Umroh (part 1)

Ajakan umroh dari bu bos sudah lama diucapkan, hanya saja gw selalu bilang “ntar yak mah, duitnya prioritas buat ke Jepang dulu”. I thought that won’t happen for a while until I went to Sho’s place for free few months ago *usap air mata haru*

Bu bos kembali mengajak dan kali ini gw tidak punya alasan menolak. Gayung pun bersambut saat gw mendapat kejelasan tanggal libur di tengah segala ketidakjelasan ini itu, kelar magang kapan, mulai kerja kapan, uang saku cair kapan (eh), begitulah.

Setelah lapor ke ibu bos ancer-ancer libur yang lumayan lama durasinya, beliau bersemangat ngurusin daftar umroh dalam waktu singkat. Karena semua serba mendadak, rencana rombongan sama tante dan krucil menciut jadi cuma bertiga. Rencana mampir dulu ke tempat ponakan juga batal karena agen travel ga bisa ngurusin tiket kesana kesini dengan harga terjangkau dalam waktu sempit banget.

Banyak drama terjadi, seperti ngurusin kartu kuning meningitis yang bikin bolak-balik Halim sampe dua kali (kesiangan), RS Fatmawati (ternyata udah ga bisa lagi di sana), ke bandara Cengkareng (kesiangan).

Bolak balik kampus karena agen travelnya di sana, tempat bu bos umroh beberapa tahun lalu. Bolak balik imigrasi Depok-Jaktim karena data bu bos bermasalah.

Tiba-tiba jadwal dipercepat seminggu oleh agen travel. Artinya, gw harus menyelesaikan target 10 hari dalam waktu kira-kira setengahnya. Kejar setoran! Ibarat angkot gw udah ngebut ga pake injek rem lagi. Hajaaaaar! Begini ya rasanya lembur demi anak istri atau alasan yang kuat. Harus bisa!

Tiba-tiba (LAGI) jadwal dipercepat sehari. Baru dikasitau beberapa hari sebelum berangkat. Makin ngebut.
Agen travel mendadak ngabarin kalo kami bertiga ternyata digabungin ke agen travel lain yang memang berafiliasi sama mereka.

Udah pasrah dengan emosi campur aduk. Kenapa mendadak? Kenapa ga dikasitau dari awal kalo ini digabung ke tempat lain? Bakal beneran berangkat gak sih?

Koper dan seragam yang udah dikasih oleh agen sebelumnya pun ditarik dan diganti sama nama agen baru. Emak udah ngurut-ngurut jidat berkerut. Gw pun ga bisa bantu apa-apa karena harus menggila nyelesein tugas. Yah kami pasrah.

Dengan segala ketidakpastian, berangkat gak berangkat, yang penting udah niat. Manusia berencana, Tuhan menentukan, toh?

Bu bos meneruskan persiapan, gw juga meneruskan hari-hari dimana jari kaya kesetanan. Tiketiketiketiketiketik.

Setelah dalam sehari terakhir memenuhi kuota yang sewajarnya diselesaikan dalam tiga hari, gw agak limbung dan hilang fokus sampai nyaris ditabrak bajaj pas nyebrang di Sabang lalu termangu sekian detik di depan ATM, berusaha memasukkan Tapcash yang memang tidak bisa masuk ke mesin.

*masukin*
*gagal*
*masukin lagi*
*gagal*
*diem kebingungan*
*masukin lagi*
*gagal*
*ulangi beberapa kali sampai tersadar*

Ibarat ini adegan film, sutradara sedang fokus pada gw yang berjalan gontai dengan tatapan nanar dan orang-orang lain dibikin kaya kelebatan cahaya gitu.

Saat packing, gw pun udah gak tau harus bawa apa, bakal pake apa, semua udah diatur emak lewat Moschic yang siap menjahit kapan pun gw butuh baju baru sejak SD. Hehehehe.

Baju ulang tahun? Baju kebaya kelulusan SMA dan kuliah? Kebaya nikahan ipar? Gamis buat lebaran? Baju baru biar ga lusuh pas liputan ke luar kota? Baju baru biar ga lusuh pas liburan ke luar negeri? Dan.. Gamis serta jubah biar tetap kece saat umrah? Tentunya jahit di Moschic. Udah advertorial belum nih? Hahaha.

Memang sejak beberapa pekan sebelumnya emak udah heboh menyiapkan berbagai bahan dengan warna cemacem yang gw iyakan saja semua karena emak bagaikan noona stylist para artis Korea. Aku percaya padamu lah Mak!

“Nih bahan buat jubah, mau yang ini apa itu?”
“Jubah buat apaan?” *minta digeplak*
“Buat bla bla bla bla! Lalala lilili!”
“Oke..”
“Mau warna apa? Ini ada kerudungnya lalala lilili…”
“Terserah… Boleh… Iya… Oke…”

Gw nurut aja kaya anak-anak Johnny’s yang harus berpose macem-macem di majalah An An.

Jadi beneran wardrobe umroh disponsori oleh Moschic sepenuhnya. Gw cuma ngebantu nemenin nyari kerudung matching sambil sesekali komentar kalau perfeksionisme emak gw soal keserasian warna mulai kumat.

