang di pelataran meski matahari menyengat super silau. Rupanya lantai pelataran masjid adem banget. Apakah pake AC di bawahnya? Entahlah. Yang pasti kalo duduk tanpa sajadah atau alas ya siap-siap masuk angin. Oleh karena itu.. Senjata gw setiap pagi adalah minyak angin yang dibalur merata biar ga kentut-kentut meski terkena angin semriwing dan lantai sejuk (kalo ga kedapetan tempat di atas karpet). Kalo mau solat di dalam sambil ngeliat Ka’bah ya harus modal waktu. Datang dari awal dan ngetek tempat serta nahan buang angin! Soalnya kalo udah di dalam terus ga bisa nahan gas ya harus jalan jauh ke tempat wudhu. IMG_6952-0.JPG Tongsis Pas gw bawa tongsis, mbak askar megang-megang dan komentar “bla bla bla selfie?” Sambil ketawa kecil. Gw ikutan cengengesan. Duh, deg-degan kirain ga boleh masuk masjid karena bawa tongsis. Untunglah mbak askar masih muda jadi dia paham fenomena masa kini. Tapi gw kaga berani lah make dalem masjid, jadi perfotoan pake tongsis dilakukan di pelataran yang rupanya menjadi pusat perhatian dari kaum yang belum mengenal monopod seperti dua mbak Turki yang nyamperin terus nanya-nanya (tapi pake bahasa Turki). Komunikasi gagal. Kayanya dia nanya harga deh. Dijawab pake bahasa Inggris tapi dia menggeleng ga ngerti. Ya udah lah mbak mari berpisah dengan senyum saja. Kalo tongsis mulai ramai di Turki, mungkin salah satu penyebabnya adalah gw? #plak. Tapi kata Ati yang pernah ke Turki buat menemui ehem-ehemnya yang orang sono, tongsis emang barang langka di Turki. Dia juga ditanyain melulu sama orang setempat pas foto-foto pake tongsis. Bisa tuh jadi bisnis! Ada juga bapak yang ngeliatin sampe segitunya dan berakhir dengan photobomb.

IMG_6958.PNG

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s