Malam terakhir di Kamboja

Seharian muterin Angkor Wat cukup bikin energi terkuras, jadi begitu selesai mengunyah makan siang/sore, dua teman gw langsung tidur sore… sampe malem. Entah kenapa gw bukanlah orang yang bisa tidur nyenyak saat liburan. Mungkin karena terlalu bersemangat apa gimana gitu, secapek-capeknya pasti gw tidur agak larut dan tetap bangun pagi. Terbukti banget pas ke Singapura, setepar apapun gw adalah orang yang bangun paling cepat lalu ngebawelin teman seperjalanan untuk segera mandi. Tapi habis itu di perjalanan pulang ke rumah langsung pingsan total. Mungkin di lubuk hati terdalam gw semacam tidak ingin melewatkan waktu liburan hanya untuk tidur, hahaha. Jadi, saat dua teman gw bobo cantik, gw hanya bisa tidur-tiduran (walau memang ada faktor X yang bikin ga bisa tidur juga sih #batuk) sebentar sambil beberes buat balik ke Bangkok. Lirik jam, udah jam tujuh malem. Lah, ini mbak-mbak beneran mau tidur sampe besok? Gak mau jalan-jalan lagi? Begitu gw mengumumkan mau jalan-jalan sendiri sambil cari makan malam plus mengingatkan kalau kita belum buang-buang dolar buat jajan akhirnya dua putri tidur itu segera bangun dan bersiap.

Buat perempuan berwajah Asia Tenggara kalau mau jalan-jalan di kawasan Old Market Kamboja, sebaiknya jangan pake baju seksi macam hot pants dan tank top kalo ga mau nyaru sama tuna susila. Soalnya pas gw lagi jalan kaki melewati sebuah kafe, cewek-cewek yang lagi nyender-nyender ngegodain bule ya penampilannya seperti itu. Bukannya melarang pake baju kaya gitu sih, tapi kan jaga-jaga aja biar gak digodain. Yang pasti nyaris enggak ketemu orang Indonesia di Kamboja. Gak cuma Indonesia sih, jarang ada turis Asia Tenggara. Kebanyakan itu ya orang AS, Eropa, Korea, dan Jepang.

Bahkan dari dua hari di sini, gw cuma ketemu tiga orang yang berkerudung! Selain gw, ada seorang mbak Indonesia yang berpapasan di pasar (kayanya dia dan teman-temannya baru sampai pas gw mau pulang) dan seorang penjual kartu pos.

Agak nyesel gak bawa daster panjang deh soalnya suhu malam hari sama aja kaya Jakarta pas siang. Haduuuuh basah keringaaaat! IMG_4091

Night Market menjadi tujuan utama kami buat cuci mata. Letaknya gak jauh dari Pub Street, ada tulisan gede Night Market. Isinya mirip-mirip sama pasar malam di sini lah. Bedanya adalah… di bagian paling dalam ada panggung kecil di mana terdapat bencong-bencong pake bra lagi tampil berjoget-joget diiringi musik hingar bingar untuk menghibur pengunjung yang lagi massage. Gw pribadi tampaknya susah bisa rileks pas ritual massage kalo hiburan yang disuguhkan berupa bencong menari. I prefer listening to instrumental karawitan atau gamelan gitu ya. Tapi namanya juga pilihan hidup.

Di sepanjang jalan banyak penjaja makanan, kalo gak kalajengking dan sebangsanya (kalo mau difoto harus bayar, kecuali kita beli), mie tek tek mahal, nasi babi, atau pancake. Kami beli dua pancake yang bentuknya kaya martabak tapi rasanya mirip piscok. Rasa pisang (enak!) dan cokelat (hershey, tapi rasanya imho biasa aja) masing-masing harganya satu dolar.

