SMTown Jakarta: Kebelet dan CLBK

Saat konser selesai

GW SUDAH TIDAK APDET SEBULAN? OMAIGAT SEGITU SIBUKNYA KAH GUEEE? Ehm. Gara-gara dimensyen Ms. Tyke baru ngeh kalo blogspot sudah terlupakan di tengah kesibukan berdesakan di kereta/ berdiri di baswe. Sebenernya nggak sibuk-sibuk amat sih, tapi transportasi yang super kampret itulah yang bikin pulang malem dan kecapekan. Sebenernya ini tulisan udah lama di draft yang selalu gw edit di sela perjalanan pulang pergi.

Menonton SM town Jakarta membuat cinta lama bersemi kembali. Jadi ingat masa labil kala SMA sukaaaa banget sama Micky Yoochun. Lagu-lagu DBSK juga selalu menemani telinga setiap hari sebelum berangkat les ke Nurul Fikri. Bahkan koreografi dance Balloon jadi hal yang patut dipelajari selain materi SPMB. Kecintaan itu berlanjut hingga awal kuliah dan menjadi alasan mengapa gw memilih sastra Korea sebagai calon jurusan kuliah. Tapi cinta itu sirna kala gw ditolak hanggugodongari dengan kejam. Buhaha. Apalagi ketemu Arashi, mulai deh era jejepangan yang sebenernya udah mulai juga sejak smp sma tapi kalah tenar sama dbsk.

Anyway, banyak drama terjadi pra konser. Mulai dari mendapat tiket giri giri (nyaris tidak dapat). Itu pun pake drama masalah ya ampun-gw-yan- liput-padahal-yang-mengusahakan-tiket-bukan-gw-jadi-kayanya-gw-tidak-berhak-meliput-tapi-apa-boleh-buat-karena-ini-adalah-pekerjaan. Ehm.
Jadilah gw ngacir dari prj balik lagi ke kantor untuk bikin surat pernyataan kantor. Super Ribet karena harus pakai stempel kantor dan tanda tangan bos padahal si bos udahpulang. Rasanya seperti akan meliput presiden. Rempong to the max. Agak heran kenapa artis asia lebih Ribet daripada bule bule. Sotoy deh gw.kaya udah pernah liput bule aja wkkk.

Anyway. Perjuangan mengirimkan surat pernyataan untuk promotor pun melalui jalan berliku dan berbatu tajam. Waaa mana harus diprint discan difax diimel dan komputer kantor ngehang, listrik korslet, fax ga sampe, scan gak jelas, pokoknya cobaan banget., semua yang buruk terjadi malam itu. Gw pun menunggu metromini yang tak kunjung sampai dan baru menyentuh rumah orang tua nyaris tengah malam. dramatis.

Pas hari H, beruntung si Riju ada acara keluarga yang dekat rumah gw jadi kita bisa berangkat bareng. (Riju vip tiket gratis dari kuis. hoki berat). drama dimulai.

berhubung gw takut kehausan karena di sana botol minum disita, gw langsung minum…1,5 liter sebelum mandi. pas mandi tentu dikeluarkan.

terrrnyata..masih tersisa banyak di kantung kemih yang merengek minta output kala macet ke senayan sekitar 1,5 jam. mungkin itu rasanya lagi kontraksi melahirkan tapi terjebak macet saat menuju rumah sakit.

sempat mikir apa ngompol aja ya. tapi gimana baju ganti..ga sempet beli karena gw harus ambil id dulu. riju pun menyemangati..

“dua ratus meter lagi keluar tol nien.”

suasana diperparah dengan kondangan anak pejabat di jcc yang bikin jalanan makin kaya tempat parkir. daaan setelah penantian panjang, begitu keluar tol langsung belok ke komdak dan gw pun terbirit-birit sambil teriak panik nanya lokasi kamar mandi sama polisi.

seiring hasrat keluar… jiwa gw pun kembali. selama menahan pipis gw ga denger riju ngomong apa sama sekali.

tragedi kebelet pipis pun berhasil diatasi dan kami jalan kaki dari jcc mengingat macet yang kejamnya lebih parah dari ibu tiri Cinderella.

Sesampainya di venue, riju bertemu dengan dewi pemberi tiket sementara gw melipir ke bagian media. Banyaaaak banget deh itu yang ngantri. Kayanya ada wartawan bokis juga deh. Soalnya gw liat cowo itu jadipendukung Jokowi wakti debat cagub di hotel Kuningan. Pas gw lirik tanda pengenal dia..look so fakeee. Masa fotonya kaya foto genit sok sok baca buku gitu? Segaul-gaulnya media, kayanya ga ada yang senorak itu.
Eniwei suasana sempat memanas saat gw dan mbak fotografer ga bole ikut konferensi pers. Kirain karena promotor pilih kasih. Ternyata memang yang boleh masuk cuma media partner. Ehh ternyata konpersnya ditayangkan live.di ercetei. Kampret. Gw nyesel ga bawa tipi. Pengen liat changmin dari dekat soalnya.

Gw dan nadia gogel pun menunggu di rerumputan sambil SKSD dengan fans.

Konpers selesai, antri lagi buat dapat id masuk konser. Media segabruk dan panitia secuil, bayangin betapa lama prosesnya. Udah gitu kita nunggu lama lagi buat tahu ditempatin dimana.

Daaan masuk stadion pas fx mulai tampil. Adoooh nyaris telat. Untung dapat tempat agak di tengah bagian atas vip yang ada meja. Gw pun mengeluarkan laptop dan mulai menulis list lagu. Multitasking juga sih sambil ngetik sambil jejeritan kalo liat fanservice, tvxq, dan sungmin.

Selama tiga jam gw tidak bisa berpaling karena mereka muncul silih berganti. Kalau gw meleng dikit tetiba penonton histeris dan terlewatlah momen seru dari mata gw.

Di tengah chaos itu gw dapet sms mengejutkan dari istri Sho (kisah ini akan dibuka tahun depan) dan editor yang somehow tahu kejadian changmin dan kyuhyun meluk fans or anak Exo salah ngomong.

Jadilah gw jejeritan antara panik, kaget, dan bahagia lihat sekumpulan oppa dongsaeng yang jadi sapi perah SM. Panik karena harus nulis live padahal:
1. Ngetik pake hape gw = konsentrasi tinggi dan tidak bisa fokus pada panggung sama sekali. Terus kalo ada kejadian seru gimana?
2. Tidak ada sinyal untuk kirim email.

Konser berakhir dan menyisakan galau serta keinginan besar untuk mendengarkan kembali lagu dbsk. Setelah berjuang keluar dari stadion (masa pager udah dikunci. Gimana orang mau keluar? untung gak rusuh kaya penonton bola) gw bertemu dengan Riju dan kami kembali berjalan kaki jauuuuh ke plasa senayan karna om dan Tante parkir disana.

Macet. Bahkan tengah malam macet. Lalu jajan gaul tengah malam di Sarinah. Tadinya mau bareng para gay di mekdi, tapi penuh euy malam minggu. Yasudah, begitu pulang (ke rumah riju) gw pun mandi dan segera menulis…

Keder juga bingung bagaimana menceritakan pengalaman berada dalam konser megah tiga jam dihibur beberapa artis dan hampir lima puluh daftar lagu.

Yang pasti dalam beberapa hari berikutnya, gw dan riju susah move on. Kami terjebak dalam lingkaran halyu dan stuck nonton acara shinee di yutub serta drool over onew. Omonatheydidnt!

Iklan

Satu pemikiran pada “SMTown Jakarta: Kebelet dan CLBK

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s