bungsu

gw adalah anak bungsu yang berbadan kecil dan dikelilingi oleh orang2 berbadan besar (lebih tinggi). entah kenapa gw punya kecenderungan untuk dekat dengan orang-orang berpostur sama. jangan-jangan ketika orang lain berteman dengan sesamanya atas dasar kesamaan hobi, yang gw terapkan adalah kesamaan tinggi badan? kalo gw lagi jalan sama beberapa teman yang kebetulan berpostur sama, mungkin orang akan menyangka bahwa kami adalah gerombolan kurcaci anak SMA ato SMP.

gw percaya kalo orang2 berbadan tinggi besar punya kecenderungan sifat dewasa. aneh rasanya liat orang tinggi gede tapi kekanak-kanakkan. setidaknya gw percaya hal itu eksis sampe SMA.

sekarang?
ada seorang teman yang badannya luar biasa bongsor tapi manja dan kekanakannnya juga luar biasa.
dan entah kenapa gw ngerasa pengen mendelik nyolot dan bilang “woyy, malu sama badan! ga pantes lu manja2 dan sok imut!” lebih pantes gw yang bodinya imut ini yang betingkah begono

ada sepupu kecil yang suka menginap di rumah. berhubung dia jadi yang paling kecil, otomatis paling dimanja sama orang serumah kecuali gw. alih alih mengasuh, gw malah menyiksa dia lebih suka menghabiskan waktu untuk bersantai dengan komputer.

setelah gw pikir-pikir, jangan2 ini cuma ego bungsu gw yang ga suka ada orang lain yang berbadan besar dan jauh lebih tinggi dari gw yang bisa bermanja dan dimanja selain gw karena gw lebih cocok?


ponakanku si kobo-chan dan adiknya kobo-chan

katanya anak bungsu itu merindukan adik, sehingga mereka suka bermain dengan anak kecil. kalo itu benar, gw perkecualian. gw tidak ingin punya adik, keponakan pun sudah cukup! apalagi beban moral untuk adik dan ponakan pun cukup berbeda jauh. kalo adik, kita punya kewajiban mengasuh dan memberi contoh benar. kalo ponakan, dalam kasus gw paling enak karena bisa diajak maen kalo dia lagi lucu dan bisa ditinggalin begitu aja kalo lagi ngeselin ato nangis kenceng dan gw ga punya kewajiban mengasuh karena itu tugas ibunya. apalagi gw punya keahlian gangguin bocah ampe nangis. mungkin itu sebabnya gw ga populer di kalangan sepupu yang masih kecil kali yey.
gw kadang sebel sama anak kecil yang cerewet dan berisik dan suka minta ini itu. tapi ternyata kata emak, dulu gw anaknya cerewet, berisik dan suka minta ini itu.
ah, memang si nyokap luar biasa ya. soalnya gw liat bocah kaya gitu bawaannya pengen jitak. tapi bliau masih dengan kuat menghadapi gw sampai 19 tahun trahir ini. πŸ˜€

jadi inget kisah 11 tahun lalu, waktu mama papa mau berangkat haji. malem-malem di kamar nyokap, gw yang saat itu berusia 9 tahun nanya ke nyokap.

“mama beda umur sama nanien berapa ya?”
“31 tahun.”

gw waktu itu terdiam karena sibuk menghitung2 berapa umur mama kalo gw mulai menginjak dewasa.

“berarti kalo nanien 20 tahun, mama 51 tahun?”
“iya.”
“berarti kalo nanien 30 tahun, mama 61 tahun?”
“iya.”

gw dengan perasaan campur aduk karena takut ditinggal orangtua dalam waktu lama mulai menangis. untuk ukuran anak 9 tahun, ga kebayang seperti apa keadaan orangtualo diatas usia 50. yang gw bayangkan saat itu adalah sosok tua renta. gw ga mau nyokap udah tua banget disaat gw masih baru beranjak dewasa.

“mama jangan meninggal cepet2 ya! jangan tinggalin nanien ya!” gw sesenggukan.

gw ga tau ekspresi mama kaya gimana karena saat itu keadaan kamar lagi gelap.

“makanya, nanien doain mama terus ya..”

gw masih sedih kalo inget2 kejadian itu. rasa takut kehilangan tuh bener2 kentel banget ketika lo masih kecil..

dan sekarang gw beranjak 20 tahun, mama udah berumur setengah abad and thanks God… she hasn’t transform into an old grandma seperti yang gw bayangin 11 tahun lalu. alhamdulillah nyokap masih super sehat, fashionable, dan sangat lincah apalagi kalo lagi belanja di mangga dua dengan dompet penuh.

aaah, rasanya pengen tidur sama mama hari ini πŸ˜€

Iklan

5 pemikiran pada “bungsu

  1. hohho iya nih tiba2 gw feeling blue ajah. eh abis gw nulis ini tau2 emak gw beliin kasur baru. sering2 ah nulis yang mengharukan sapa tau sering dapet barang baru dari si emak :Dohoho smoga nanti ama anak sendiri ga sebel ya dach kalo bawel πŸ˜€

  2. nieen. sarua jeung abdi. gue juga bungsu dan entah kenapa gak bakat ngasuh anak kecil. godain, gangguin, nangisin, gigitin mah bisa. salam buat mama yang suka jahitin baju ya gyoo. :):):)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s