Secuplik liburan

Dengan niat ingin menuh-menuhin paspor, ijk bersama seorang teman dan temannya lagi kabur sejenak ke seberang, mumpung ada tiket murmer. Sebenarnya nggak murmer juga sih karena beberapa minggu setelah promo pesawat AA, muncul lagi promo-promo lain yang jatuhnya setengah harga. Argh. Belum rejeki.

Bermodalkan ransel dan sendal nyaman (karena niat jalan kaki), cus lah gw meninggalkan bokap sendirian di rumah. Si emak juga jalan-jalan sama gengnya (kakek-nenek-tante) ke Kalimantan, nengokin om. Ya sudah, ijk kapan-kapan aja ke Kalimantan ya…

Berhubung sampai sana malem, sekitar jam sembilan malam waktu setempat, kami nggak sempat eksplor bandara Changi. Pokoknya buru-buru ngejar MRT takutnya keburu kemaleman karena kami pantang naik taksi. (baca: irit).

Usai nyobain WC disana (kenapa cuma ada tisu tanpa ada semprotan air sih? kenapa? kenapa? kenapa? *berasa ga bersih), naik Sky Train ke terminal 2 menuju MRT.

Kendala pertama:

Eh. Ini gimana cara beli tiketnya yak? *bingung mode: ON*

Pencet tujuan, udah. Nah, ini bayar duitnya gimana? Pencet mau bayar berapa? Apa masukin langsung duitnya? Rupanya langsung aja masukin duitnya, nanti jumlah duit yang masuk otomatis tertera di layar. Gw pikir kita pencet dulu mau masukin duit berapa, baru masukin duit. Yah, dengan trial and error, sukseslah kami membeli tiket #eaa meski sempat duit 10 dolar gw tertelan. Tapi untungnya bisa langsung refund di service center terdekat (di struk disuruh refund). Kayaknya sih banyak yang mengalami hal serupa karena di meja petugasnya ada kotak berisi tumpukan duit buat refund. Ihik ihik.

Okelah, mari menuju hostel! Lokasinya di Bugis, tempat yang kata Riju dekat sama masjid. Bermodalkan peta, kami sampai dengan selamat sampai tujuan. Begitu keluar stasiun Bugis, harus memutuskan…

Kanan? Kiri?

Buka google map (roaming).

Okeh, kanan. Jalan, nyebrang, jalan, nyebrang, jalan, nyebrang.

Kok, jauh ya?

Jalan, nyebrang, jalan, nyebrang, jalan, nyebrang.

Wah, ini gereja tua!

Jalan, nyebrang. Jalan, nyebrang.
*ngos-ngosan* *cek gugel map* *masih yakin jalannya benar*

Jalan, nyebrang.

Uwooo, Clarke Quay! *foto-foto*

Ini bukan Ciliwung, kan?

Jalan, nyebrang.

1370359372397

Tunggu deh. Kok, kita nyampe di Chinatown Point? Perasaan… Chinatown sama Bugis beda jauh deh.

*cek gugel map*

Kayaknya salah jalan deh. Kayaknya nggak bisa baca peta deh kita. Kayaknya… harus balik lagi.

Seorang ibu berkerudung pun mendekati kami yang mukanya udah bersimbah keringat. Rupanya beliau orang Batam yang juga rumahnya di kawasan Jakarta Timur. Ibuuuuu! Dengan arahan beliau, kami diajak naik bis balik lagi ke halte yang benar. Owalah.. kalo tadi dari Bugis belok kiri padahal tinggal jalan sedikiiiiiit lagi.

Anyway, begitu turun bis juga nggak langsung sampai. Pas di Kubor Street, agak bingung mau nyeberang apa lanjut ke kiri. Beruntung ketemu orang lewat yang meminjamkan gugel map doi untuk mencari hostel yang ternyata… tinggal nyebrang doang.

Berkat si mas-mas itu, gw tahu kalau di sana nggak semuanya taat aturan juga. Siapa bilang nyeberang jalan harus di zebra cross? Doi juga (nganterin kita) nyebrang aja ngasal selama nggak ada mobil. Wiiii.. deg-degan deh melanggar peraturan di tempat yang aturannya ketat. Nyehehehe. Mungkin karena udah malem juga kali ya jadi sepi jalanan.

