Himono Onna Naik Haji – Akita University (8)

Bangun pagi penghuni kamar rada rempong karena bingung mau pake blazer atau batik karena hari itu kami dijadwalkan akan ada “kuliah” di Akita City Cultural Hall bersama petinggi dari surat kabar lokal Akita Sakigake Shimpo. Pokoknya harus rapi deh. Setelah cuci muka dan ganti baju (gw sih ngikutin kebiasaan orang Jepang kalo lagi musim adem tanpa keringat begini, mandinya sehari sekali pas mau tidur) rombongan cus dengerin presentasi. Intinya sih permasalahan media massa khususnya surat kabar di Jepang mirip sama Indonesia, mulai kalah pamor sama media digital. Maka dari itu, mereka berusaha menyikapinya dengan membuat versi koran digital.

Satu lagi, mereka juga semakin menggiatkan layanan antar koran pake loper. Kelar presentasi kemudian rombongan dipecah, ada yang ke radio dan stasiun televisi. Kelompok gw kebagian ke stasiun televisi lokal Akita Broadcasting System. Di sana mereka ngasi liat cuplikan video waktu liputan investasi di Jakarta, terus kami diajak masuk ke salah satu studio televisi tempat syuting program berita. Gak jauh beda sih sama studionya FISIP, malah lebih gede studio di kampus.Mungkin karena ini stasiun televisi lokal kali ya.

Tapi gw suka sama sistem prompter-nya. Jadi, naskah yang tertulis di kertas memang ditaruh di atas meja penyiar, nah di langit-langit ada kamera khusus yang mengarah ke naskah, hasilnya ditampilkan di prompter yang terletak di dekat kamera. Jadi si prompter ini nayangin apa yang tertulis di naskah langsung dan bisa dikontrol sama penyiarnya, kapan harus balik halaman naskah dsb.

Villa Flora, Akita
Villa Flora, Akita

Next destination… Makan siang di Ciumbuleuit, eh bukan, Villa Flora yang letaknya menanjak dan tepat di atas taman-taman bunga yang cantiiiiiiiiiik banget. Kebayang deh kita nari-nari di sana sambil mengibas rok seraya berkata “banyak bunga-bunga… ciaobella..”.

Tapi beneran bunganya banyaaaaak banget, gw cuma lihat dari atas aja sih soalnya buat ke taman bunga harus bayar karcis masuk. Antara pedit sama kere emang beda tipis. Di Villa Flora ini kami makan bersama mahasiswa dari Akita International University, jadi semeja diisi segerombol mahasiswa Indonesia plus satu atau dua orang mahasiswa setempat. Ada yang orang Jepang asli, ada yang mahasiswa dari luar Jepang juga.

Gw semeja sama cowok Jepang yang gedenya di luar negeri jadi bahasa Inggris dia kece. Berhubung tempat duduk gw jauhan sama si mahasiswa Akita jadi agak susah mau pedekate, eh ngobrol mesra, eh saling mengenal satu sama lain.

Gw lebih banyak ngobrol sama ibu pemandu yang ternyata belajar bahasa Indonesia di UI 19 tahun lalu dan sejak saat itu belum pernah datang lagi ke Depok. Dia kaget pas gw cerita betapa penuhnya Margonda dengan berbagai restoran termasuk resto Jepang.

image_6 image_5 image_4 image_3 image_2 image_7

Usai makan, kami diajak berkeliling ke Akita International University. Sebagai anak UI Depok yang luas kampusnya bikin ngos-ngosan kalo dikelilingin pake sepeda atau kaki, ngeliat AIU ini rasanya kaya cuma melipir ke satu fakultas. Yep, kecil bingit. Eh gak bingit juga sih, kecil aja. Segede apa yah…mungkin FISIP + FIB?

Tapi pekarangannya luas sih. Kalo di UI kita dikelilingi hutan pohon karet, di sini dikelilingi pohon-entah-apa-tapi-daunnya-mulai-menguning-jadi-romansa-banget. Aw aw aw! Cinlok bisa kali… Tapi orangnya cuma dikit gitu, pilihan terbatas dong? Ya setidaknya bisa pilih dari bermacam kewarganegaraan wakakakaa. Jadi inget kata temen gw yang kuliah di Asia Pacific University, Beppu kalo kampusnya di desa. Nah, ngeliat AIU ini gw bisa ngebayangin APU kayak gimana. Letaknya terisolasi gitu deh emang di kampungnya Akita,Tapi ya begitu deh… sepi.. Boro-boro ada kos-kosan atau warung pinggir jalan, sepanjang mata memandang ya pohon, ya gunung, ya rerumputan. Siswanya tinggal di asrama. Mau kemana-mana harus nunggu bis yang lewat ke halte kampus. Sempat ngintip ruangan kuliahnya, wiiiii… keren loh. Nuansa kayu-kayu gitu. Dosennya juga dari luar Jepang. Salah satu yang patut dipamerkan dari kampus ini adalah perpustakaannya yang arsitekturnya mantap. Melingkar-lingkar artististik, pas banget buat foto-foto!

