Sekejap di Lembang

Demi meningkatkan keimanan, gw berlibur ke pesantren. Jemput sepupu sih sebenarnya, tapi tujuannya adalah main-main ke tempat sekitar (jauh sih) pesantren, yaitu Lembang. Yeaaaay. Yang penting adem dan bisa tetap kece walau tidak mandi seharian (masih utang cerita dari Brastagi nih).

20131103-155103.jpg

Makan siang ke Punclut, tepatnya Balakecrakan. Tapi sepi bangeeeet. Soalnya tempat itu emang paling rame pas malam karena bisa menikmati pemandangan Bandung yang mungkin romantis. Tergantung lihatnya sama siapa sih. Siang-siang juga lumayan asik, berasa milik sendiri, satu restoran gede cuma ada dua tamu.

20131103-155358.jpg

Menunya tentu makanan khas sunda yang rasanya seperti surga di lidah gw. Sambalnya bikin program diet rusak total.

Balik deh ke penginapan (ga ke rumah sodara karena letaknya jauuuuuh berhubung Bandung coret) daaan belanja buku. Gramed lagi diskon. Lalu terbayang skenario lain seandainya gw jadi mahasiswi ITB (tapi ga ada jurusan komunikasi sih #woy) atau diizinkan daftar ke Unpad dahulu kala. Entah kenapa gitu ada romantisme tersendiri kalau kuliah di Bandung. Mungkin rindu kampung halaman atau ingin coba ngekos di tempat adem dengan jajanan melimpah ruah dan dipanggil teteh ketimbang mbak. Bukannya Depok gak asik ya, sekarang makanan banyak banget malah, tapi panas banget euy. Lamunan pun buyar saat tiba di lokasi makan malam: Pasar Cisangkuy! Maap yakk, ngaku orang Bandung tapi baru kali ini nyampe ke Cisangkuy. Krisis identitas berasa ga punya kampung halaman.

20131103-160220.jpg

20131103-160231.jpg

20131103-160241.jpg

Sebagai duta bubur tentunya gw tidak melewatkan menu bubur goreng. Rasanya? Lumayan, tapi belum melampaui rasa bubur sinar garut di Margonda. Ada rasa gurih tapi nanggung gitu deh. Sop iga juga enak, mie yamin sama mie kocoknya biasa aja. Minumnya tentu saja yogurt!!! Tapi oh tapi… Habis itu langsung berebutan ke kamar mandi. Entah kondisi usus yang kacrut atau memang super manjur.

20131103-160551.jpg

20131103-160605.jpg

20131103-160614.jpg
Nginep di hotel tentunya asyik, tapi lebih asoy lagi kalo ke vila yang pemandangan dan cuacanya aduhai. Kali ini kami ke Tebing View yang letaknya pojok banget dan butuh kesabaran serta niat untuk mencapainya. Jadi walau akhir pekan tempatnya tetep sepi, nyehehehe. Di dekat penginapan ada toko tahu namanya kalo gak salah Berkah. E. N. A. K banget. Selembut sutera gitu.

20131103-160925.jpg

20131103-160941.jpg
Nah, gw baru tahu ada tempat wisata Lembang Floating Market. Rame banget sama wisatawan lokal dan asing. Tips dari gw, datang pagi banget kalau akhir pekan atau datang di hari kerja karena rameeeeee banget. Juga siapkan duit, kalau mau jajan santai mendingan makan dulu dari rumah biar pengeluaran enggak gila-gilaan karena harganya mahal (kalo bayar sendiri). Berhubung gw masih pakai dompet mamapapa jadi rasanya lancar aja mau beli ini itu. Hahahaha. Beberapa yang menarik hari adalah tempe mendoan, pisang bakar, duren bakar, dan kentang twist. Makanan dan minumannya memang benar-benar beragam, banyak yang bisa ditemui di pinggir jalan Lembang sih, mungkin dengan harga yang lebih terjangkau. Tapi kita kan bayar pengalaman ya, jadi mungkin rasanya kaya di Pasar Apung Kalimantan gitu. Pedagangnya kadang terlihat stres dan emosi pas lagi rame pembeli. Soalnya tempatnya sempit gitu jadi emang harus ekstra sabar dan hati-hati jangan sampe nabrak orang yang lagi bawa makanan. Sekian Lembang, masih ada hutang cerita dari beberapa daerah lain, semoga bisa ditulis secepatnya!

Iklan

2 pemikiran pada “Sekejap di Lembang

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s