bullying nenek

Minggu kemarin Kakek masuk RS karena operasi.
Kakek sudah dalam masa penyembuhan.
Giliran Nenek yang kemarin masuk RS karena DBD.
Para tante berdatangan dari Tasik, menjenguk dan menjaga. Tetapi ternyata mereka membully si Nenek karena Nenek gw emang suka ngaco orangnya.

“Mana sih (B)apa? Kok ga dateng nginep nungguin ibu?”

Para tante ngikik. Si Nenek kok suka ga sadar ya kalo si Kakek kan BARU aja keluar RS dan udah tua. Mana kuat deh nginep jaga di RS. Bisa sakit lagi.

Nenek juga cerita soal cucunya (yang angkatan bocah masih SD), si Daffa.
Daffa adalah anak super enerjik yang iseng. Nenek lagi terkapar di kasur. Makin pusing ngeliat cucu lari keliling sana-sini.

“Daffa, Ibu Kakung pusing nih.”

Daffa dengan penuh simpati menjawab;

“Pusing? MINUM PANADOL SAJA!” dengan gaya bintang iklan terus lari.

Jadi inget kalo gw, teteh, dan ‘aa suka ngebully Mamah kalo doi lagi ngaco mode:ON.
Genetik.

BTW tadi gw marah sama seorang tante karena dia tiba-tiba membandingkan siapa yang lebih gendut antara gw dan dia. Gw lagi ga bisa diajak bercanda tadi sore. Bawaannya pengen lempar-lempar gelas. Kayaknya ini efek KECEPATAN SPEEDY YANG TIBA TIBA GA BISA DIBILANG CEPET DAN GW BUTUH MENDONLOT BANYAK BANGET. SPIDI KENAPA SIH SUKA GA BISA DIANDELIN??
anyway. kalo biasanya gw cuma ketawa aja, kali ini gw masang ekspresi sinis. Tante nyadar, tante ketawa ga enak hati (kayanya).
Apakah gw harus menderita anorexia dulu biar bisa kurus? Biar ga dihina terus kalo gw gendut? Astaga, lemak gw cuma segini aja udah dikomentarin sekeluarga tiap ketemu, gimana kalo gw segede Pretty Asmara? Bisa dikatain dari segala usia, mulai dari sepupu TK-sodara tua. Gw jadi ngerti sama postingan kakak gw jaman blog frenster masih eksis. Dia kesel, kenapa sih orang-orang manggil dia Gendut? Oke, dia emang gendut, tapi ga segede anak gajah juga kok. Masih normal. Ternyata dia sakit hati.
Apa gw harus dirawat di RS dulu biar kurus dalam waktu cepat? (dulu waktu SD pernah kena gejala tifus, rekor terkurus). Amit-amit.
Yang paling sakit hati tuh kalo yang ngatain anak-anak kecil. Mereka udah diajarin sama orang tua dan lingkungan kalo Gendut itu Jelek dan Tidak Bagus.
Gimana rasanya kalo tante lo bilang ke anaknya,

“Heh, makannya jangan kebanyakan nanti gendut kaya Nanien!”

Untungnya waktu sepupu kecil gw bilang “Ih kamu gendut!” ke gw dengan intonasi jijik terhadap kegendutan, gw langsung bilang:

“TAPI GW CANTIK!”

dan sepupu yang masih polos itu bilang, “Iya sih…”. HAHAHAHA.
Dan kalian mengerti kan sekarang kenapa gw sering jahat sama anak-anak?

Gw janji tidak akan mengajarkan rumus “gendut = jelek” pada anak-anak gw.

Dan mungkin kalo pertemuan berikutnya masih ada sodara yang mengingatkan gw lagi atas keberadaan lemak berlebih ini (heyy, gw punya cermin kok. no need to remind me all the time) mungkin gw akan langsung menyayat lemak di paha, perut, dan tangan untuk dijadiin kebab di depan orang itu. Biar jadi RUMAH DARA II. Biar orang itu trauma untuk memuji kegendutan orang lain dengan nada hinaan. Abis sayat-menyayat (itupun kalo gw belom mati), gw akan bertanya,

“Nih, gw udah kurus. Masih ada masalah?”

Iklan

5 pemikiran pada “bullying nenek

  1. tenang nien…. ada yang pernah bilang sama gw… "loe jangan sekali-kali menghina orang yang gendut.. karena merekalah orang2 yang merasakan nikmatnya dunia.. mereka hidup sejahtera, dan makmur.. perlu apa lagi untuk bahagia jika kemakmuran dan kesejahteraan sudah ada ditangan" hahaha… oya klo loe bikin rumah dara II, gw mau cowok cakepnya satu aja..haha

  2. Iya nien gw sangat mengertiLo mending gendut doangGw gendut dan jerawatTapi untungnya keluarga gw banyak yg gendutJadi gw santai aja hehoMakanyaaa! Jangan beliin anak lo maenan barbieKarna itu berarti lo mendukung kalo cantik itu..LangsingTinggiBlondeBaju minimOrang bule

  3. amin silpi. semoga kita termasuk orang yang sejahtera dan makmur ya :Dhmm siapa ya the next ganteng-ers di rumah dara 2?kagak yun, gw kaga ngetawain nenek gw laaah. hahah

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s