Sejauh ini belum ada satu pun mahasiswa dari Indonesia. Ada mbak kerudungan satu orang, itu juga dari Brunei. Gw kalo ditawarin beasiswa full sih mau-mau aja menyegarkan paru-paru selama beberapa waktu di sini.

Cuma ya itu.. judulnya doang kuliah di Jepang,tapi rasanya ya pedesaan Jawa Barat, hahaha. Mau main ke kota butuh biaya besar dan waktu yang lumayan lama. Bolak balik shinkansen ke Tokyo sekitar 36.000 yen? Oh no… Kalau naik bis gatau juga yah. Tapi beneran, kayanya seru kuliah di tempat terpencil kaya gini. Mungkin kerasa enak karena lagi musim gugur ya, cuacanya adem-adem gitu. Kalo summer? Atau musim dingin? Uwaaah.. Beku. Seperti hati ini. Pulangnya kami dibawa ke Aeon Shopping Mall, nama yang tidak asing lagi karena pernah jadi tempat acara Mannequin Five-Arashi.

Mal-nya gede, mirip sama Kelapa Gading walau gak segila itu juga luasnya. Yang pasti orang Indonesia emang girang banget kalo diajak belanja. Dan tentunya tidak tepat waktu. Udah dikasih waktu sekian lama masih aja ada yang ngaret. Masalahnya sih ketidakpatuhan itu membuat jadwal selanjutnya ngaret yang berujung pada waktu bebas yang berkurang yang berujung pada ga sempet jalan-jalan sendiri di Akita karena udah keburu tutup! Grrrr. Yah, namanya juga jalan berombongan yah.

Anyway, di mol itu aku menemukan casing hape Sailormoon yang sudah diinginkan sejak berbulan-bulan lalu. Ada di sebuah toko ajaib serba ada berisi barang-barang lucu random. Sebenarnya bisa sih beli di instagram tapi penjualnya di Thailand dan riweuh aja bayar-bayarnya.

Uh, namanya jodoh mah pasti ketemu ya. Padahal gw udah ke toko itu dua kali, yang pertama gak notice sama sekali. Pas mampir kedua kali temen sekamar gw nyeletuk, “tuh ada casing sailormoon” karena sebelumnya gw pernah cerita kalo gw suka sailormoon. Kagetnya mirip sama kaya Cinta waktu tiba-tiba dapat line dari Rangga. “BENERAN LO MANA SELERMUN MANAAAA?”. Udah gak mikir liat tag harga, sabet aja sabeet, susah nyari begituan di Tamini Square! Selain itu aku pun menemukan kaos kaki bergambar kostum para Sailor, uhuk-uhuk, mari bawa semuanya ke kasir.

Oh, di sini gw juga terobsesi membeli payung tipis nan ringan. Soalnya Riju pernah bilang jangan lupa beli payung di Jepun karena enteng banget. Berhubung ijk anaknya tidak bisa lepas dari payung demi melindungi diri dari terik matahari dan derasnya hujan di ibukota, jadi lah beli beberapa… Dengan merek yang sama, harga bisa berbeda loh tergantung molnya! Di mal yang penampakannya mirip seperti ITC, harganya bisa lebih murah beberapa ratus yen. Terus yaaa… udah capek-capek jungkir balik nyari payung ke tiap mal rupanya di bandara juga dijual. JGERR. Hampir aja tergoda beli lagi sampe dikomentarin “payung melulu!”. Oiya. Tobat nien, tobat. Ya abis gimana dong payung lipat di rumah banyak yang rusak dan berat kalo dibawa di tas. Beban hidup aja sudah berat, maka tas harus dibuat seringan mungkin. Salah satu yang paling menggoda emosi pas lagi bepergian adalah permintaan “oleh-oleeeeh!” yang pake embel-embel maksa dan rempong. Apalagi nanyain melulu udah dibeliin apa belum barangnya (dan bahkan duitnya aja belum dikasih dan pas udah dibeliin malah protes kalo ga sesuai keinginannya. Bawaannya pengen ngelus dada Tamaki Hiroshi). Sesungguhnya lebih menyenangkan bila permintaan itu dikemas dengan sebundel uang (kalo bisa dolar AS) plus “kalo lo sempet aja, ga usah dipaksain”. Yak setelah mengalami betenya dibebani permintaan oleh-oleh yang menyebalkan, gw juga mulai tahu diri dan berusaha gak bilang “oleh-oleh” dong kalo ada temen yang jalan-jalan. Apalagi jalan-jalannya backpacker yang ranselnya aja udah penuh tanpa beban oleh-oleh. Tentu aja hal tersebut gak berlaku kalo orangnya yang menawarkan diri “mau dibawain apa?”. “Mau hatimu aja boleh ga?” *lalu transplantasi hati*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s