Jajan malam di Siem Reap

Jalan-jalan malam bukanlah hal lazim buat gw mengingat rumah orangtua terletak di pinggiran Jakarta yang angkotnya sudah langka di atas pukul 9 malam. Kecuali ada temen atau ada tebengan.

Night Market

Hal sebaliknya terjadi kalau gw lagi nginep di luar rumah, luar Jekardah atau luar negeri. Bawaannya pengen jalan-jalan melulu. Apalagi kalo penginapannya deket sama tempat-tempat keren atau penuh romansa seperti pasar malam. Oh, Yogyakarta… Aku rindu~

Anyway, di Siem Reap,setelah lega menyelamatkan lembaran dolar dari pemerasan tuk-tuk, kami bertiga segera menunaikan kewajiban jalan-jalan malam di sekitar hotel untuk mencari makan dan nyicil belanja-belanji yang mure-mure. Kata resepsionis, banyak jajanan di Pub Street dan Night Market (yeay!). Untungnya dua tempat itu bisa ditempuh berjalan kaki dari penginapan yang rupanya lumayan strategis walau rada mojok.

June girls on the night in March

IMG_3593 IMG_3604

Night market terlihat sangat menggoda dengan lampu-lampu semarak, sungguh menggelitik syaraf-syaraf belanja milik kaum hawa. Dagangannya macem-macem, mulai dari baju, perhiasan, topi, tas, suvenir, karya seni, makanan, dsb. Hal yang pasti adalah semua terasa mahal karena dolar dolar dolar dolar dolar!

Rada menyesal ga pake daster buat jalan-jalan karena malam hari aja hawanya lembab dan puaaaanas! Kalo Jakarta kan malem-malem rada adem ya, lah ini cuacanya masih aja sekitar 33 derajat celcius. Padahal gw pake celana kain adem plus kaos tipis, cuma rada peer aja pake jaket berhubung kaosnya tangan pendek. Alhasil peluh mengucur deras. Kalo bule milih pake tank top dan hot pants rasanya gw akan memilih pakai daster panjang tapi adem kala jalan-jalan malam di Siem Reap (lain kali).

jajan topiMengingat, menimbang, dan memperhatikan lembaran dolar yang langka, gw tidak tergoda jajan kecuali untuk diri sendiri/kebutuhan oleh-oleh untuk orang-orang penting (keluarga dan teman ikrib). Para mbak-mbak ini sih hebohan cari topi buat jalan-jalan di Angkor Wat berhubung cuacanya memang bagaikan lantai neraka retak. Gw sih udah punya topi lipat oleh-oleh dari si teteh yang setia menemani kala liputan demo atau jalan-jalan ke daerah terik macam Bali atau Belitung.

IMG_3615 IMG_3616 IMG_3617

Jangan lupa menawar harga habis-habisan karena sistemnya kaya di Indonesia dimana harga asli sebenarnya jauh lebih murah dari yang ditawarkan. Pandai-pandai menawar harga dan berlagaklah seperti emak-emak yang butuh ga butuh. Jual mahal dikit lah. Gw menerapkan hal tersebut pada suvenir yang dijual 15 dolar tapi akhirnya jadi 5 dolar (lalu gw merasa jangan-jangan gw masih bisa nawar jauuuuuuuuuh lebih murah lagi kali?).

Habis belanja belanji kami melipir ke Pub Street yang letaknya berseberangan. Patokannya cuma cari yang rame ajeb-ajeb sama lampu-lampu semarak aja. Pub Street ini mirip kaya Jaksa kali ya, bedanya lebih besar, ramai, penuh kafe, bule, serta pengemis maksa yang mengincar turis asing berwajah non Asia. Makanya kami yang berwajah lokal ini santai-santai aja sementara bule-bule pada sibuk mengusir remaja/anak-anak/ibu-ibu Kamboja yang mendekati agresif sambil bilang “one dollar! one dollar!”.