Kalo nggak salah akhirnya nyampe juga di hostel nyaris tengah malam. Kejadian nyasar malah dianggap berkah karena kita bisa nyampe di tempat yang bagus buat foto-foto kala malam. Hihihi.

Setelah mendapat pasokan wifi dan mengabari orangtua masing-masing bahwa kami telah selamat sentosa, gw ngecek dong tadi nyasarnya seberapa jauh. Pantesan capek, kami jalan 2,2 kilometer saja… Eaaaa. Seandainya udah beli simcard sono dan bisa internetan, nggak mungkin nyasar karena tinggal cari petunjuk lewat gugelmap, tapi dasar kere, emang kami ogah beli begituan, ngandelin wifi-wifi saja. Biar nyasar tapi irit, muhahahah.

di ABC Hostel kami pesen kamar isi empat kasur, female dorm, jatohnya kaya kamar privat karena isinya cuma kami bertiga. Sebelum tidur, bebersih, mandi, dan mengganjal perut dengan energen dan pop mie.

Gw dan Molin di kasur bawah, Tisha di kasur atas yang tangganya terlihat ringkih. Kayaknya kalau gw yang naik udah patah deh itu besi kopong. Ngomong-ngomong, kalau mau nginep di hostel yang kamarnya banyak banget, siap-siap mental untuk bertoleransi sama orang lain. Untung gw sekamar bertiga sama temen sendiri yang nggak rese. Berhubung kasur Tisha di atas kasur gw, kalah salah satu dari kami bergerak-gerak, getarannya sampai ke yang lain. Biarpun kadang sama-sama ngerasa gempa kecil, kami berdua santai aja. Mau cekikikan sama ngobrol lama juga nggak ada yang terganggu. Kalau di kamar yang isinya banyak orang, sampai sepuluh, ya siap-siap aja bersabar yee.

Hari kedua

Bangun pagi, sarapan rakus dulu di hostel (roti unlimited + toaster + mentega + selai stoberi + teh + kopi, sila pilih) karena kita kan harus menghemat duit~ Habis itu buka peta dan jalan kaki ke daerah Kampung Glam yang letaknya di dekat hostel. Berhubung masih pagi, semua toko-tokonya masih tutuuuup. Ah, sayang sekali. Ya udah, kita mampir dulu ke Masjid Sultan yang kosong melompong.

1370473784340

20130605_084107 20130605_084146 20130605_085546 20130605_085828

Di masjid itu seorang pria berwajah India menyapa dan bertanya pada kami apakah sudah wudhu. Setelah menunjukkan tempat wudhu, dia nanya namanya Molin (ceritanya udah tahu kita dari Indonesia). Abis Molin menjawab, pria itu tersenyum dan berkata…

“I am from Malaysia, Insya Allah I will marry Indonesian woman, Insya Allah.” (menatap penuh arti pada Molin).

Molin cengo. Gw ngakak-kak-kak-kak-kak (tentunya setelah si cowok nggak kelihatan). Owalaaaaah… sempat-sempatnya nyaris bertemu jodoh di mesjid negeri seberang! LOL. Tapi setidaknya tempatnya bener ya, di mesjid, kalo ketemunya di diskotik terus ada yang ngomong gitu, mikir-mikir juga yak.. Muhahaha.

Abis dari masjid kami jalan-jalan lagi menyusuri beragam arsitek Arab dan Melayu, tapi karena kepagian jadi cuma lihat eksteriornya saja deh… Lewat Haji Lane pun masih tutup semua, padahal dari luar terlihat pajangan-pajangan baju yang dijual, lucu-lucu banget!

Haji Lane

Haji Lane

Jalan kaki lagi ke Chijmes, terus ke National Library (masih tutup tapinya), dan tiba-tiba nyampe ke War Memorial. Puanassssnya minta ampun dan kami desperado nyariin air gratis. Mana sih keran air minum yang gratis? Apa hoax? Kok nggak ketemuuuu?

