Opera Sabun, perih di mata #2

How’s life?
Sinetron Ketika Cinta Bertasbih akhirnya istigfar dan menamatkan episodenya. Hamdallah kuucapkan. ALHAMDULILLAH! Harusnya emang udah distop aja di film. Ceritanya udah ngalor ngidul aja di sinetron, udah (akhirnya) nikah, adeknya membelot (suka sama guru ngajinya dan jodoh-jodohin kakaknya yang sudah beristri, adik macam apa?!), Husna sakit, koma, transplantasi jantung (kesimpulan yang gw ambil dari sekedar mendengar beberapa adegan), bla bla bla. Setelah mati-hidup lagi-amnesia-ingat lagi-miskin-kaya lagi-tiba-tiba masuk penjara, akhirnya endingnya adalah.. berjodoh dengan si itu lagi! Haduu. Ending udah ketebak gitu masih aja dipanjang-panjangin (dan masih ada yang nonton, termasuk orangtua gw).

Dan bagaimana dengan nasib Putri Yang Ketuker? Udah ketuker, dituker lagi, emaknya mati, bapaknya mati, putus hubungan sama pacarnya, marahan, masuk penjara, duh kagak abis-abis dan plotnya gak jelas. RCTI tolong jadi pioneer lagi untuk menayangkan drama Jepang aja yang berkualitas, kasian orang Indonesia dibego-begoin sama sinetron. *sambil nulis ini dari bawah terdengar sayup-sayup suara sinetron Putri Yang Ditukerin*

Gw curiga, jangan-jangan sinetron ini bakal bernasib kaya Tersanjung. Masih ingatkah dengan sinetron yang panjangnya nyaingin Tembok Cina? Yeah, gw rasa tamatnya sinetron Putri Yang Ketuker bersamaan dengan Nikita Willy lulus kuliah, atau bahkan ketika dia akhirnya menikah (di kehidupan aslinya).

Tapi ternyata sinetron bisa jadi tali penyambung silaturahmi. Contohnya saja, emak gw akhirnya saling komentar di wall facebook sama emaknya Rizu. Topiknya? Ngomentarin Putri Yang Ketuker. Sekarang nyokap udah gaul banget di facebook. Tiap pagi ada status baru, terus akhirnya pulsa hapenya abis gara-gara dipake pesbukan mulu. Lalu, gw jadi males apdet status karena nyokap biasanya langsung konfirmasi. Kayak kemaren contohnya waktu gw bilang lagi ngedit pidio, doi langsung ke kamar (gak ngetok pintu seperti biasa) dan nanya gw lagi ngapain, video buat apa, dll. Makanya sekarang gw jarang fesbukan (sebenernya karena speedy sering lemot). Twitter? Duh, susah sekali gw mau berkicau. Soalnya twitter cuma bisa dibuka dengan cepat kalo awal bulan (kuota speedy masih banyak), kalo udah lewat kuota, wassalam. Ditinggal boker juga masih gak kebuka halamannya. Beneran.

Beberapa minggu lalu nyokap tiba-tiba masuk ke kamar dan membangunkan gw. Ayo tebak mana kalimat yang diucapkan beliau:

a. Bangun! Mau sarapan apa?

b. Bangun! Mau bikin baju pesta model kaya gimana? Ada kondangan dari bapak Anu.

Sebagai hint, nyokap gw kerjanya bikin pola sama belanja kain. Begitulah, gw pun celingukan, nyawa belom kekumpul udah disuruh mikir. Seperti biasa gw serahkan pada kreativitas dan imajinasi nyokap saja. Nyokap lagi semangat pagi-pagi mau bikin pola baju. Enaknya lagi, kalo orang yang jait bawa contoh baju lucu, kite suka plagiat model. Hahahaha! Tinggal comot gundukan bahan, tunjuk model baju, dalam sehari pun kadang-kadang udah jadi.

Nyokap protes karena gw pake kaos melulu kalo keluar rumah. Katanya jelek, harus pake blus rapi deh. Katanya jangan kaya bocah terus bajunya, kaos melulu. Padahal gw udah menjelaskan, dalam berpakaian pilihan gw cuma dua. Terlihat seperti ibu hamil atau bocah. JELAS GW PILIH YANG KEDUA LAH! Begitulah. Jahatnya stereotip orang sama perempuan yang tidak tinggi dan tidak langsing dan pakai kerudung. Pasti dipanggilnya ‘ibu’. Kadang ditambahin embel-embel ‘hamil’. đŸ˜¦

Iklan

Satu pemikiran pada “Opera Sabun, perih di mata #2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s