Diculik politik

Nasib membawaku ke pojok politik. Ceritanya diperbantukan buat produksi berita seputar pelantikan Presiden Jokowi sampe pengumuman kabinetnya yang penuh drama.

Drama satu.
Pantau bundaran HI jelang diaraknya presiden dengan kereta kuda. Bumbu drama adalah kaki pengkor abis lari 8K. Kalo jalan kaki sih biasa aja, tapi pas turun naik tangga langsung mengaduh-aduh-aduh. Segera gw bisa bersimpati dengan mamah yang bilang kakinya sakit kalo naik tangga, atau nenek-nenek yang renta. Oh, beginikah rasanya tidak bisa berlari~ Gw nongkrong di jembatan penyeberangan HI bersama puluhan orang, fotografer dan kru tv yang udah stand by dengan senjata masing-masing plus warga yang pengen foto-foto. Dari atas gw melihat sesosok mbak-mbak hijaber yang nampak familier. Tapi, ah… Yang bersangkutan nampaknya sedang sibuk di bidang ekonomi. Kayanya ga mungkin melipir ke politik deh.

Beberapa menit kemudian, rok panjang itu melambai di depan mata gw. Hup hup hup dengan kaki pengkor gw berusaha mendahului langkah si mbak yang ternyata…. beneran si Aisha temen gw!!

*reuni lebay*

Kami pun kembali terpisah dan gw mencari tempat di jembatan. Gw berdiri di belakang geng tante setengah baya berpakaian kece dengan SLR , kamera saku dan tongsis. Mereka ribut-ribut ga mau turun pas petugas mengusir non wartawan dari jembatan. Masalahnya, ada kru stasiun tv yang baru datang dan ga kebagian tempat buat naro kamera karena sudah ditempati geng tersebut. Pas diminta minggir… Malah kru tv disalahin gara-gara datang telat. Euh, untung gw ga butuh kamera buat kerja. Kalo butuh terus ketemu yang macam begitu… Haduh. Yah gimana yah… Liat prioritas aja deh, yang satu mau moto for fun dan satu lagi buat disiarin nasional. Sepertinya kru tipi melapor ke petugas yang berwenang biar mereka bisa dapat tempat. Datanglah petugas mengusir non media dari jembatan.

“Ya udah gak usah dorong saya bisa jalan sendiri!” kata seorang ibu dengan ketus saat petugas (kayaknya) nyolek dia biar cepetan pindah. Yang salah siapa yang marah siapa, hihihi. Ada satu orang yang bertahan dan balik ngomel ke petugas. Daaan ibu-ibu selalu menang, soalnya ga mungkin dia diseret paksa. Bisa runyam dan jadi berita baru. Hehehe.

IMG_4302.JPG

Drama dua

Paginya melayat ke almarhumah Ayu, teman kuliah yang meninggal karena sakit. Syok sih pagi-pagi dapat kabar kalo Ayu udah nggak ada karena baru aja malemnya gw sama Anggi ngeliat kondisinya di rumah sakit. Pas siap-siap mau ngelayat, tetiba Anggi dapat telpon kalo Eyang Papa wafat. Innalillahi. Semoga keduanya diberi tempat terbaik di sisi Allah.

Lanjut menunggu pengumuman masih belum ada. Melipir ke kampus, ketemu sosiolog beserta mereka yang dinantikan dan mereka yang bersua tanpa disengaja. Tampaknya gw lebih cocok ngaku jadi anak RTC ketimbang Fisip karena kok gw nyasar ya di kampus sendiri? Udah amnesia mana gedung A-E… Mana gedung jurusan lain… Mana dosen anu… Ketahuan deh dulu mainnya di kabin siar RTC atau di kos Mira, jajan bubur.

IMG_4107.JPG
Nyaris berujung ke “nonton Payung Teduh bareng yuk” sampai tiba-tiba dapat kabar bahwa presiden mau ngumumin kabinet jam tujuh malam. Semua yang termasuk tim peliputan kabinet diminta segera merapat ke kantor…
Dari Depok ngibrit ke kantor naik kereta.
Baru aja turun ojek depan kantor, waslap berbunyi…

“Nien, kok pending? Jokowi ga jadi…”

Rasanya kayak…. Ah. Pedih.