IMG_3644 IMG_3649 pub street

Ada beberapa toko yang arsitekturnya vintage bagus gitu buat pemotretan. Kalo bawa peralatan perang narsis bakal lama nih jalan-jalan di Pub Street. Tapi kami lapar teramat lapar tapi lembaran dolar terbatas dan harus jeli memilih makanan halal. Tampaknya kafe-kafe yang kami lihat di jalan ini mematok harga gila-gilaan dan makanan pinggir jalan penuh aura-aura non halal, akhirnya pilihan jatuh pada… es krim Korea. Eaaa. Jauh-jauh ke Siem Reap cuma buat ngemil es krim sambil nonton TV yang menampilkan video klip A-Pink No No No.

cats

Cone si magic ice cream ini rasa jagung, jadi berasa ngemil chiki rasa jagung pake es krim. Lumayan menyegarkan malam yang terasa panassss.

Di malam kedua, kami mencoba Pancake Banana dan Pancake Coklat yang harganya hmmm sedolar kalo ga salah. Rada mirip martabak malah. Porsinya imut banget. Tapi lumayan buat mengganjal perut, fufufu.

IMG_4071 IMG_4068 IMG_4072

Kami juga menjelajahi bagian lain dari Night Market, apa Old Market ya? Letaknya rada jauh dari Night Market yang sebelumnya. Kami kesana pukul 22.00 dimana penjual udah mulai bete, mengantuk, bersiap tutup, dan (biasanya) lebih gampang menurunkan harga barang karena “yaudahlah udah mau tutup nih”. Teori sotoy gw aja sih itu mah.

IMG_4106

IMG_4103IMG_4107

Para pengoleksi scarf setidaknya harus membeli kenang-kenangan berupa Krama Scarf yang katanya khas Kamboja. Motifnya kotak-kotak gitu. Pantesan aja waktu ketemu om Kamboja beberapa bulan lalu, dia ngasih kenang-kenangan scarf kotak-kotak nuansa pink. Baru tahu gw kalo itu emang khas Kamboja *tepok jidat*

IMG_4101 IMG_4097

Last but not least, ada kartu-kartu unyu yang untungnya tidak menggoyahkan keimanan gw dalam berhemat :p

IMG_4078 IMG_4082

Oiya, dengan mental ibu-ibu yang penuh perhitungan, gw dan Tisha sibuk menjelajahi banyak toko demi mencari harga termurah. Bermodalkan muka datar dan nawar harga sekejam-kejamnya, kami menghadapi beragam penjual yang responnya berbeda-beda. Ada ibu-ibu yang pasang muka jutek, ada mas-mas manis yang bilang “yah, mbak. Kalo segitu saya ga balik modal” dengan sopan, ada anak kecil yang pasang muka memelas, dan mas-mas jual mahal tapi akhirnya manggil-manggil kita buat balik lagi. Kalo bisa milih sih pengen balik lagi ke tempat mas-mas manis nan sopan, apa daya memang bukan rezeki dia kali tuh dolar.

Balik lagi deh ke hostel seraya melewati deretan supir tuk-tuk (“Ladies… tuk-tuk?”). Yang pasti walau keluar malem bahkan nyaris tengah malem, ga ada tuh rasa takut karena ga ada preman yang godain “Neng, mau kemana, neng?”. Semua santai dan selow.

Begitulah jalan-jajan malam di Siem Reap. Kebetulan memang itu tempat turis berkumpul, bukan pemukiman, jadinya sampai nyaris tengah malam pun suasana masih ramai dan meriah. Berasa nginep di daerah Jaksa kali ya, rame-rame turis asing dengan bir, kafe, dan segenap gegap gempita ajeb-ajeb.

(bersambung)

Iklan

5 pemikiran pada “Jajan malam di Siem Reap

    • macem2 tergantung kualitas, ada yang sedolar satu (biasa di swalayan tapi bagus )ada yang sedolar dua. ada yang bisa lebih murah kalo pintar menawar

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s