Chijmes

Chijmes

Celingak-celinguk, yang kelihatan malah Singapore Flyer dan Esplanade. Baru deh nyadar kalau ini tempat bisa aja dijelajahi pake kaki kalau ada niat dan kekuatan. Menghindari terik matahari, nemu jalan underpass, masuklah kami ke underpass yang berhubungan dengan banyak tempat, Marina Square, Esplanade, Suntec, syubidubidubidu. Berhubung yang lebih paham itinerary mbak Molin, kita ngikut aja lah.

Jalan ke Suntec, ada pameran buku! Begitu nyampe sana… buku-buku bahasa China semua. Balik lagi Marina Square, terus jalan ke Esplanade, lanjut ke belakang Esplanade ngeliat patung singa jejadian itu udah rame dirubung. Plus hotel Marina Bay Sands yang mengingatkan gw pada iklan SMAP.

1370756741665

Siang semakin menjadi-jadi, jalan kaki lagi ke arah singa jejadian, mau foto-foto formalitas malesnyaa soalnya panas benjet. Tadinya mau ke Lau Pa Sat, tapi berhubung bakal balik kesitu malemnya (janjian sama temen yang kerja disono), kami memutuskan cus ke China Town. Mau makan siang.

Dan ternyata…. salah besar karena sebagian besar makanannya tidak halal. Udah gitu mahal-mahal (untuk ukuran kantong kami). Udah mahal, tiap toko minimal ada satu menu babi, jadi nggak berani. Akhirnya nongkrong di depan Kuil yang patung Buddhanya banyak banget sambil ngemil roti isi es krim. Di China Town banyak barang-barang murmer buat oleh-oleh, tapi tentu saja yang menarik perhatian gw hanya kartu pos. Sempat megap-megap juga di toko Tin Tin yang sungguh…lucu banget isinya. Kartu posnya juga bagus banget, tapi oh tapi… Plis yang lewat China Town lagi kirimin gw kartu pos Tin Tin doooong~

Berbekal peta, kami berjalan menyusuri Temple Street dan (nggak sengaja) menemukan Sri Mariamman Temple. Cuma mampir sebentar karena kalau foto di dalam harus bayar, hiks. Jadinya foto dari luar sahadja.

20130605_145906

1370519757354

Habis itu mampir ke masjid Jamae yang letaknya berdekatan. Yang segar adalah… ketemu keran minum dan airnya sedingin air kulkas. ALHAMDULILLAH AIR GRATIS. Masjidnya rapi dan sepi, tempat wudhu terang dan bersih, tapi WC gelap karena lampunya mati. Tapi syukurnya itu WC punya semprotan air, nggak kaya WC di mol atau bandara yang cuma pake tisu. Dan tentunya bersih dooong!

20130605_153152

Menjelang sore, karena malamnya janjian sama Dila di Marina Bay Sand mol, kami balik lagi kesana. Kata Dila sih turun MRT Bayfront, setelah melihat peta, sotoy-sotoyan, turun di Marina Bay aja, nanti jalan ke Bayfront. Dalam pikiran kami, letaknya berdekatan dan jatuhnya tempat wisata juga.

Jreng…. ternyata si pojokan Marina Bay itu mengarah pada gedung-gedung perkantoran dan bangunan yang belum jadi. Eaaaaaaaaa… sotoy sih, tapi nggak apa-apa. Berhubung langit gelap bagaikan mau datang badai, kami naik bis deh, turun satu halte (oh, kembalikan $1,1)

Langit gelap, ARASHI!

Langit gelap, ARASHI!

Begitu sampe mol guedeee (tapi kayaknya masih lebih gede Dubai Mal), jalan-jalan deh. Di halaman belakang mol, ngeliatin orang-orang nyemplungin duit ke mangkok besar transparan yang bagian bawahnya berlubang kecil. Susaaaaah banget bikin duit jatuh ke lubang itu. Gemas ngeliat bule sebelah berkali-kali ngelemparin receh tapi yang masuk cuma sebiji, gw pun tergoda. Tapi sayang ah kalo ngelemparin duit dolar, mahal, kita keluarin aja receh 500 rupiah yang warnanya kuning itu. Plung…. gagal masuk. Udah ah, balik lagi ke mal! *ngambek*

Buang uang

Buang uang

Lanjut ke Taman di tepi teluk (Gardens by the bay), naik eskalator dari dalem mol yang hanya mengarah ke atas. Begitu sampai… HUJAN LEBAT dan nggak ada jalan turun kecuali keluar di atap dan melewati rintik derasnya hujan. Mbak-mbak Melayu di depan tanpa basa-basi lari pake payung dan kami pun terjebak bertiga di ruangan pengap, bingung mau kemana. Bener-bener kasihan. Wifi pun mati nyala, hujan malah makin deras, gimana mau keluaaaar? (tentu nggak ada yang bawa payung).