Tanggung ah. Masuk dulu ke redaksi dan numpang makan malam gratis lalu kemudian pulang. Udah gak mood balik ke kampus nonton PT (dan mereka pun baru mulai malam banget).

Drama tiga

Stand by sampai jam 9 malam di kantor menunggu pengumuman. Hari itu, Jumat. Karena rumah gw deket rumah Wirantow, gw ditugasin nge-stalk doi. Jam 9 teng belum ada tanda-tanda pengumuman kabinet, kami cussss pulang.

Baru beberapa menit di stasiun kereta… Masuklah pesan-pesan bahwa yang melipir dari kantor disuruh balik lagi karena gosipnya bakal ada pengumuman dadakan. Jreng jreng…

Sementara gw tetep disuruh melipir ke rumah tetangga.

Ekspektasi: banyak media ngumpul
Kenyataan: kosong melompong

In the end gw nongkrong di ruang satpam rumah pejabat setempat sampe setengah satu pagi. Sendirian. Eh ga sendirian ding, ditemenin belasan teman-teman yang menemani di grup waslap. Khawatir kali gw diculik tentara atau digangguin orang jahat kalo pulang sendiri pagi buta. Tadinya emang mau niat jalan kaki aja ke rumah (berharap gak diculik di tengah jalan).

Besoknya balik lagi pagi-pagi kaya tukang minta sumbangan demi mengemis wawancara ecucip. Gagal total. Tapi lumayan dapet info insider dikit, kalo mau info kita ngobrol langsung aja lah ya.. Akhirnya balik ke rumah dan berniat bobo siang. Tapi ended up nongkrong di rumah sakit sampe malem. Daaan gagal nonton Banda Neira serta Float serta Mocca. Belum jodoh kali ya.

Drama empat

Disuruh ngantor sore. Kali ini presiden ga PHP, kata mereka. Ya sudah, pagi sampai siang main dulu ke Taman Langsat sambil jajan-jajan laper mata ngeliat jamu botolan (Tisha sih yang kalap) plus fruit punch plus es podeng.

IMG_4421.JPG

IMG_4265.JPG

Mampir sebentar ke Monas karena ada balelebong sang korban JakMarathon yang nekat lari 42 km berujung jalan pengkor (tapi recoverynya cepet banget dibanding gw yang cuma 8K tapi tertatih-tatih nyaris tiga hari, grrr!)

Balik kantor dan bersiap menunggu live report dari tv di depan komputer masing-masing.

Ada yang sibuk nelpon pengamat.. Ada yang sibuk nyiapin tulisan biar langsung muncul beritanya tepat setelah presiden ngumumin nama-nama menteri.

Jreng…. Jokowi ngumumin nama kabinetnya jadi Kabinet Kerja.
*semua orang buru-buru ganti naskah*

Sama menegangkan seperti bikin live report acara Grammy atau Oscar yang menuntut kecepatan plus akurasi, tapi ini lebih gilak, politik broooh! Kalo gak teliti lalu salah nulis… Arghhhh~

Perayaan berakhirnya drama dilaksanakan di Taman Menteng, impulsif pengen nonton Sore. Ngajak Obre dan Tisha menaiki taksi jutek (saya gak tau jalan, kalau mbak ngandelin gugel map terus jalannya ga bisa dilewati saya ga mau tanggung jawab, ujar supir taksi yang sepertinya sedang punya masalah di rumah). Di sana kok isinya temen-temen semua ya… Temen liputan, temen kampus, temen SD (gak ketemu sih tapi si kembar bilang dia dateng juga).

IMG_4420.PNG

IMG_4258.JPG
Anyway, acara Seperlima yang menampilkan Sore itu berasa pentas seni kuliah banget! Banyak abege dan mahasiswi berbaju tipis atau menerawang berseliweran. Pada gak masuk angin ya pake dress pendek? Atau crop top yang udelnya kemana-mana?

Sementara itu, gw dan Pampam malah membalut diri pake jaket.

Gw: Pam, berasa anak kuliah ga sih di sana?
Pam: iya nih!
Gw: tapi kita keliatan bukan anak kuliah lagi. Yang muda bajunya tipis kaga masuk angin, lah kita udah renta makin malem ya pake jaket biar ga sakit.

Pampam terhenyak menyadari kenyataan bahwa kami sudah remaja tingkat akhir.

Fiuh.
Sekian drama politik, mari kembali ke jalan yang benar.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s