Weekly Express #15

Setelah berjuang walau baru sebentar mencari sumber daya manusia yang ucapannya bermanfaat untuk kelangsungan tugas karya akhir aka skripsi-tapi-praktek, gw menyadari banyak hal.

Lebih baik menolak daripada menggantungkan orang.

Yo, yo. Kalo gak bisa/gak mau bilang dong dari awal.

Ada juga orang baik yang mau menyempatkan waktunya untuk diganggu. Ah, langsung saja gw dalam hati berdoa agar mereka diberi balasan yang setimpal.

Ayo, berjanjilah kalau nanti jadi orang yang bermanfaat bagi para murid/mahasiswa, jangan sombong. Ingatlah masa-masa sulit, berikanlah kebaikan pada orang yang membutuhkan.

Minggu ini dihabiskan dengan makan-makan dan nonton-nonton.
Makan gratis terbesar lagi-lagi diprakarsai oleh dosen tercinta Bang Masmimar yang akhirnyaaaaaaaa ngajak ke sushi tei (setelah jutaan kali gw rikues). Ah. Nikmat. Diet gagal total.

Berhubung gw sedang depresi tingkat ringan, bawaannya keseeeel dan pengen ngamuk. Rambut rontok. Potong! Yes, udah potong rambut. Tadinya udah ngegunting sendiri, eh ketauan Enyak. Dimarahin. Ya sudah jalan kaki ke salon terdekat malem-malem. Yo. Jadilah gw krimbat dadakan sambil nonton upin ipin.

Lalu ketika long wiken dimulai, gw kesel lagi karena semua orang bersenang-senang tanpa mengajak gw. Bokap (biasa) tenis. Enyak (biasa) belanja kaen. Kakak dan keluarganya ke Bandung. Gw? Ditinggal sendirian tanpa hiburan. Sebenernya Enyak ngajakin beli kaen tapi gw makin bete karena… mau ngapain liat-liat kaen doang? Cuma bikin capek. Kayaknya kedongkolan ini didukung juga oleh Speedy yang habis kuota sehingga buat nunggu modemnya konek aja LAMA banget. Kecepatannya pun.. Subhanallah sangat lambat. Begitu deh, gak heran kan kalo gw pengen nangis kejer. Hiburannya tersendat.

Sms dari Bieberism-Pondok Gede pun datang, dia mengajak nonton karena punya tiket gratis. Mikir-mikir. Ah, beyum mandi. Ah, gimana yah. Lirik gantungan baju, eh ada celana jeans. Lirik piyama, eh kaos tangan panjang. Lirik lemari, eh ada parfum.

Yo mamen welkam to bule’s world where you wear parfume for hiding your smelly body!
Gw punya argumen kuat:
1. Gw baru saja mandi kemarin malam
2. Gw stay terus di ruangan ber-AC sehingga tidak berkeringat dan tidak bau
3. Parfumnya wangi semriwing

Yap, impulsif. Langsung gw samber celana jeans, terburu-buru pake bergo (jatohnya gak matching), dan gak ganti baju. Yeaaaah gw lari menuju angkot sambil pake piyamaaa! Haha! Maklum takut ditinggal sama Mbak Bieber.

Karena tidak pandai berbohong, gw langsung mengaku pada Mbak Bieber dan Mbak Cibubur kalo gw-masih-pake-piyama daaaan belom mandi tapi tetep wangi. Sebenarnya baju gw masih cocok sih kalo dipake ke warung. Tapi ternyata dua teman gw ini rapi jali sekaleee. Jomplang? Biarin aja ah! Dengan alasan depresi gw pun melenggang penuh percaya diri jalan-jalan ke mal yang isinya orang-orang berdandan pol-polan.

Di sela-sela, Enyak nelpon. Nanyain mau dibawain mie yamin apa gak. Hohoww ternyata beliau merasa bersalah karena memilih kaen daripada anaknya (beliau udah janji dari kapan tau mau nganterin ke Cibubur buat beli buku komik tapi gak jadi-jadi). Tapi langsung senewen pas tau ternyata gw ngabur dari rumah! Haha. Gimana sih si Mamah nyuruh anaknya diet tapi tetep nawarin mau dibungkusin Mie Yamin apa gak.

Trio yang baru kali ini jalan bareng pun membuat beberapa filosofi baru, antara lain.

Nanien Yuniar, S.Ho
Sarjana Himono Onna.

Silakan nonton Hotaru no Hikari kalo mau tau apa itu Himono Onna.
Gw sangat senang dengan gelar itu karena bisa dibaca Es-Ha-O atau langsung saja SHO. Ah.

Di Jurusan Himono Onna, gw udah mencapai gelar Guru Besar. Maya juga udah jadi guru besar, tapi beda program studi. Dia Korea, gw Jepang. Kalo prodi Korea, gw baru lulus S1. Begitulah meaninglessnya percakapan kami hari itu.

Setelah menonton dua film berturut-turut (Battle of Terra dan Breach, so-so), kami pun pulang. Saat turun dari shelter busway Tamini, ada abang-abang alay menyapa. OEMJI Bang! Saya belom mandi dan masih pake piyama dan masih digodain! Nggak tau deh apakah gw terlalu charming atau dia rabun senja.

Daaaan.. Hari ini gw menonton (gratis lagi, terimakasih Riju) SuckSeed, film Thailand yang ringan dan menghibur! Ahhh. Jadi suka brondong Thailand 😀
Dilanjutkan dengan transaksi Arashi (ih, rimanya enak!). Hati senang, perut kenyang, kami pun pulang!

Semangat untuk minggu depan!!!

Iklan

Satu pemikiran pada “Weekly Express #15

  1. brarti itu minggu penuh traktiran yak. gw mau dong akrab juga sama bang mimar biar ditraktir di tempat mahal. hahahaha.battle of terra bagus ga? gw pengen nonton itu deh.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s