Himono Onna Naik Haji – Koper (2)

IMG_4753.JPG
Salah satu yang bikin pusing saat bepergian adalah memilih tas atau koper. Pengennya sih seringkas mungkin, tapi kebutuhan kerudung dan pernak-pernik serta baju lengan panjang tentu membuat gw gak bisa bawa tas sekecil orang-orang yang cuma bawa tank top sama hot pants, misalnya. Well, mengingat ini musim gugur, tampaknya yang lain juga bakal bawa banyak pakaian hangat, mirip-mirip lah sama bawaan gw. Pertanyaannya adalah… Bawa koper segede apa buat 9 hari?

Ibunda menawarkan koper rada gede yang (buat gw) berlebihan untuk sekian hari. Kalo buat sebulan boleh lah. Tapi kan gw harus nyisain tempat siapa tau banyak bawa pernak-pernik jajanan? Duh duh duh. Akhirnya pilihan jatuh pada koper imut yang ukurannya mirip sama koper waktu gw main ke Belitung selama seminggu. Pengennya sih packing lebih enteng lagi soalnya bakal repot sendiri pas pindah-pindah kota. Tapi ya sudahlah, toh ini koper bakal kosong saat beberapa bungkus indomie (yang niatnya bakal jadi upeti buat si om yang udah beliin boneka kenshin buat Riju) dikeluarkan.

Oiya, sebagai anak dari bos butik Moschic (#batuk) tentu saja isi koper gw merupakan segala blus yang fresh from the sewing machine. Wakakaka. Begitulah emak, tiap gw bilang “mah, mau tugas ke luar kota” pasti beliau langsung “oke, jangan pake baju belel, mau dijaitin model kaya gimana?”. Hal itu terjadi meski gw cuma pergi sehari.

Bayangin aja reaksi emak pas gw bilang mau menyambangi Sho. Bukannya “jangan lupa paspor/ jangan lupa nuker duit/ jangan makan babi” tapi “Cepetan cari model baju!!!”.

Lalu gw bongkar-bongkar lemari ajaib yang isinya tumpukan bahan A-Z, tunjuk-tunjuk bahan pewe, buka-buka buku model, tunjuk-tunjuk lagi, dan akhirnya “terserah mamah aja deh”.

Same thing happened waktu doi ngewasap minta poto-poto di sana. Begitu gw kirim satu, yang dikomen bukan pemandangan atau nanya kabar, melainkan..

“Pake kerudung kok berantakan!”

IMG_4755.JPG
Etdah, fashion police.

Kembali ke masalah koper, setelah selesai packing, gw pun segera memindahkan isi hape ke laptop biar memorinya kosong dan bisa puas poto-poto. TETAPI ADA TRAGEDI TERJADI MENDADAK.

Hengpong freeze. Pencet home ga balik-balik. Dengan harapan kalo di-lock bakal balik, akhirnya gw lock… Daaaaan layarnya tidak mau menyalaaaaaa! Tapi hapenya nyala, kalo ditelpon bergetar tapi layar tetap hitam. THE TIMING!!!! WHY WHY WHY?

Panik panik panik. Lebih panik ke nanti-gw-poto-pake-apa-dong-gw-ogah-bawa-kamera! Lalu teringat pacar lama yang sudah dicampakkan, si Semsang Wonder yang sudah nyaris setahun teronggok di lemari. Tapi ini hape lemotnya minta ampuuuuun, kaya orang yang biasa kemana-mana naik lamborghini terus harus kembali naik sepeda. Arghhhhh~ sungguh cobaan. Yang penting ni hape jadul bisa instal aplikasi penting deh.

Rencana berangkat siang pun dipercepat karena gw pengen mampir dulu ke service center. Kalo bisa dibenerin ya syukur.. Kalo gak ya ditinggal dulu.

Baru lima menit di jalan, tetiba dikabarin kalo harus ke kantor dulu. ARGHHH. Bye bye service center! Ternyata di sana cuma ada Obre, sisanya entah kemana. Setelah melewati berbagai formalitas (sambil meratapi hengpong rusak), gw pun cus berdua dengan Obre ke bandara.

Dari kantor ke Gambir naik taksi. Baru aja melangkah menuju Damri, tetiba supir taksi mendekati..

“Mbak, mau ke bandara? Berdua? Mau naik taksi? Saya mau ke bandara, sayang kalo kosong taksinya. Bayar 35.000 aja sama kaya damri”

Kedengarannya mencurigakan, tapi gw entah mengapa mengiyakan sambil berdoa gak diculik di tengah jalan lalu dimutilasi.

Ternyata ada seorang penumpang lagi, mas-mas yang mau ke bandara juga.

Alhamdulillah sampai dengan selamat tanpa kurang suatu apapun, malah untung karena bayar murah dan nyampenya cepet bingit. Kalo bayar biasa mungkin lebih dari seratus rebu, fu fu fu.

Pukul empat sore, rombongan berbaju merah mulai berkumpul. Dan… sungguh oh sungguh koper gw terlihat sangaaaaaaaaaat kecil dibanding koper lainnya. Banyak banget yang bawa koper segede bawaan sebulan (versi gw). Bahkan ada yang bawa dua koper yang bisa diisi mayat manusia. Obre lebih gokil karena dia cuma bawa tas jinjing delapan kg. Koper gw sebelas kg.

Maklum, tuntutan pekerjaan membuat kami harus bisa packing ringkas kecuali liputan cantik (yang amat jarang ditujukan untuk kami).

Off we go, ittekimasu!

Iklan

Satu pemikiran pada “Himono Onna Naik Haji – Koper (2)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s