“Mak, apakah selain tidak solat lima waktu, pake kerudung gak terlalu matching juga merupakan dosa besar buatmu?” #bletak.

Kalo gw kan menganut hukum tabrak warna tabrak motif ya kalo lagi kepepet asal jangan bener-bener parah sampe mata orang kelilipan. Kalo emak kudu rapi jali, cakeuuup. Pantesan pas jalan sama doi ke Oman untuk pertama kali, doi disangka bos dan ane disangka bocah TKW.

Hari yang dinantikan pun tiba, berangcut lah kami… Emak bapak memakai seragam yang telah dijahit sementara gw yang antimainstream memilih pakai baju bebas (kan udah beda tur? Ga akan ada yang pake seragam kaya kita).

Bisa ditebak cuma gw doang yang ga pake seragam karena rupanya ada sejumlah rombongan yang batiknya sama kaya punya emak babe. Yaudah lah biar gampang dicari kalo lagi ngumpul sama rombongan yang bapak-ibu-kakek-nenek semua. Yaaah tiada teman seumur seiya sekata.

Transit di Kuala Lumpur sembari bernostalgia ke era SMA saat gw pertama kali ke sana buat main ke tempat krucil-krucil. Kala itu aku masih kurus… *beda fokus*

Setelah melewati episode drama “koper-saya-tertukar-di-rombongan-lain-yang-namanya-sama” (korbannya bapak-bapak, bukan gw karena nama gw tiada yang menyamai hingga sekarang. Kalo pun ada pasti ga ada “E” nya) kami pun dibawa ke restoran Melayu buat makan malam dengan bis kece.

Ingat bis, ingat seorang teman yang merupakan salah satu anggota bismania. Tiap keluar kota atau keluar negeri, gw biasanya menyempatkan diri untuk mengabadikan bis-bis yang ada buat dikirim ke orang itu. Kapan lagi sih lo bisa bikin orang senang bukan kepalang cuma karena foto bis? Enak lah orang yang satu ini kalo temennya jalan-jalan ga pernah nagih oleh-oleh, cuma nanya “bisnya bagus ga di sana?” :))

Karena bisnya di KL emang keren dan bersih, gw foto-fotoin dari angle terbaik yang sekiranya bakal disukai oleh bismania. Dan beneran aja loh dia bilang “lo bikin gw mesem-mesem lewat foto ini”.

Memang luar biasa teman gw yang satu itu.

“Kalo liat foto gw gak mesem-mesem ya?” *ngambek mode ON*

“Bisa kok… Kalo lo fotonya di depan bis. Tapi kalo foto bisnya aja tanpa lo juga boleh banget.”

Trakdungjes. Setelah cerita ke bu bos, malah beliau yang lebih semangat pas lihat bis.

“Tuh ada bis, sana poto!”

Eaaak.

Kami naik bis ke suatu tempat di Malaysia untuk makan. Di sama bab drama dilanjutkan dengan judul “kacamata mamah jatoh! Mamah ga bisa baca nih!”.

Yah mak. Emang disuru ngabisin duit kali buat beli kacamata di Arab.

Karena udah kemaleman, rencana city tour batal dan lanjut ke bandara lagi. Bengong syalala lilili nungguin pesawat pagi buta pukul satu.

Cyecyapih… Kami dapet kelas bisnis~ dan sepanjang perjalanan selama sembilan jam gw habiskan dengan tidur di kursi yang bisa dijadiin flat bed. Sebelumnya gw sama emak mainin berbagai fitur buat gonta-ganti posisi kursi dan senderan kaki *norak*.

Lain kali mau dong dapet bisnis di pesawat lain macam Garuda.. Etihad.. Emirates.. Yang kece-kece..

Kalo soal makanan, Etihad = Garuda > Air Asia X > JAL. Tapi etlis di JAL masih dapet buah dan kue-kue kecil sih, di Air Asia X hanya makanan berat. Tapi ya udah lah.. Udah bobo manis di balik selimut tebal dalam posisi nyaman sembilan jam..

IMG_6946.JPG

Pagi-pagi buta sampailah di Jeddah, bandara haji King Abdul Aziz. Sepi banget, hanya ada rombongan kami. Yak, keluarkan jubah, mulai pakai baju tertutup~

Antrean perempuan dan lelaki di imigrasi dipisah. Gw pikir bakal ada petugas cewek, ternyata tetep sama cowok yang tentu saja cakeppppp dengan sorban merah putih khas Saudi gitu lah. Gw gak berani banyak lirik-lirik muka karena harus menjaga pandangan *tsahhh* jadi gw cuma ngeliatin si petugas imigrasi ini pake cincin di tangan kiri. (Suara dalam hati: yaaaah taken saudara-saudara!). Gw juga merhatiin kalo dia ngecap dua kali karena di percobaan pertama tintanya kurang kelihatan. Ah, ya sudah terserah abang aja yang penting aku boleh masuk negara abang…

Meski antrean bejibun dan petugas ada banyak, loket yang dibuka cuma dua coba… *tepok jidat*

Angin pagi pertengahan Desember di Jeddah mirip kaya cuaca gunung. Dingin semriwing asik bikin males mandi. Kami masuk ke bis masing-masing (bisnya lebih tua dan kotor dibandingkan bis di KL walau masih layak) dan menempuh perjalanan selama kurang lebih enam jam ke Madinah.

