opor-tunisia

Beberapa orang bilang gw oportunis. Sampe julukan gw adalah Lintah (sebagai perbandingan, ada juga yang dipanggil Kucing Kampung/ Bulu Babi etc). Tukang memanfaatkan orang. Bisa memanipulasi agar orang lain melakukan hal-hal yang bermanfaat juga buat gw. Kalo lagi sensitip terasa sedikit ngilu juga sih dibilang kaya gitu, tapi biasanya sih santai saja. Bener kok gw oportunis. Masa kalo ada kesempatan bagus gak diambil? Contohnya, menebeng. Dari jaman SD sampe sekarang, gw selalu mencari tebengan untuk menghemat ongkos dan tenaga (kalori yang dibakar ketika menunggu angkot ngetem cukup besar).

Tapi, ada satu hal yang harus ditulis tebal. Oportunis tidak sama dengan parasit. Jadi, nama Lintah mungkin tidak cocok buat gw. Mungkin lebih tepat burung-yang-makan-kutu-di-badan-kudanil.

Yang HARRRUUUS diingat oleh para oportunis adalah prinsip WIN WIN SOLUTION. Jangan sampai orang yang memberi kebaikan pada lo direpotkan dan dijahati. Berikan manfaat pada orang tersebut. Misalnya, saat gw selalu menginap tiap minggu di Kosan Yuni dan Syilfi. Gw memang lintah, menyedot Energen dan makanan di kos tersebut, malas cuci piring, ngabisin air mandi, tetapi:
1. Gw membawakan donlotan
2. Mereka gak keberatan

Oke, mungkin kadang-kadang mereka keberatan, tapi yang penting kita sudah dapat restu. Yeah. Begitu, oportunis pun ada aturannya.

Baiklah, saya simpulkan lagi. Oportunis itu boleh asal..

1. Simbiosis mutualisme
2. Dapat restu dan ridho dari orang yang bersangkutan

Gak boleh maksa. Boleh sih maksa kalo akhirnya bisa mempersuasi dengan damai, hehehe.

Jadi, kalo ada yang memanfaatkan orang lain tanpa memberi balas jasa, buat gw itu bukan oportunis, tapi parasit.

Waktu SD, ada seorang bully merangkap temen masa kecil. Sebagai teman seojek sewaktu TK, hubungan kami tidak sedekat Shinichi-Ran. Dia selalu memalak duit jajan gw sambil mencaci maki postur gw yang sudah bulat. Gw pun balik mengatai mulut dia yang monyong sejak lahir. Walau selalu dipalak dan dikata-katai, gw yang masih berhati suci tidak berkeberatan memberi contekan tiap hari pada orang itu. Jadi, siklus hidup dia dari pagi-siang/sore adalah malak dan ngata-ngatain gw. Malamnya dia datang ke rumah membawa buku tulis dan siap mencontek PR gw. Entah kenapa gw saat itu tidak marah dan selalu memberi contekan. Itulah salah satu contoh parasit yang direstui.

Kalau hal ini terjadi sekarang, mungkin gw sudah membalas kejahatan dengan kejahatan. Air tuba dibalas dengan air limbah comberan Ciliwung. Seri deh.

Begitchu, kadang-kadang bilang NGGAK! pun perlu loh kalau posisi kita merugi. Mungkin terdengar egois, tapi gw gak suka mengorbankan diri demi orang lain kecuali gw memang rela dengan senang hati. Tapi, mengorbankan diri demi orang lain dengan hati tak senang? No way lah yaaa~

HIDUP OPORTUNIS!

Iklan

8 pemikiran pada “opor-tunisia

  1. pada dasarnya semua org oportunis nien. konteksnya bisa positif atau negatif emg, tergantung sikon. hehegw pikir2 hidup lo penuh drama ya di sd/smp. bisa bikin buku nien 😀

  2. Setelah gue review, kisah idup lo mirip2 ama gue nien:-kecil di bully-balas dendam-jadi oportunisMungkin saatnya dilakukan eksperimen ke anak2 apakah yg kecilnya dibully pas gede jd tukang bully oportunistis??

  3. @ati: halah ente mah selalu sensitip ama tunisia hahahahaha. sekarang kan turki xD@maya: gw hanya ingin mengingatkan orang-orang untuk bisa melawan oportunis-negatif dan menerima oportunis-positip macam gw :Diya nih may sinetron banget deh masa kecil-remaja@dechu: setuju! coba aja analisa semua anak yang kelakuannya aneh, ditilik masa lalunya hahah. lo dibully juga? hontou?

  4. semua orang bikin oprtunis keliatan kayak dosa besar banget ya hahahha..contoh kosan AHHAHAHHAgw seneng kok kalo lo nginep di kosan, soalnya bawa harta HAHAHHAHAH

  5. hihihi arashi memang jempolan menyatukan hati perempuan macam kita, gantian gw mau minta harta donlotanlo selama di korea yaaak ntaran kalo ketemu

  6. @dechu & nanienwakakakakk, waktu kecil gw kebalikan dari kalian lho. gw SUKA banget bully orang. trus sekarang gw anaknya agak2 susah nolak permintaan orang dan ga enakan. akhirnya gw suka boong buat nolak.

  7. ah dach ampe sekarang lo masih suka bully kok, hahahaha. nyeheh jangan boong lagi yak kalo ga mau dimintain tolong sama gw. langsung saja jujur apa adanya seperti bayi yang baru lahir yang masih polos dan berhati mulia. hahaha. cerita dong jaman lo suka bully orang.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s