Daripada terlantar, kami pun berlarian menembus hujan dan menemukan lift turun. Balik lagi ke area depan mol di bawah dan melihat antrean panjaaaaaaaaang banget. Isinya bule-bule yang habis kerja. Gw susurin tuh ujung antrean, ealaaah… antre taksi! Panjangnya mirip kaya ngantri wahana dufan! Hujan jadi males naik angkutan umum kali ye.

Fast forward… akhirnya ketemu Dila di malam hari dan kami pun jadi deh ke Taman di tepi teluk, tapi suasananya sepiiii dan hampir tutup (udah jam sembilan malem).

20130605_200857 20130605_201237 1370519753519 20130605_200752

Teman-teman pada soulless karena kecapekan. Akhirnya kami balik dan tepar. Grokkkk.

Hari terakhir

Ngecek path, ada pesan dari ibu Maya untuk cobain puding karamel di Paris Baguette. Oke deh bu…
Tapi sebelumnya, kami ke Mustafa Center dulu di Little India. Nah, di daerah ini baru bisa bilang “ternyata nggak sebersih itu juga kok” karena rada-rada kumuh dan ada sampah yang berserakan. Ya, kondisi bersih di Jakarta lah, nyehehe. Akhirnya nemu setelah lurussss doang dari Sultan Street, ooooh Mustafa itu semacam pasar ya? Segala barang ada, mulai dari VCD/DVD pelem Indonesia yang isinya Reza Rahadian sampe pelem India Shahrukh Khan. Para kawan mencari banyak oleh-oleh, tapi dasar gw emang niatnya jalan murah, beli hanya formalitas aja agar tidak dituduh sebagai anak durhaka.

Selesai bolak-balik liat dan cium-cium parfum (asli nggak sih yang dijual di sana?), perut yang merindukan nasi pun dipuaskan di restoran India.

Pakcik, prata dan chicken briyani, ya!

N.Y.A.M

20130606_104913

Dari situ, niatnya langsung ke MRT Little India, dengan intuisi, kami pun berjalan…dan… Loh kok balik lagi ke Sultan Street? Ya udah deh, gw mampir dulu ke masjid Malabar, sedangkan yang lain naro belanjaan di hostel.

Pas lagi ngisi air minum di masjid (hehehe), ada bapak-bapak menyapa dengan “Assalamualaikum”. Uwaaaah… rasanya senang banget kalo diberi salam di tempat yang jauh dari rumah.

Berbekal pengalaman bahwa di masjid biasanya ada mukena, gw hari itu jalan tanpa bawa mukena. Eh, yang ada di masjid Malabar malah bapak-bapak yang lagi tidur! Celingak-celinguk… kok nggak ada mukena ya? Yaaaah…

Selagi nunggu ketemuan sama yang lain, gw menyempatkan diri ngeliat sekilas isi Bugis Junction. Yaelaaaah. Beli oleh-oleh padahal di sini aja yak, ngapain jauh-jauh ke Chinatown. Eh, kayak gw beli aja, gw cuma cuma liat doang, nyehehe.

Nah, dari Bugis lanjut ke Orchard, langsung ke Paris Baguette yang di Wisma Atria. Disambut deretan botol puding yang LUCU BANGET plus oppa ganteng.

20130606_125618

“Oppa…beli tiga puding doooong..”

Puding itu langsung dimakan di pinggir jalan. Oh, SO. DELICIOUS.

Plis banget cepetan buka cabang di Tamini Square, wahai Paris Baguette!

