sindrom 20 tahun


pernahkah lo merasa sebel karena nyokap, bokap, ato kakaklo yang jauh lebih tua menolak untuk diajak bepergian dengan alasan capek padahal energilo masih meluap-luap?

sejak menginjak kepala dua kepala kucing ama kepala kecoa ternyata gw mengalami hal yang sama!
gw dan kawan-kawan seperjuangan menyebutnya sebagai SINDROM 20 TAHUN.
sindrom ini terjadi ketika para tante 20 tahun rekreasi ke dufan.
normalnya sih gw ogah banget bayar 140 rebu pake duit sendiri, tapi yang satu ini gratisan uy! maka dari itu carilah teman yang punya link-link untuk mendapat voucher/tiket gratis hiburan.

anyway, sindrom ini kumat ketika kami naik kora-kora.
berikut adalah perbandingan reaksi usia belasan dan puluhan ketika turun dari perahu ajib tersebut.

15 tahun: asyiiiik, enak banget! naik lagi yuk!
20 tahun: aduh… aduh… ada keresek ga? gw pengen muntah nih! UWEEEEK.

terus muntah deh di selokan karena ga bawa plastik dan ga kuat untuk nyari kamar mandi.
see? ternyata daya tahan tubuh berkurang!

jaman remaja kalo ke dufan minimal bawa cologne biar badan tetep wangi walo keringetan.
jaman 20 tahun kalo ke dufan minimal bawa minyak kayu putih, persiapan kalo mual-mual.
jaman ibu-ibu kalo ke dufan mungkin langsung bawa minyak tawon yang lebih ampuh.

jaman remaja kalo ke dufan jarang istirahat karena masih kuat fisiknya walau udah diputer di bianglala/tornado/kicir2/kora2.
jaman 20 tahun kalo ke dufan sering istirahat menenangkan perut mual atau kepala yang pusing habis naik wahana seru.
jaman ibu-ibu kalo ke dufan cuma jadi penjaga tas karena takut sakit jantung kalo naek wahana-wahana menantang.

dari 6 orang yang ikut rombongan 20-tahun ini, sindrom muntah menelan korban 2 orang, sindrom pusing-mual dialami oleh seluruh anggota.

anda sedang berada di umur 19 akhir? bersiaplah!

Iklan

9 pemikiran pada “sindrom 20 tahun

  1. BAKAAA,,, wkkkyah begitulah penuaantapi kmaren gw ke dufan2x kora-koradan sanggup naek tornado loohpower surge juga dijabanin

  2. menurut abdi sebagai lalaki waktu usia 20 ga begitu ngaruh.. kalau cewe di kampung umur 20 th mah tos gaduh putra.. jadi ga ada waktu ke dufan. buat ngtes nyali hehe

  3. wah gimana ya, mungkin karena berjalan-jalan dengan orang2 tukang muntah jadinya ikutan pusing kali ya? kemaren eke ga ngejabanin power surge karena yang laen uda pada tepar. naek tornado aja sendirian karena yang laen uda ngerasa nyawanya terancam kalo naek itu. lo harus liat si yuni baca istigfar sama nyebut2 tuhan di kora2 ampe diketawain orang2 seperahu :D@ajay:wahahahah untung aye belom sibuk ngurusin anak jadi sempet ke dufan ><

  4. wuahaha, siaall.. karna gratisan itulah nien makanya gpp leyeh2. klo bayar mah ogah rugi laahh!! *alesan aja lo del! LOLnext time i'll be well prepared, ohoho!

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s