Gak usah dateng wisuda, Mah

Tergoda melihat postingan ini yang melankolis, gw jadi inget apa yang gw pikir waktu liat wisuda kemarin.

1. Penuh (gile aje mahasiswa tiap tahun makin bejubel aja dah)
2. Panas
3. Macet

Hmm. Bahkan gw sempet berniat gak mau foto di UI pas wisuda (di booth yang latar belakangnya buku-buku ato lukisan rektorat). Ngantri parah.
Kasian nih kalo ortu ntar panas-panasan ngantri udah gitu anaknya ngibrit malah foto-foto sama temen seangkatannya. Nyeheh. Yaudah, gw bertanya sama emak.

‘Mah, ntar masih mau dateng ga pas daku wisuda? Apa gak usah dateng aja? Ntar tinggal poto sendiri aja di studio’

Eh emak sewot, ‘Ya dateng lah! etc, etc, etc.’

Ya, gw pikir kan dulu doi uda pernah liat wisuda di UI dan Unpad. Ya udah lah sama aja kan. Udah ngerasain dua kali bangga sama anak yang lulus (tiga kali soalnya Aa kan wisuda dua kali, ritual dokter gigi) Kalo mau berpoto-poto ya gak usah di Depok, penuh. Cari aja studio foto di deket rumah yang bagusan. *walo ga kepikiran kalo ga asik kalo ga poto dengan latar rektorat/perpus pusat*

Sebenernya gw kasian aja ntar emak bapak gw kepanasan di balai rung yang gak pernah berkembang bentuknya sejak tahun super jebot (woy gak dicat tuh?). Haha. Yah sudahlah, yang penting gw tahu orang tua -mau keliatan secuek apapun- pasti sebenernya bangga kok sama anaknya. Dengan kondisi gw yang sekarang, ortu kadang lupa gw udah semester berapa, gak tau kegiatan gw apa aja (atau gw males cerita ulang) selain cekikikan nonton arashi, dll. Tapi percaya deh, orangtua itu pasti bakal ngebanggain anaknya sampe bisa aja super hiperbol jadinya. Padahal kalo di depan kita sih keliatannya cuek bebek aja kaya ga peduli.

Apa ya.. mungkin nanti gw akan iri dan menyesal karena gak belajar sampe gila demi bisa cumlaude gitu. Tapi gw percaya sih, ibaratnya bunga ya, tiap orang itu mekar jadi jenis bunga yang berbeda. Mawar, melati, kembang sepatu, bunga bangkai… Kebanggaan kan gak cuma diliat dari segi akademis aja. Tergantung sih liatnya dari sudut pandang apa. Kaya maen the sims aja, tergantung impiannya apa. Kalo pengen jadi criminal mastermind, pencapaian tertinggi adalah bisa jadi pemimpin komplotan se-kota. Kalo pengen jadi superplayboy, pencapaian tertingginya bisa pacaran ama semua orang, baik itu cewe, cowo, maupun hantu (bisa loh di sims 3 kawin sama hantu dan punya anak hantu, ada cheatnya tapi gw belom coba). Seperti itu lah. Buat gw, akademis mungkin bukan saluran yang benar mengingat gw suka pilih-pilih. Kalo suka belajar A, hajar terus sampe gak mandi seminggu (didukung alasan malas mandi). Kalo gak suka, ya… yang penting lulussss. Mbehehe.

Satu kemampuan yang buat sebagian orang kaya gak berguna tapi buat gw itu kebanggaan dalam keluarga: mendonlot. Kakak (1), Kakak (2), Kakak ipar, kalo ada masalah perdonlotan nanyanya ke gw. At least i’ve mastering something other people cant! 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s