IMG_4071 IMG_4072

Di pojokan Night Market, Agnes nyangkut di meja berisi kartu-kartu lucu seharga 1,5 dolar AS. Menurut dia yang setiap hari berjibaku dengan karya kreatif, harga segitu lumayan murah karena bikinnya pasti susah. Bayangin aja kartu begituan kalo udah masuk Gramedia, pasti puluhan ribu rupiah. Bener juga sih, tapi tetep aja gw gak beli, cuma moto-moto aja. Saat itu, duit 1,5 dolar lebih baik gw alokasiin buat makan nasi LOL.IMG_4078 IMG_4079 IMG_4080

IMG_4095Selesai berburu kartu, lanjut lagi ke bagian pernak-pernik macam syal khas Kamboja motif kotak-kotak yang namanya Krama, lipbalm wangi bunga Kamboja, dan banyak juga sih pernak-pernik khas Thailand di sini.

Ada sedikit cerita tentang Krama, beberapa waktu lalu gw pernah ketemu sama orang Kamboja di Jakarta. Gw dan Dita temen Couchsurfing jadi guide sore buat geng Kamboja-Vietnam yang lagi ada seminar di Jakarta. Setelah muter-muterin Monas, Kota Tua dan Sabang, kami nganterin mereka balik ke hotel dan bapak-bapak Kamboja ini pun ngasih tanda mata berupa sehelai syal kotak-kotak nuansa pink-hitam. Gw waktu itu agak bingung, ini taplak meja atau apa ya? Ealaaah baru sadar kalo itu syal motif khas Kamboja *tepok jidat*. Baru sadarnya juga pas lagi ke Kamboja pula. Bagus sih buat yang suka gaya minimalis, tapi buat gw tetap saja syal tenun lebih juara, baik dari segi motif maupun bahan. Lagaknya kaya punya banyak syal ya, padahal cuma punya dua, itu pun dikasih orang. Yang pertama syal tenun merah dari NTT oleh-oleh si Tisha, satu lagi ya Krama dari bapak Kamboja itu.

IMG_4099  IMG_4105  IMG_4100IMG_4108  Perjalanan mencari kitab suci di Night Market berakhir nyaris tengah malam. Pub-pub masih ramai pengunjung dengan berbagai lantunan live music, para pedagang sudah mulai membereskan barang jualannya (imho itu saat yang tepat untuk membeli dan menawar gila-gilaan karena mereka biasanya udah pasrah dan mengiyakan tawaran kita), toko makanan sudah tutup dan hanya minimarket 24 jam yang masih beroperasi, supir tuk-tuk pun berebutan menawarkan jasa antar dengan kalimat khas “Ladies…”. Tapi kami tetap berjalan kaki saja toh penginapan kami yang rada spooky tapi ga ada pilihan lain yang murah kalau mau sekamar tiga kasur letaknya lumayan strategis.

IMG_4065

Ngomong-ngomong, kalau lagi jalan-jalan begini gw suka melihat isi minimarket, siapa tahu ada barang-barang aneh gitu. Salah satu yang gw temukan adalah foto di atas: SABUN = SHAMPOO FOR BODY. Ada juga indomie loh di minimarket sini, sayangnya cuma ada rasa cabe hijau. Kasian bener sih ga ada rasa original mie goreng, hiks hiks. Tapi nggak gw beli karena di hostel tidak ada fasilitas air panas. Mau nyeduh pake apa?

Satu hal lagi, demam Korea Selatan benar-benar melanda Siem Reap loh, setidaknya di bagian Old Market. Misalnya di kafe Magic Ice Cream es krim jagung Korea di Pub Street, yang disetel di TV ya video klipnya para idol (No No No – A Pink), pas ke apotek cari obat ternyata si penjaga lagi nonton Bop Bep Bop-nya aduh lupa siapa itu grup idol Korea, terus di sepanjang jalan besar dekat pusat kota banyak terdapat toko-toko kosmetik Korea macam The Face Shop dan Nature Republic. Tuh tuh tuh, padahal Indonesia juga sempat punya pengaruh besar di Kamboja loh tapi kalah saing sama virus Hallyu. Hmm…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s