Usai makan dan memasang ekspresi agak tidak senonoh saking itu puding uweeeenaaaak, tetiba ada dua orang yang perawakannya kaya anak kuliahan mendatangi kami. Mereka bawa map, ID Card tulisan Volunteer, sama gantungan hape.

Singlish dimulai…

“Mbak-mbak, aku relawan dari XXX bantu XXX soal XXX, mbak mau nggak nyumbang buat XXX, SEPULUH DOLAR AJA buat gantungan hape ini.”

I was like… SEPULUH DOLAR?!!!!!??!?!?!?!!?!

Hey, anak muda. Tahukah kamu pegalnya kaki kami demi menghemat duit di sini? Ya gw nggak ngomong gitu sih. Begitu muka gw mau menolak… Doi nyerocos lagi.

“@(@*#*@^#&$()@ this is for good deeds…*(@#@^&@#^*”

Itu orang ngomong cepeeeet banget yang gw tangkep cuma itu. Setelah masang muka kere akhirnya doi menyerah. Rupanya, si Tisha pun nggak ngerti doi ngomong apa saking cepet banget.

Ternyata, di sekitar Orchard, emang banyaaaak banget adik-adik mulai dari bocah sampe rada gedean yang minta sumbangan, entah buat apa. Dikira orang kaya kali ye turis yang main ke Orchard, jadi mereka lumayan agresif gitu.
Nah, ada keluarga melayu, entah orang Indonesia atau Malaysia, yang balik nanya saat dimintain sumbangan.

Wajah tanpa niat belanja belanji

Wajah tanpa niat belanja belanji

“You speak melayu?” kata ibu-ibu. Yang minta sumbangan menggeleng dan menyerah karena si ibu-ibu bilang kalo mau minta ke doi harus jelasin pake bahasa melayu. *keprok*

Hari itu adalah tanggal merah di Indonesia. Artinya…. BANYAK banget orang Indonesia! Bahkan si Tisha ketemu sodaranya, buseeeet! Adanya orang Indonesia nggak cuma terdengar dari bahasa, tapi terasa dari kelakuan. Selama sehari sebelumnya, gw selalu merasa aman, damai, tenteram, dan beradab di MRT. Eh, kok hari ini ada segerombolan anak muda yang masuknya pake dorong-dorong kaya di KRL Kota sih? Habis heboh masuk, mereka nyerocos pake bahasa Indonesia, kuenceeeng-kuenceeeng pula. Aih, aku malu. Soalnya muka-muka sekitar kayak gimanaaa gitu pas terdorong. Sepenuh apapun MRT, kalau mau turun ya santai aja, nggak kaya di Tanjung Barat yang harus dorong-dorong dari stasiun sebelumnya. Makanya, gw belum pernah liat aksi dorong-dorong di MRT. *tutup muka*

***
Sayangnya, hari itu harus segera mengejar pesawat padahal gw belum puas liat-liat baju di Uniqlo 😦

1370756921986

***
Melihat tertibnya tempat tersebut, gw mengerti deh kenapa si Lescha demeeeen banget main kesana. Gw rindu MRT dan jalanan yang ramah pejalan kaki (plus yang bawa koper).

1370756891609

Soal objek wisata dan budaya sih belum ada yang bikin gw terlalu kagum, cuma mereka emang pintar menjaga peninggalan dan membuat sesuatu yang spektakuler demi menarik perhatian wisatawan. Kalau soal heboh-heboh gedung syalalala, gw kangen Dubai.

Soal pacaran… disana lebih bebas ya? Berkali-kali gw terkaget-kaget liat orang ciuman di depan umum. Uweeeee. Yang bocah peluk-pelukan aja, yang rada gedean cipok-cipok. Siyok, saya sangat siyok. Soalnya yang kecipak-kecipok muke-muke Asia, kalo bule kan udah biasa liat di pelem… Tapi tetep aja ya jengah.

Berhubung cuma sebentar, jadi numpang liwat doang belum sempat eksplorasi lebih. Mungkin kelak kalau ada gratisan saya tidak akan menolak untuk jalan-jalan lagi…

Sekian, adios, amigos!

*balik nonton Kazoku Game*

Iklan

2 pemikiran pada “Secuplik liburan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s