IMG_6947.JPG

Mampir sekejap ke masjid terapung dan corniche market di mana banyak banget toko dengan embel-embel murah, restoran Indonesia seperti baso, dan pegawai toko Arab yang fasihnya kaya mbak-mbak di ITC.

“Masuk dulu… Lihat dulu.. Murah.. Murah..”

Dengan uang darurat setipis tisu gepeng setelah diduduki oleh pantat gajah selama seharian, gw tidak tergoda membeli apa pun. Banyak lah di Tanah Abang. Ada juga pengemis yang tipenya sama dengan Kamboja. Kalo di Kamboja mintanya satu dolar, di sini mintanya satu real.

“Haji Sedekah! Satu real!” Kata para ibu kulit hitam bercadar bersama anak-anak yang digendong dalam bahasa Indonesia fasih. Mintanya ga cuma di jalan, tapi juga sampe masuk ke dalam bis.

Rombongan lain pulang dengan membawa serentengan plastik belanjaan setelah muterin itu pusat perbelanjaan yang mirip itc.

Ini kali kedua gw bepergian pake tur ya, dan imho emang manajemen Jepang itu nggilak disiplinnya tapi emang kehandle dengan rapi. Lah ini jamaah ditinggal di corniche dibiarin belanja tapi kaga diabsen sama penanggung jawab, jadi pas balik lalu diabsen ada yang namanya gak disebut atau nama dipanggil orangnya nihil bikin ribut. “Kemana orangnya? Kita penumpangnya berapa sih?”. Semacam itu.

Lanjut ke Madinah!

Kursi gw senderannya rusak, gak bisa tegak, jadi nyaris sepanjang perjalanan gw tiduuuuuuur melulu karena ngantuk.

IMG_6948.JPG

Pemandangan gak beda jauh sama Muscat. Gunung batu, gurun, gersang, sedikit pohon, nuansa cokelat, dan jalanan sepi tanpa hiasan warung-warung teh botol.

Pokoknya kalo ditinggal di tengah jalan ya wassalam. Mau minta tolong siapa? Yang ada hanya pasir berbisik dibintangi oleh Christine Hakim dan Dian Sastro.

Merek otomotif Jepang juga berjaya di Arab ya. Banyak merek-merek terkemuka yang eksis.

Liat di pinggir jalan banyak toko jualan baju gamis laki atau disdas. Khusus buat anak-anak di belakangnya ada gambar spongebob dan kartun lain. Warnanya putih, abu, cokelat, warna netral gitu deh. Tapi sejauh ini gw jarang melihat penduduk Arab asli di masjid Nabawi atau Masjidil Haram, katanya sih mereka dibatasi kuotanya untuk memberi kesempatan bagi kaum muslim dari negara lain.

Jadi muka-muka yang gw temui kebanyakan Asia Tenggara, Turki, India dan Bangladesh.

Di Madinah, gw nginep di Al Haram yang letaknya hanya berbeda satu gedung sama masjid nabawi. Cuma sekitar 50 meter saja~

Hotelnya pewe, cuma ga ada odol dan sikat gigi aja. Apakah karena pada pake siwak?

Lobi hotel nyambung sama pertokoan gitu jadi memang bentuknya agak rancu. Ini hotel apa ITC?

Di sekitar masjid banyak toko oleh-oleh yang menjual beragam benda, mulai dari tasbih, pashmina, kurma, gamis, dsb. Selain toko yang tempatnya memang permanen, ada juga pedagang kagetan yang ngemper di depan halaman masjid. Biasanya rame setelah shalat apa pun, subuh sampe isya.

Lagi-lagi ini surga belanja untuk warga Indonesia dan Malaysia karena memang semuanya bisa bahasa Indonesia atau Melayu.

Abang-abang ngibas gamis sambil teriak “lima real.. Lima real.. Halal.. Halal..”

Kalo di Jepang, buat deal sesuatu kita pakai “oke? oke desuka?” di Arab pake istilah “halal”.

Begini ya rasanya jadi bule yang melancong ke negeri jauh tapi di sana orang bisa bahasa Inggris jadi mereka gak kesulitan berkomunikasi.

Iklan

2 pemikiran pada “Umroh (part 1)

  1. Baca 1/2 dulu yak, komen, baru nerusin baca lagi.

    Oke.
    Muhahahahaha!!
    Kamuh heitz banget laksana arteiiiiz! Punya personal stylist deh.

    Olala tante sangat memegang teguh kematching’an ya? Wah baeklah akan kuingat-ingat jikalau suatu saat ada rencana bersua. Secara akikes sejak di Oz kan hobinya tabrak warna. Color blocking.

    Oke aku mau lanjutin baca dulu.

    • Aku bagaikan girlband Korea mem. Kalo ga matching kadang suka disuru ganti baju sebelom cus kerjo. Tapi seringnya lanjut terus aja kekekeke

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s